Serat Bayanullah Ajaran Pencerahan Sufi Jawa dalam bentuk nyanyian Macapat


Berbagai Macam Cara Mengajarkan Ilmu Tasawuf  Di Negeri Jawa.

 

 

Ajaran Pencerahan Sufi Jawa

SERAT   –   BAYANULLAH

Anggitanipun swargi Raden Panji Natarata // Gubahan Raden Panji Natararata Alm.

Kepala Dhistrik Ngijon Ngayogyakarta // Kepala Distrik Ijon Ngayojakarta

Inggih Raden Sasrawidjaja Guru Bahasa Jawi // Alias Raden Sasrawidjaja

Ing Pamulangan Calon Guru Bahasa Jawi // Di Sekolah Calon Guru Bahasa Jawa

Ing Pamulangan Calon Guru Surakarta // Di Sekolah Calon Guru Surakarta

Ingkang nurun saha mewahi // Penyadur dan Edit

Centhngan B.K. // Percetakan B.K.

Penerbit : Yayasan “DJOJO BOJO” Surabaya Tahun 1975

SANGKALA : RASANING KAWULA ASALIRA GUSTI (Sandi Tahun)

PRAWACANA // KATA PENGANTAR

(Aturipun Ingkang Nurun) (Kata Sambutan Penyadur).

GAMBUH

1.

Sinawung Sekar Gambuh // bubukaning atur kang manurun // lan ngedalaken Serat Bayanullah wirid // Gubahanira ing dangu // kanang wus minulya ing ndon.

Digubah dalam Tembang Gambuh // Kata pendahuluan dari yang menyadur // dan yang mengeluarkan Wirid Serat Bayanulah // gubahan di masa lalu // karena dibuat sangat mulia isinya.

2.

Anenggih sang misuwur // Ahli Falsafah miwah Tasawuf // Raden Panji Natarata Pujanggi di // minangkani usulipun // para mitra kang wus maos.

Yaitu yang sudah sangat terkenal // Ahli Filsafat dan ahli Tasawuf // Raden Panji Natarata seorang pujangga yang ahli // memenuhi usul dari // para saudara dan sahabat yang telah membaca .

3.

Srat Gancaran ingkang wus // kita wedalaken namanipun // Srat Falsafah Sitijenar kang umesi // pengrembag bab bedanipun // iktikad ingkang linakon.

Serat berbentuk prosa yang sudah // kita keluarkan yang bernama // Serat Falsafah Sitijenar yang menjelaskan // menerangkan tentang bab beda // atas keyakinan yang dijalani.

4.

Raden Panji Puniku // lan iktikadira kang manurun // ing samangke pari kedah ngleksanani // Bayanullah wedalipun // karana tancebing batos.

Oleh Raden Panji // dan keinginan dari yang menyadur // sekarang harus melaksanakan // untuk mengeluarkan Bayanullah // dengan kemantapan batin.

5.

Tebih saking pangaku // ing benere kawruh pribadyeku // babasan mung angadu pucuking eri // bagya para maos sadarum // kang widagdeng panyuraos.

Jauh dari pengakuan // atas kebenaran ilmu pribadi dirinya // bagaikan hanya mengadu ujung duri // suatu keuntungan bagi semua yang membacanya // yang kuat dalam menghayatinya.

6.

Tinarbuka ing kalbu // pribadi tan amung tiru-tiru // anirokaken jarene kasebut tulis // myang jarene kyai guru // sabangsaning gugon tuhon.

Sehingga terbuka kalbu dari // pribadinya bukan karena meniru saja // menurukan apa yang disebut dalam tulisan // dan juga atas kata guru // itu termasuk Tahayul (gugon Tuhon).

7.

Jarwa sutaning ngelmu // angelira yen durung katemu // kang saweneh anjarwani kosok bali // angele yen wus ketemu // kalih pisan pan sayekyos. Arti rahasi ilmu // sulit jika belum ketemu // ada juga yang mengartikan sebaliknya // justri sulit jika sudah ditemukan // kedua sama-sama benarnya.

8.

Sanadyan ta kayeku // sarehning wajidda waidahu // sapa temen tinemenan ing Hyang Widhi // widagda wit saking atul // titi tulaten angilo.

Walaupun demikian // oleh karena wajidda waidahu // siapapun yang bersungguh-sung akan mendapatkan anugerah Tuhan // selamat karena telaten // teliti meneliti dan bercermin.

9.

Mulat saliranipun // anadene katrimaning ngelmu // yen wus ilang was-was sumelanging ati // gugon tuhon sirna wus // tan kepengin kang sarwo elok. Melihat ke dirinya sendiri // sadengkansebagai tanda diterima ilmunya // jika telah hilang rasa khawatir dan rasa gelisah dalam hati // mempercayai yang tanpa dasar telah musnah // tidak menginginkan hal yang aneh-aneh .

10.

Anenggih kang manurun // mung nedhak sungging sawontenipun // ing sasaged tiniti taliti // cocoge lan babonipun // tan namung juga kemawon. Sedangkan yang menyadur // hanya menyalin tulisan sesuai apa adanya // dengan cara di teliti // dan dicocokkan dengan sumber aslinya // dan tidak hanya satu sumber saja.

11.

Bayanullah nguni wus // medal minangka lampiripun // pananggalan Jawi Wedalan H. Buning // taun sewu sangangatus // langkung belasan katonton.

Dimasa lalu Bayanullah // pernah sebagai lampiran // Penanggalan Jawa keluaran H. Buning // tahun seribu sembilan ratus // belasan tahun waktu itu.

12.

Puniku kang tinurun // cinocogken lan babonipun // ingkang maksih seretan tangan asli // yen wonten sulayeng tembung // pinilih nit ing raos.

Itulah yang di contoh // di cocokkan dengan seumbernya // yang masih asli tulisan tangan // dan jika ada perbedaan kata // dipilih sesuai dengan rasa.

13.

Nanging wetahing tembung // ingkang datan kapilih ing kidung // apa inggih kapratelakaken ugi // mungging centhangan puniku // mrih kawuninganan pra maos.

Namun utuh dari kata // yang tidak masuk dalam hitungan tembang // juga masih dicantumkan juga // atas cetakan ini // agar bisa dipahami oleh pembaca.

14.

Wondene kang pinangguh // terang kliru ing panuratipun // karoneyan lamun tinuruna sisip // lineresken sapantuk // ingkang lepat tan kacarios.

Sedangkan yang ditemukan // bahwa jelas kesalahannya dalam penulisan // keduanya jika jika di tiru malah salah // akan dibetulkan sekedarnya // dan yang salah tidak diceritakan.

15.

Kajawi kang kadyeku // wonten malih centhangan ing ngriku // bab maksuding ukara ing sawatawis // myang tegesing tembung-tembung // darapon trang kang suraos.

Selain yang tersbut // ada juga catatan di dalamnya // tentang maksud dari beberapa kalimat // dan maksud dari kata-kata // dengan garapan agar jelih jelas maknanya.

16.

Centhangannya puniku // mung maligi anegesi lugu // datan mawi kawoworan ing pamanggih // sulaya tanapi rujuk // ing bab wedharaning kawroh.

Catatan tersebut // hanya sebtas memaknai apa adanya // dan tidak tercampur atas pendapat pribadi // atau membantah atau juga menyetujuinya // tentan uraian ilmu.

17.

Palasthaning panurun // soma manis tumanggaping taun // rasaning kawula asalira gusti // eje Sangara kang windu // Salam kita mring pra maos.

Waktu leselainya menyadur // hari Selasa Manis dengan sandi tahun // Rasaning Kawula asalira Gusti // Di tahun ehe Windu Sangara // Salam kami kepada Pembaca.

Nuwun / Salam

Pupuh I // Lagu Nyanyian I

DHANDHANGGULA

1.

Kawruhana tataning wong urip // mangarepa harjaning tumitah // tumuwuh ing dunya angger // gugulangen kegelung // ginelunging sarkara mamrih // mrih padhanging pamawas // tanpa was wus kukuh // kukuh kuwating tyas terang // tetelaning mendem kawruh kang sajati // jati-jatining tama.

Pahamilah aturan hidup manusia // Keselamatan hidup itu jadikanlah tujuan utama // dalam kehidupan dunia wahai anakku // carilah sampai kau kuasai // agar bisa menaggulangi segala godaan // agar terang dalam segala wawasan // sehingga tidak ada keraguan karena sudah mantap // mantap karena kuat atas terangnnya hati // yang ternyata ada pada ilmu sejati // yang sejati itulah yang paling utama.

2.

Utamaning manuswa puniku // kudu mbudiya marang lukita // kang madhep trang weleh-weleh // ling-lingen liding semu // semu nyata karoban saksi // saksi kang tunggal karsa // karsane ki guru // guru pugering jiwa // jiwa raganira sumarah ing kapti // kapti kerdyating Suksma.

Manusia Utama itu // harus berusaha untuk keselamatan // yaitu yang sudah mantap dan paham sejelas-jelasnya // pahamilah rahasia yang tersirat // yang tersirat itulah yang nyata dan yang nyata kalah tertutup bukti // bukti dari satu tujuan // Atas Kehendak Guru // Guru panutan jiwa // jiwa dan ragamu yang sudah pasrah kepada hati // hati yang digerakan oleh Sukma.

3.

Wong tamarya harjaning dumadi // sangkan paran myang antaranira // wus kinawruhan salire // sedene ingkang durung // temen musti anteping pati // wit kahananing gesang // janma sadayeku // saking Ngadam (1) purwanira // Liring ngadam tanpa kantha tanpa kanthi // tan gatra tan satmata.

Orang yang sudah memahami tentang keselamatan dalam hidupnya // asal dan tujuan serta di antara keduanya // dan terhadap hal yang belum terjadi // sungguh-berusaha untuk meemahami tentang mati // kerena semua kehidupan // dari semua manusia // adalah berasal dari ketiadaan tanpa sebab tanpa akibat // tidak berbentuk dan tidak nampak.

4.

Datan nembah (2) tur datang amuji // iya iku aran tawang towang // suwung wang-wung sajatine // Allah malekat durung (3) // durung ana kawula Gusti // jatine jaman ora // kidam tegesipun // dhinging nora kedhinginan // witing janma manuswa sangkaning tanpa kanthi // tan gatra dan satmata.

Tidak beribadah pun tidak memuji // itulah yang disebut tidak bisa dijangkau pikiran // kosong dan hampa, itulah sesungguhnya // sebutan Allah dan Malaikat pun belum ada // belum ada juga hamba dan Tuhan // sesungguhnya itu adalah jalam yang belum ada // Arti dari Kidam // adalah paling awal dan tidak ada yang mengawali // Asal dari diri manusia berasal tanpa sebab // tidak berujud dan tidak terlihat.

5.

Supaya wruh sangkaning ngaurip // kang saweneh guru amumulang // asale janma ginawe // nembelas wijinipun // mapat-mapat ping pat sakawit // iku yekti dora // tan pisan tinemu // tandha saksi nora ana // ana maneh saka wadi madi mani // manikem yen mangkana.

Agar mengetahui asal hidup //maka ada guru yang mengajarkan bahwa // asal manusia terbuat dari // anembalas bagian // empat-empat dikalikan empat itu asalnya // sungguh hal itu adalah bohong // dan sungguh tidak masuk akal // tanda bukti pun tidak ada // ada jga yang mengatakan berasal dari Wadi (rahasia), Madi, Mani dan // Manikem, jika demikian maka.

6.

Yekti dudu ngadam kang miwiti // kale (4) para manuswa wus nyata // saka ngadam pinangkane // marma sagung nak putu // parsudinen asalireki // dadining kanyatahan // ingkang tanpa tutur // saksi kodrating Pangeran // luwih bener bresih titi tur lestari // campuring kautaman.

Tentunya bukan “Adam yang mengawalinya // Asal muasal manusia sesungguhnya sudah sangat jelas // berasal dari “Adam itulah asalnya // sehingga wahai anak cucu // carilah asal dirimu // sampai menjadi pemahaman yang nyata // yang tidak ada uraian kata-katanya // Saksi dari Kodrat Tuhan // Itu lebih benar bersih jelas dan selalu demikian // atas campurnya kebenaran dan keutamaan.

==============

(1) Tembung Arab ‘Adam tegesipun ora ana, dene Adam namaning tiyang (Nabi Adam), mbok manawi asal saking tembung Ibrani, ateges manungsa lanang. (Kata “Arab “Adam maknanya adalah “Tdiak ada”; sedangkan Adam yang bermakna nama manusia (Nabi Adam) barangkali berasal dari Bahasa Ibrani yang bermakna manusia laki-laki.

(2) Wonten ingkang kasertat : datan embuh. (Ada yang ditulis : Datan embuh – tidak diketahui).

(3) Suraosipun : Ingkang yasa tembung Allah lan tembung malaekat pun manungsa punika. (Maksudnya : Yang membuat kata “Allah” dan kata “Malaikat” itu adalah manusia.

(4) Kale (kal-e) Indonesinipun hal-nya (bab-e).

7.

Mangke paraning sangkaning urip // upayanen ywa nganti sumelang // aja tumpang suh pikire // lungane wong tumuwuh // luwih ewuh tur dhemit rungsit // glethakan sinamparan // saking gampangipun // kang sawenenh pra ngulama (1) // rina sawarga pinusthi-pusthi // iku wong kabegalan.

Maka dari itu Tujuan dan asal hidup // carilah jangan sampai hal itu menjadi bingung // jangan sampai tumpang tindih di dalam pikiran // Tujuan hidup itu // sangat membingungkan dan penuh rahasia serta penuh liku-liku // sangat jelas namun sulit dipahami // karena teramat mudahnya // ada juga para Ulama // tiap hari yang dicarinya hanyalah surga // itu adalah orang yang tertipu.

8.

Kang saweneh para pandhita di // ahli sorot gedhene samrica // kumilat thathit warnane // mijil saking netranipun // iku ingkang pinrih ngleboni // nemu ngalam gumelar // wong mangkono tamtu // ciptane sasar katriwal // ana maneh oliya (2) cipteng tyas milih // johar kanthaning warna.

Ada juga para ahli // ahli tembus pandang cahaya sebesar merica // bercahaya dan indah warnanya // yang keluar dari matanya // itu yang dicari untuk dimasuki // untuk menemukan alam yang tergelar // orang seperti itu tentulah // pikirannya sasar dan tersesat // Ada lagi para Aulia // cipta hatinya agar memilih // Johar yang mengandung warna.

9.

Kang gumebyar-gebyar angebati // linebonan den anggep sawarga // neng kono Gusti pamore // lah iku wong kaliru // wus kadhadhung ginaweng jajil // saweneh malah ana // wruh cahya umancur // dinalih sipating Allah // iya iku kumpuling kawula Gusti // tetep wong kabegalan.

Yang memancar bercahaya mengagumkan // dimasuki dan dianggap sebagai surga // di tempat itulah dianggap sebagai tempat Tuhan // keyakinan seperti itu adalah perbuatan orang yang salah // karena sudah terbelenggu perbuatan Setan Ijajil // Yang lainnya pun ada yang// Melihat cahaya memancar // dikiranya itu adalah sifat Allah // Itu yang disebut menyatunya Hamba dan Tuhan // Hal tersebut tetap masih tertipu.

10.

Ana ingkang pinanjingaken maring // sipat kodrat Hu huteg tegesnya // iku goroh satemene // wit maksih bisa lebur // ajur mumur awor lan siti // pinendhem pajaratan // dinalih neng ngriku // ana ngalam jagad jembar // linebonan langgeng nora owah gingsir // iku ciptaning setan.

Ada juga yang memasukannya ke dalam // sifat Kudrat “Hu” yang dimaknai otak // itu sesungguhnya adalah bohong // karena masih bisa hancur // hancur lebur berbaur dengan tanah // di pendam di daratan // dikiranya ada di situ bahwa// ada alam dunia yang luas // dimasuki di anggap kekal dan tidak berubah // itu adalah perbuatan Setan.

11.

Kang seweneh sarjana mumpuni // ing sasmita ngelmu kasampurnan // Allah nunggal ing jisime // angen-angen rinengkuh // cinipta Hyang kang murbeng bumi // yen kinecapken lesan // uluk salalahu // iku tunggal cipta sasar // awit maksih kasipatan owah gingsir // tur maksih keneng edan.

Ada juga sarjana yang ahli // tentang ibarat ilmu kesempurnaan // Allah menyatu dalam raganya // angan-angannya menganggap // dan mencipta sebagai Tuhan penguasa alam // jika diucapkan dengan kata // memberi salam Shalallahu // itu sama saja cipta yang salah // karena masih terkena sifat yang berubah-ubah // dan juga masih bisa terkena gila.

12.

Karsa murka dayaning panggalih // galih eling iku tunggal makna // neng angen-angen enggone // marmane iku kudu // sanyatane amung ngratoni // sabarang tingkah polah // wit dayaning kalbu // nanging yen den anggep Allah // tan pakantuk dadi begalaning urip // ing kono rasakena.

Masih bisa murka yang timbul dari hatinya // hati yang sadar itu, satu maksud // di dalam angan-angannya // sesungguhnya hal itu masih, bukan // Yang Nyata, itu merajai // atas segala tingkah laku // kerana daya dari kalbu // namun jika dianggap sebagai Allah // itu tidak boleh dan akan menjadi penghalang hidup // hal itu rasakanlah.

13.

Prayogene kawruhana becik // kayadene angen-angenira // Mukhammad (3) darma sapangreh // Rasul rasaning manus // kabeh saka Hagyaning (4) pikir // nanging dudu Pangeran // ing sajaninipun// kang saweneh pra pukaha (5) // ingaranan tanpa kantha tanpa kanthi // tan gatra tan satmata.

Sebaiknya pahamilah dengan baik // bagaikan angan-angan dirimu // Jasad diri sebatas sebagai tempat // yang disebut Rasul rasa dari diri manusia // semua atas kekuasaan pikiran // namun hal itu bukan Tuhan // yang sesungguhnya // Ada juga para Fukaha (Ahli hukum Agama) // menyebutnya tanpa asal tanpa teman // tidak berbentuk dan tidak terlihat.

———————————-

(1) Ulama = para alim (para ahli ilmu)

(2) Auliya = para Wali (para tinarimah ing Pangeran. Drajatipun sangandhaping Nabi).

(3) Ingkang dipun kajengaken : Badan wadag;

(4) Wonten ingkang kaserat : Pratignyeng pikir.

(5) Fukaha // Para Faqih (Para ahli Ilmu Fiqih).

14.

Datan kakugn tan wanudya yekti // napas miwah kang ngebaki jagad // den anggep Allah Kanthane // wit datan lara ngeu // tanpa owah tan darbe kursi // iku dudu Pangeran // kang kasebut pituduh // kayun bilara ukinnya // pardikane urip tanpa roh sayekti // napas talining gesang.

Bukan pria atau pun wanita // bahwa nafas dan yang memenuhi alam dunia // di anggap sebagai Allah yang sesungguhnya // karena tidak terkena sakit pusing // tidak mengalami perubahan dan tidak memiliki kursi // Itu bukan Tuhan // Sedangkan yang disebeut petunjuk // kayun bilara ukinnya (disadur sesuai bunyi aslinya) // yang artinya daya hidup itu sesungguhnya tanpa ruh // napas itu sebagai tali hidup.

15.

Ana maneh ingkang angukuhi // ngalam insan kamil tegesira // Insan manswa jatine // Kamil sampurnanipun // sawantah tembung puniki // manuswa kang sampurna // iku maksih luput // saweneh guru mumulang // roh ilapi nur Mukhammad (1) den leboni tunggaling karusakan.

Ada lagi yang meyakini // Alam Insan Kami yang maknanya // Insan artinya manusia // kamil itu, yang sempurna // makna apa adanya dari kalimat ini // adalah manusia yang sempurna // itu pun masih salah // Ada juga guru yang mengajarkan // Ruh Idlafi Nur Muhammad itu yang di yakini, hal itu pun masih belum tepat.

16.

Kang kalantur cipta lan panggalih // kadhadhung ginaweng jajal laknat (2) // pinuja puji panjinge // lan malih para guru // amumulang patraping pati // pati patitis anggepnya // samrica binubut // mijil saking githokira // manjing bayi putra-putraning narpati // iku kleru ing tekad.

Yang Jiwa dan hati yang melantur // terjerat oleh Iblis yang terlaknat // di puja dan puji keluar masuknya // dan ada lagi seorang guru // yang mengajarkan sikap tentang mati // dan dianggapnya cara mati yang paling benar // sesuatu Sebesar merica yang dicabut // keluar dari tengkuk seseorang // masuk kepada bayi para putra raja // itu salah keyakinanya.

17.

Iya panitisan jaman mangkin // para Budha arane manuksma // dadi ping pindho uripe // lan ana manjing suwung // sajatine durung nglakoni // yen wong kang wicaksana sabarang reh putus // tatas pangawikan // urip iki sajatine aran pati // pati ingaran ora.

Yang disebut menitis di jaman sekarang // Para Buda menyebutnya re inkarnasi // sehingga mengalami hidup dua kali // dan ada yang mengatakan masuk ke dalam alam hampa // yang sesungguhnya belum pernah menjalani // Jika orang bijaksana atas segala puncak ilmu // menguasai ilmu // hidup ini yang disebut Mati // Dan Mati disebut alam kehidupan.

18.

Jumenenge kawula lan Gusti // Allah Mukhammad lan Rasulullah // wus dumunung sira kabeh // ing bumi langit pitu // saka ananira pribadi (3) // Mukhammad Rasulollah // sajroning idhup // wijange lah rasakena // lire rasul rasanira kang sejati // tunggal rasaning Suksma.

Yang disebut Hamba dan Tuhan // yang disebut Allah Muhammad Rasulullah // semuanya sudah ada dalam dirimu // demikian juga bumi dan langit lapis tujuh // adanya karena adanya dirimu // Muhammad Rasulullah // Ada di dalam hidupnmu // demikian ajarannya, coba rasakanlah // yang dimaksud Rasul adalah Semua rasa sejati // menyatu dalam rasa sang sukma.

19.

Iku salah tampa ing panganggit // lamun rasa-rasaning Pangeran // nora mangkono patrape // Pangeran rasanipun // nora awor lan sira kaki // pamriksa pangandika // myang pamyarsanipun // nora tunggal lawan sira // kuwasane karsanira Hyang kang luwih // sayekti tan momoran.

Itu salah perkiraan dalam memahaminya // jika rasa dari rasa Sang Tuhan // tidak seperti itu sebutannya // Keberadaan Tuhan // tidak menyatu dengan dirimu anakku // Melihat, bersabda // dan sabdanya // tidak menyatu dengan dirimu // Maha Kuasa-Nya adalah atas Kehenda-Nya // Sungguh, hal itu tidak menyatu.

20.

Lah pisahen ajwa tinggal budi // iku nyata panganggepmu ring Hyang // nanging Allah-ira dhewe // ajwa salah pangawruh // dudu Pangeraning Bumi Langit // lan malih wekas ingwang // manuswa kalamun // ngaku kukuh kuwat ing tyas // angen-angen dinalih wujuding Gusti // patrape takokena.

Maka pisahkanlah, jangan sampai meninggalkan Budi // jika demikian, maka itulah yang nyata anggapan dirimu tentang Tuhan // Namun Allah di dalam dirimu sendiri // jangan sampai salah memahaminya // Itu Bukan Tuhan bumi dan langit // Dan lagi pesanku // jika manusia // mengaku telah kuat keyakinan hatinya // dan menganggap angan-angan sebagai Tuhan // maka, caranya .. tanyakanlah!!

—————————–

(1) Wonten ing wirid : roh ilapi punika salah satunggaling roh kita; Nur Mukhammad (Cahya kang pinuji) punika asaling sadaya dumadi, nanging wonten ing ngriku dipun tegesi cahyaning netra ingkang katingalipun manawi dipun petel. (Ada di dalam sebuah Wirid : roh Ilafi adalah salah satu ruh manusia; Nur Muhammad ( Cahaya yang terpuji) adalah asal dari segagala yang ada, namun di Serat ini dimaknai cahaya mata ketika ditutup rapat dan deitekan menggunakan jari jangan .

(2) Jajal (Iblis) ingkang tampi laknat (bendu).

(3) Suraosipun : Umpami boten wonten manungsa inggih boten wonten ingkang mastani bumi lan langit. (Maksudnya : seandainya tidak ada manusia maka tidak akan ada yang menyebutkan Bumi dan Langit. Karena Hewan tidak bisa menyebutkan hal itu.

21.

Gusti iku mireng tanpa kuping // aningali datan mawi netra // tanpa prabot kuwasane // ngandika tanpa tutuk // lamun maksih nganggo piranti // tetep dudu Pangeran // Jroning Qur’an nutur // kuwasanira Pangeran // marma akeh pra ngulama kliru tampi // pikir cinipta Suksma.

Tuhan itu mendengar tanpa menggunakan telinga // melihat tanpa mata // tanpa alat dalam kekuasaannya // bersabda tanpa mulut // jika masih menggunakan alat // tetap bukanlah Tuhan // Di dalam Al-Qur’an telah banyak disebutkan // tentang Maha Kuasa Tuhan // Namun banyak para Ulama yang salah tasir // Pikiran di anggap Tuhan.

22.

Dalil Qur’an wus amamancahi // pan mangkana ula murtasiman // fi kiyalihi tegese // tan kacakra Hyang Agung // mungging angen-angening janmi // sayekti dadi batal // pangawulanipun // wa la nufus Gusti Allah // tanpa napas marmane den anggep pasthi // napas ingaran Allah.

Dalil Qur’an telah menyebutkan // banhwa “Mankana Ula murtasiman // fi kiyalihi yang artinya // Tidak bisa dibayangkan tentang Tuhan // oleh angan-angan manusia // Sungguh semuanya menjadi salah // dalam ibadahnya // Wa la nufus .. bahwa Allah // itu tanpa nafas , sehingga jika hal itu dianggap pasti .. bahwa Nafas di katakan sebagai Allah

23.

Iku aja temah kupur kapir (1) // barat den anggep Hyang kang murbeng rat // temah kapiran uripe // kalamun maksih kukuh // angukuhi ingkang tinulis // prayoga sumingkira // tandha seje kawruh // kawruhing Budi katriwal // awawaton ngelmu saka Dewa Ruci // dudu wit saking Arab.

Janganlah seperti itu, justru hal itu menjadi kufur dan kafir // Udara diangap sebagai Tuhan penguasa Dunia // sehingga sesat hidupnya // jika masih meyakininya // meyakini yang tertulis // lebih baik menjauh // itu tanda beda ilmu // Ilmu dari peninggalan Anisme Dinamisme // Berpedoman dari ilmu Dewaruci // bukan ilmu yang bersumber dari Arab.

24.

Mamet Budha ingarabken dadi // kawruh nasar nunjang Kitab Qur’an // ginalih suwung rasane // kitab kacakra suwung // nora weruh ragane sepi // cupet cingkranging nalar // pring suwung kumenthung // kenthung-kenthung mung wawadhah // tanpa isi den iseni napas angin // pinuji tur sinemboh.

Mengambil ajaran Anisme dirubah dengan menggunakan bahasa Arab sehingga// menjadi ilmu sesat melanggar Kitab Qur’an // jika dihayati akan hampa dalam rasa // Kitab dikira kosong // sehingga tidak paham bahwa raganya kosong // karena pendek dan kurangnya dalam penalaran // Potongan bambu kosong bersuara keras // berbunyi nyaring hanya sebagai wadah // tidak berisi dan hanya berisi angin // itu yang dipuji dan di sembah,

25.

Mantep tetep den aku Gusti // Allah ingkang murba miseseng rat // poma ywa mangkono angger // wajibe Gusti iku // samak Basar Kadiran ngelmi // rong puluh sipatira // jinereng ginulung (2) // yen tetep sarjaningrat // nora kewran tur ing batin wus kapusthi // patitis dunya kerat.

Dengan mantapnya dianggap sebagai Tuhan // sebagai Allah penguasa seluruh alam // sungguh, janganlah begitu anakku // Sifat wajib tuhan adalah // Sama’ Basar Qadiran, “ilmu // bersifat dua puluh // digelar dan di gulung // jika memang sungguh seorang sarjana // tidak akan bingung dan di dalam batinnya sudah meyakini // tetap untuk dunia akhirat.

26.

Wus karasa narambahi budi // budi daya sangkan paranira // kinawruhan sadurunge // lamun micara idhup // ngadhepaken sankaning urip // urip mangreh harja // harjaning tumuwuh // wuwuhing kawruh kang nyata // kanyatahan saka tandha lawan saksi // saksi kang wus pratignya.

Sudah terasa merasuk budi // untuk mencari asal dan tujuanmu // akan dipahami sebelumnya // jika membicarakan tentang hidup // berpedoman dari asal hidup // hidup yang menguasai keselamatan // keselamatan dalam menempuh kehidupan // karena memahami ilmu yang nyata // nyata yang disertai tanda dan saksi // saksi bagi yang telah memahami dan ahli.

27.

Pratignyane narambahi urip // nadyan pati sajroning gesang // wus kadhadha sakabehe // myang gampange kacakup // cakep cukup rasaning ati // gegetun saka nyata // pungun-pungun njentung // tung-tunging driya pratela // salulut sih Gustiku // kalawan dasih // jumenenge tan pantara.

Keahliannya menguasai hidupnya // walaupun mati dalam hidup // sudah di pahami dan di mengerti kesemuanya // hingga yang mudah pun telah dikuasainya // Kesadaran pikiran yang sesadar-sadarnya // menysuikan dengan sifat Maha Pengasih Tuhan // dan juga terhadap hamba-Nya // Adanya tanpa ada jarak antara.

28.

Dhasar nyata wus tau nglakoni // saking temen Yekti tinemenan // ana ing kono rasane // woring tyas tanpa catur // datan jalu datan pawestri // enenging tyas kang wus trang // judheg memet nyamut // lamat-lamat tan kantara // rasaning dat Wajibul Wujud (3) nemahi // lir kang wus kanyatahan.

Karena sudah pernah membuktinya // karena bersungguh-sungguh berusaha hingga bisa menemukan // jika sudah demikian maka rasa // bercampur dengan cetusan hati tanpa bisa diurai kata // Bukan Laki—laki dan bukan perempuan // Mengendapnya hati yang sudah memahami // Buntu, bingung, hampa // antara jelas dan tidak dan sulit di analisa // rasa tentang Dzat Wajibul Wujud yang menguasainya // bagaikan yang sudah pernah menyatakan.

————————-

(1) Kafir punika tiyangipun, kufur (kufr) punika pahamipun. (Kafir itu manusianya, kufur adalh keyakinannya)

(2) Wonten ingkang nyerat : Jinereng ginelung.

(3) Dzat Wajibul Wujud = Dzat kan wajib anane.

29.

Kang saweneh para sujana di // jroning supena (1) den anggep ngalam // barang apa ana kabeh // sedene buwana gung // jagad cilik sajroning ngimpi // marmane datan siwah // jroning kalbu penuh // ngendi bae njero ana // papaesan ing dunya jro badan manggih // cinipta enggon mbejang.

Ada juga para ahli lainnya // alam mimpi dianggap sebagai alam nyata // hal apa pun di alam mimpi ada semuanya // semua yang ada di seluruh alam dunia // Dunia kecil di alam mimpi // sesungguhnya tidak ada beda // memenuhi dalam penglihatan batin // apa pun saja ada di dalamnya // Segala keindahan dunia di dalam badan pun sama adanya // Itu yang dianggap sebagai tempat pada alam selanjutnya.

30.

Iku salah kalantur katarik // cipta sasar kablasar jurang // iku dudu sayektine // dene impen puniku // sejatine ingsun tuturi // kuwasane pangrasa // manjing netranipun // dayaning kuripanira // Mukhammad manjing mukadim maring ngelmi (2) // ngelmi ingkang gumebyar.

Itu adalah kesalahan yang sangat jauh // karena terpengaruh Cipta hati yang salah, sehingga tersesat dan masuk jurang // itu bukan yang sebenarnya // sedang mimpi itu adalah // maknanya akan kujelaskan // Itu adalah anggapan perasaan // yang mesuk ke dalam mata // atas daya pengaruh kehidupanmu // Muhammad merasuki kekal kepada ilmu // ilmu yang tergelar. (Membaca pengalaman hidup sehari-hari).

31.

Sun jarwani malih wong ngimpi // sayektine jroning netranira // mamanik iku namane // kaca benggala agung // sinendhekken neng nggon sawiji // njaban kaca sanyata // kadulu sadarum // barang apa manjing kaca // yen jinupuk jroning kaca datan keni // iku dayaning netra.

Saya jelaskan lagi tentang mimpi // sesungguhnya berasa dari dalam mata // corne itu namanya // ada cermin diri yang besar // diletakkan di dalam satu tempat // itulah cermin yang sesungguhnya // akan terlihat segalanya // benda apapun yang masuk ke dalam cermin // jika di ambil gambarnya yang ada di dalam cermin mka tidak akan bisa // itulah daya pengaruh mata.

Pupuh II // Lagu Nyanyian II

KINANTHI

1.

Lawan malih ana guru // mumulang mring anak murid // ana rupa catur warna // ireng abang kuning putih // mbenjing praptaning sakarat // kinen milih salah siji.

Ada juga guru yang lain // yang memberi ajaran kepada para muridnya // ada ujud empat warna // hitam merah kuning putih // pada saat mengahadapi kematian // disuruh memlih salah satunya.

2.

Lamun putih wijilipun // saking netra grana pasthi // iku kang den anggep nyata // samya kinen atut wuri // tamtu manjing maring wisma // nira langgeng tanpa wilis.

Jika putih yang dipilih // itu berasal dari mata dan hidung // itu yang dianggap sebagai yang nyata // dan disuruh mengikuti di belakangnya // tentu akan masuki rumah // rumah milikmu yang kekal tanpa akhir.

3.

Iku wong ngelmune kathung // darbe kawruh mung sacuwil // wus ngaku dadi sarjana // jumeneng guru mumurid // marang para punggung mudha // ngrasa wus putus patitis.

Itu ajaran manusia yang kosong ilmunya // hanya mempunyai ilmu sedikit // sudah mengaku diri sebagai sarjana // mengangkat diri menjadi guru untuk mengajar // kepada para orang muda // karena merasa diri sudah ahli dan benar.

4.

Sajatine durung weruh // ngawur kawoworan eblis // lawan malih asring ana // pra Ngulama ngaku wasis // rukyatolahi yen Nendra (3) // wruh ing rupanya pribadi.

Sesungguhnya belum paham // sehingga semaunya hingga bercampur ilmu setan // dan juga sering ada // para Ulama yang mengaku ahli // dalam melihat Allah, sehingga ketika sedang bermimpi // akan melihat ujud diri.

5.

Mawa praba smu umancur // lir wulan purnama sidhi // iku inganggep Pangeran // kang murba maseseng bumi // iku wong katunan ing tyas // luput panampaning dalil.

Dengan rupa agak bercahaya // bagaikan bulan purnama // itu yang dianggap sebagai Tuhan // yang menguasai seluruh bumi // itu orang yang tertipu batinnya sendiri // karana salah menafsirkan dalil.

————————

(1) Ingkang dipun kajengaken supena salebeting tilem utawi salebeting sinau samadhi. Mirsanana pupuh VII pada 6 lan 18. (Yang dimaksud adalah dalam keadaan tidur atau sedang melakukan Samadhi. Lihatlah tembang ke VII pada tembang ke 6 dan ke 18 ).

(2) Pikajengipun : maos cathetanipun piyambak ingkang sumimpen wonten ing hafidh. (Yang dimaksud : Membaca pengalaman pribadi yang tersimpan di dalam Hafidh.

(3). Ru’yatullahi = kanyatahan wontenipun Pangeran : Nendra ingkang dipun kajengaken ing ngriki tilem limrah utawi sinau samadhi. Mirsanana centhangan bab supena ing Pupuh I pada 29. (Ru’yatullahi = Kenyataan adanya Tuhan : Mimpi yang dimaksud di sini adalah tidur pada umumnya atau sedang Samadhi. Lihatlah catatatn tetang mimpi pada Pupuh I tembang ke 29).

6.

Awit ciptane wong iku // Allah manggon jroning pikir // sipate lir rupanira // tan siwah lawan Kang Muji // lah iku sangsaya nglapra // dene Allah darbe warni.

Karena menurut pikiran orang itu // Allah berada dalam pikiran // sifat-Nya bagaikan ujud dirinya // tidak beda denga Yang Memuji // itu justru semakin ngawur // karena Allah diangap memiliki wujud yang terlihat mata.

7.

Lawan malih ana Guru // yen mbenjang tumekeng janji // ana rupa kang sanyata // ya rupa pribadi // sarta nggawa panengeran // alip mutakalimun wakid (1)

Ada lagi seorang guru // jika suatu saat tiba masanya // ada ujud yang nyata // ujud berbentuk diri // serta membawa tanda // Alif Mutakalimun Wakhid (1).

8.

Sawenenh ana wong putus // angukuhi ngelmu jati // sahadat kang sadu tanpa (2) // wetuning napas sakalir // iku den arani salat // kang mangkono datan yukti.

Ada juga orang yang ahli ilmu // meyakini ilmu sejati // sahadat yang berbunyi Ashyhadu (2) // adalah keluar masuknya pernafasan // itu yang dianggap shalat // hal seperti itu sungguh tidak baik.

9.

Ngaku-aku tanpa kusur // salusuran cipta silip // nyilip keleban babasan // basa kang nora patitis // yen wicaksaneng pamawas // nora arep nora melik.

Mengku-aku tanpa dasar // pikiran salah diikuti // salah tertipu bahasa // bahasa yang tidak tepat // jika bijaksana dalam pemikirannya // tidak menginginkannya dan tidak ingin memilikinya.

10.

Yen jatine sadat iku // La illallahi // lah kapriye jarwane // iku sadat kang sajati // yen lumrahe jaman mangkya // sadat mangkono tinampik.

Sedangkan syahadat yang sesungguhnya // La Ilaha ilallah // bagaimanakah maknanya // itulah syahadat yang sesungguhnya // sedangkan di jaman sekarang pada umumnya // syahadat yang seperti itu ditolaknya.

11.

Iya iku wong kepaung // sahadat kalimah kalih // Tinampik sinampar-sampar // nora pisan den kawruhi // saking angele jarwane // cocoge kalawan saksi.

Itulah orang yang bingung // dua kalimat syahadat // ditolak dan dianggap remeh // tidak sekalipun dipahami // karena sangat sulit memahaminya // lebih tepatnya adalah jika dengan adanya saksi.

12.

Santri ingkang mendem Kulhu (3) // rina wengi muji dhikir // la ilaha ila Allah // cinipta sajroning ati // ngongrong-ongrong pupujiyan // mrih kinasihan Hyang Widhi.

Santri yang menyukai Kulhu (3) // siang malam melakukan Dzikir // La Ilaha Ilallah // dicipta di dalam hatinya // bersemangat dalam melakukan dzikir // agar mendapat kasih sayang Tuhan.

13.

Widhi adining tumuwuh // tan muwuhi mring muji // anyuda mring kang siya // lah rasakna kang patitis // ywa lir santri Panaraga (4) // napi Isbat (4) kang pinusthi.

Tuhan Yang Maha Indah yang Maha Hidup // Tidak akan memberi kepada yang memuji // tidak menyiksa kepada yang berbuat sia-sia // coba rasakan dengan tepat // jangan seperti santri Ponorogo // nafi isbat yang diyakininya.

———————

(1) Punika istilah wirid pikajengipun Alief (!) dumunung wonten ing bathuk. (Ini adalah isitilah dalam wirid, yang bermakna Alief yang berada di dahi).

(2) Pikajengipun syahadat ingkang mawi ngucapken ungel-ungelan “Ashadu”…… saterusipun.

(3) Serat Al-Ikhlas :

(4) Panaraga punika rumiyin misuwur Pasantrenipun. Wulanganipun boten namung babagan sarengat kemawon, ugi tarekat, kakekat, makripat. Nafi isbat punika namaning dzikir : LA ilaha (ora ana sesembahan) = Nafi (ora nganakake); Ila Allah (kejaba mung Allah), Isbat (netepake).

(Pada sat itu Ponorogo terkenal dengan pesantrennya, yang mengajarkan tidak hanya ilmu syari’at saja , juga mengajarkan thariqT, Hakikat, ma’rifat, Nafi Isbat adalah nama dari jenis Dzikir : La ilaha (tidak ada yang wajib di sembah) = Nafi ( tidak mengadakan); Ila Allah (Hanya Allah saja) = Isbat (menetapkan).

14.

Yen napi Allah linuru // wujudnya santri pribadi // lamun isbat wujudira // ing njero ika Hyang Wudhi // iku lakuning dubilah (1) // laknat kwoworan peri.

Jika Nafi Allah yang dicari // ujudnya adalah diri santri // jika isbat ujudnya adalah// yang di dalam dirinya itulah Tuhan // Itu adalah perbuatan setan // yang terlaknat bercampur dengan peri.

15.

Lawan malih na guru // amangeran marang pasti // suwung wang-wung nora nana // tur durung putus ing westhi // iku wong pitung bedabah // kupur kapir ngriribedi.

Ada lagi seorang guru // menuhankan kepastian // kosong hampa tidak ada // dan juga belum tamat ilmunya // itu adalah orang tujuh lapis kesalahannya // kufur kafir menjadi penghalang.

16.

Lethek duskarteng idhup // tan paten dipun luluri // marma sagung pra sujana // yen muruita met ngelmi // layang iki takokena // jarwane apa nimbangi.

Kotor sebagai penghalang hidup // yang bukan ketentuan yang dicari // wahai para sahabat // jika berguru untuk mencari ilmu // yang termuat di dalam serat ini, maka tanyakanlah // tentang maknanya sebagai pertimbangan.

17.

Salah siji pasthi cundhuk // lamun maksih padha iki // lah age sira mundura // mung aja nyerikken ati // marma jaman sapunika // pira-pira guru ngelmi.

Salah satunya pasti cocok // jika masih tidak ada kesamaan dengan yang termuat di sini // segeralah menjauh // hanya akan membuat sakit hati // karena di jaman sekarang // banyak sekali guru ilmu.

18.

Lagi wruh Mukhammad Rasul // Allah angen-angen dadi guru wus sinembah-sembah // apese den aji-aji // kekethokan gulu ayam sega wuduk mori muslim (2).

Baru mengethui Muhammad Rasul // Allah; dalam angan-angannya ingin menjadi guru agar dihormati // setidaknya di puja-puja // dengan selamatan memotong ayam nasi uduk dan kain mori bermerek Muslim.

19.

Sejatine durung weruh // ing ngelmu gaib-gaib // mung elu-elu kewala // jroning ati durung uning // bocah cilik bae ana // bisa dadi guru jati.

Padahal sesungguhnya belum mengetahui // terhadap ilmu yang ghaib // hanya mengira-ngira saja // di dalam hatinya belum paham // anak kecil pun ada // yang bisa mengjadi guru sejati.

20.

Anggere tan den du telu // tinilikan dina mbendjing // yen trima amung carita // nalar ngawur tanpa saksi // ingsun saguh ajajarwa // tanpa lawon wareg pitik.

Asal tidak memakai tiga dasar // akan dibuktikan di hari mendatang // jika hanya sekedar cerita // penalaran yang asal-asalan dan tanpa saksi // sayapun bisa menjelaskan // tanpa harus ada kain dan kenyang makan ikan ayam.

21.

Nanging yen tinanya ingsun // kapriye rasaning pati // yen aweh semaya mbenjang // lah poma goleka kaki // guru kang bisa sung pejah // tinupiksa jroning urip.

Namun jika saya ditanya // bagaimanakah rasa disaat kematian // jika memberi penjelasan beralasan besok saja // maka dari itu, carilah wahai anakku // guru yang bisa menjelaskan tentang kematian // dan bisa dimengerti ketika masih hidup.

————————-

(1) Donga tangawud audzu billahi minasysyaithan nirajim// dipun wancah : dubillah setan, lajeng dipun wancah malih : dubilah. (Bacaan Ta’awudz disingkat mengjadi : Dubillah setan, kemudian disingkat lagi menjadi dubillah).

(2) Namaning mori (lawon) ingkan sae kala jaman samante; dados sanes muslimin ingkang ateges wong Islam. (Jenis kain mori yang bagus pada saat itu bermerek Muslim).

22.

Nanging mangkya para guru // arang ingkang nganggo saksi tansah crita ngayawara // warahe angupa pamrih // nora weruh sajatinya // trapsila laraping pati.

Namun saat ini para guru // jarang yang menggunakan saksi, hanya bercerita tanpa ada nyatanya // dalam mengajar hanya berpamrih untuk mendapat penghasilan // dan sesungguhnya sangat tidak memahami // sikap dari arah kematian.

23.

Aja sira dadi guru // laraping ngelmu sajati // tegese guru punika // paugeraning ngaurip// pangarep-areping pejah // kang jajah kawruh kang ngenting.

Janganlah dirimu menjadi guru // yang mengajarkan ilmu sejati // arti guru adalah // pedoman dalam hidup // harapan pada saat kematian // yang memahami ilmu sampai sedalam-dalamnya.

24.

Tinakonan anak putu // bisa mangsuli patitis // kang kalawan kanyatahan // nyataning reh basa pati // lamun wong sarjaneng jagad // nora kewran amangsuli.

Jika ditanya anak cucunya // akan bisa menjawabnya dengan tepat // dengan menunjukan buktinya // tentang pembahasan ilmu kematian // Jika seorang sarjana tingkat dunia // tidak akan bingung menjawabnya.

25.

Lan malih sun wus kapranggul // para santri ahli ngelmi // barang-barang wujud Allah // bumi langit dadi Gusti // lah iku kumprung ing tekad // gandarwo momoran janmi.

Dan lagi, saya sudah bertemu // para santri ahli ilmu // barang-barang di anggap Allah // Bumi langit dijadikan Tuhan // Itu jelas ngawur dalam keyakinannya // itu adalah makhluk halus bercampur dengan manusia.

26.

Satengah ana wong putus // ratu den anggep Hyang Widhi // Gusti Allah nora ana // wujudnya Sri Narapati // yaiku wong salah ucap // nggasruh kawoworan peri.

Ada juga ahli ilmu // yang menganggap raja sebagai Tuhan // Tuhan Allah tidak ada // ujudnya adalah seorang Raja // itu adalah orang yang salah ucapannya // membuat kerusakan bercampur makhluk halus.

27.

Yeka wong ceguk truwilun // lonyo ucaping picasi (1) // supaya dipadonana // kaya paduning pulisi // kacara traping prakara // wus pasthi nora pinanggih.

Itulah orang yang pendek pikirannya // banyak bicara bagaikan makhluk halus // agar di bantah // bagaikan perbantahan Polisi // disidik permasalahannya // sudah pasti tidak bisa ditemukan.

28.

Kang sawenenh ana jamhur (2) // tutur mubeng marang murid // lamun tinakonan patrap // ing pati datan patitis // ngawur ngawag ruwag-ruwag // saksine lamun kanthaning pati.

Ada juga para bijak // mengatakan yang membingungkan kepada muridnya // jika ditanyakan tentang // sikap ilmu mati, tidak bisa menjawab dengan tepat // justru di awur dikira-kira asal bicara // sebagai buktinya jika sudah mengalami kematian.

29.

Embuh-embuh yen binuru // embuh yen wus prapteng ngakir // bisa mulih marang ora // tur amengku ngalam sahir (3) // dudu swarga lan naraka // ngaku wruh wus mati.

Membingungkan jika dicari pemahamannya // entahlah jika telah sampai pada akhir hayatnya // apakah bisa kembali kepada asal semula // dengan membawa raga diri // bukan surga dan neraka // mengeku mengetahui jika telah mati.

30.

Saweneh ana wong putus // lapaling kitab binudi // tapsir awal akir wignya // ngakaid Naula tasrib // kitab bajuri Jarmiyah // yayah putus liring dalil.

Ada juga seorang ahli // Lafal pada kitab yang dicari // paham pada tafsir awal dan akhir // “aqaid, Nafwu, Tasrib // Kitab Bajuri Jarmiyah // dan sangat menguasai makna dalil.

——————————

(1) Picasa (picasi = brekasakan.

(2) Arab Jamhur = tiyang kathah (kamus Arab), ing basa Jawi dipun tegesiwong wicaksana, kakinen mirit saking nama ingkang kasebut ing Tajusalatin (Bausastra Jawi).

(3) Alam Shaghir = jagad alit (badan kita).

Pupuh III // Lagu Nyanyian III

ASMARANDHANA

1.

Wonten sarjaning kyai // guru putus nalarnya trang // anggepe kaya Gubermen // mumpuni susilarjengrat // rat jagad tanpa sama // ngelmune winoran palsu // mulang ana muridira.

Ada seorang sarjana // Kyai Guru terbuka nalarnya pada tingkat ahli // merasa diri bagaikan Gubernur // memahami segala aturan raja // ilmu seluruh jagad raya // ilmunya bercampur dengan kepalsuan // mengajarkan kepada muridnya.

2.

Napsu patang prakara wit // linungguhaken sarira // ing pancandriya rasane // malah mujudake rupa // ireng bang kuning seta // kanthi dunya ngakiripun // winorken ing malaekat.

Tentang empat macam nafsu // dicocokan dengan badan // di dalam Pancaindra sebagai tempat rasa // bahkan berujud rupa // Hitam merah kuning dan putih // di dunia dan sampai akhirnya // di padankan dengan malaikat.

3.

Iku kang bisa nulungi // nuntun maningaken ring johar // aneng wudel panggonane (1) // terkadhang pancer ing netra // iku kang linebonan // ginalih swarga gung // iku guru siya-siya.

Itulah yang bisa menolong // yang mengarahkan kepada Johar // Bertempat pada pusar // terkadang di kornea mata // itu yang diusahakan // dikira sebagai surga mulia // itu guru yang bertindak sia-sia.

4.

Cupet nalare sacuwil // kumprung pengung guru desa // pantese njaging neng amben // ngedhangkrang madhep mangetan // sinebeng putra wayah // grudag-grudug saben dalu // anggepe kaya pandhita.

Sedikit nalarnya dan pendek // setengah gila hanya guru di tingkat desa // lebih pantas jika duduk di tempat tidur // duduk tidak sopan menghadap ke timur // dan dikerubuti anak cucu // silih berganti tiap malam // yang menganggap dirinya sebagai orang ahli.

5.

Sengguhe kaya pulisi // ghedag-gedhif pandirangan // kumawasisi wicarane // cara-carane cinakra // padesan tanpa krama // ngelmu den nggo agul-agul // nggulung kang tanpa tandha.

Bersikap seperti polisi // ke sana ke mari bolak-balik // bergaya bagaikan orang pandai dalam berbicara // dengan cara di kira-kira // di pedesaan tanpa aturan // ilmunya dibangga-banggakan // menyimpulkan dengan tanpa dasar.

6.

Kang den upaya kendhuri // pitk putih dhara-dhara // lawon lan dhuwit pamrihe // marma mangke wus tetela // karsane Njeng Parentah // Gupremen kang wus kasebut // pinacak ing setaseblad.

Yang dicari kenduri // ayam putih sebesar burung dara // lembaran kain dan uang itu yang diharapkan // sehingga sekarang sudah terbukti // Kehendak penguasa // Aturan hukum Gubernur yang telah disebut // tertuang di kertas putih.

7.

Pinacuhan den gantungi // paukuman siksa paksa // awit pra guru bujuke // mring wong tani ndesa-ndesa // kang tan wruh ing duduga // prayogane mung sadumuk // cingkrang nalare katunan.

Aturan hukum yang digantung di tempat umum // hukuman kerja paksa // karena para guru telah menipu // kepada para petani di desa-desa // yang tidak paham pada peraturan // pemahamannya hanya sekedarnya // pendek penalarannya hingga mendapat kerugian.

8.

Truwilun kapara sugih // ki guru sukaning driya // muruk tani pamijange // donga japa mantra Budha // ambege lir sujana // kang weruh marang pakewuh // sejatine punggung mudha.

Harapannya pada kekayaan // sang guru senang hatinya // mengajar petani diajari tentang // doa japa mantra Buda // bergaya bagaikan seorang ahli // yang paham terhadap segala kesulitan // yang dihadapi para muda-muda.

9.

Wong sasar kagawang jajil // belis kang sipat manuswa // katara ing pamijange // sumengguh sumaguh terang // limpad ing kasusastran // sastra rajah Ngarab ndhusun // dinum dadi kaslametan.

Itu orang yang disesatkan setan // iblis yang bersifat manusia // terlihat pada cara mengajarnya // menganggap diri sanggup dan seba bisa // ahli dalam ilmu tulisan // tulisan Rajah Arab desa // diminum dijadikan sarana keselamatan.

——————————-

(1) Wonten ing wirid kasebut lintang johar,

10.

Lah iku tekading kuthip (1) // kewan kang tanpa Pangeran // sajatine ran wong nglamong // mamaganing dora cara // duduga cakra bawa // bawane lalantih ndhusun // marma sagung pra satriya.

Itulah tindakan nistha // hewan yang tak bertuhan // sesungguhnya disebut orang asal bicara // dengan cara menipu // mengira-ngira dalam hatinya // pembaawaan kebiasaan di desa // Maka dari itu wahai para satria.

11.

Lamun ngguguru sujanmi // ngupayaha kang wus pana // pana pramanem tandhane // kaweca aneng wicara // pangracuting sasmita // Jawa Ngarab kang wus kaglung // duga prayoga wiweka.

Jika berguru kepada manusia // carilah yang sudah paham // paham pada ketenangan sebagai tandanya // terlihat dalam gaya dan isi bicaranya // uraiannya atas yang tersirat // Jawa Arab telah dikuasainya // pertimbangan, keselamatan, dan tindakan.

12.

Lamun tyasira mangerti // niteni janma danurja // pasthi wruh // ing sanyatane // aja sira anggugulang // yen durung wruh ing tama // tama-tamaning pituduh // duhkita tenceping nala.

Jika batinmu telah paham // sering memperhatikan manusia yang berbudi baik // pasti akan mengetahui // pada hal-hal yang sesungguhnya // janganlah kamu berlajar ilmu // jika belum mengetahui yang baik dari ilmu itu // yang baik dan utama sebagai petunjuk // tancapkan dalam pikiran.

13.

Angel wong nedya mumurid // ngupaya pathining rasa // rasaning Hyang kawulane // bedane Allah manuswa // kumpul pisahing rupa // rupa keh kang mowor sambu // iku jaman sapunika.

Sulit jika seseorng ingin berguru // untuk belajar mematikan rasa // rasa atas kehendak Tuhan dan kehendak diri // beda antara kehebdak Allah dan manusia // bersatu dan terpisahnya ujud // rupa banyak yang tercampur benalu // itulah di jalan sekarang.

14.

Pintere amung sacuwil // lagi Allah lan Mukhammad // Rasul kang aneng jisime // pangrasane wus sampeka // nirdeya cipta rasa // rasaning Hyang kang Maha Gung // pangakune pudyotama.

Kepandaiannya hanya sedikit // baru mengetahu asma Allah dan Muhammad // Rasul yang berada pada dirinya // dalam perasaannya merasa telah menguasai // tentang cipta rasa // rasa Tuhan Yang Maha Agung // mengakui sebagai puja yang utama.

15.

Ambeg pangolah yodanting // kawruhnya kanthi den prada // pangalembana luhure // linarangan winaleran // mrih kawentar kawara // yaiku lakuning wedhus // mbludus tan wruh ing sarira.

Bersungguh-sungguh mengolah penalaran sampai habis // ilmunya di perbagus // meluhurkan para leluhur // dilarang dan di cegah // agar terkenal menjadi berita // itu adalah kelakuan kambing // berbau tidak enak tidak menyadari keadaan diri.

16.

Ana maneh pasa wegig // kukuh kyat mamresing tekad // ngukuhi lapal unine // waman ngarafa nafsaha // fakod ngarafa laha // lah iku pangertinipun // sing sapa wruh ing sarira.

Ada lagi yang mengajarkan puasa keras // teguh kuat memeras kehendak // hanya mempercayai bunyi lafal // waman ‘arafa naf saha // faqod ‘arafa laha // itu maksudnya // Barang siapa mengenal dirinya.

17.

Temen-temen wruh Hyang Widhi // dadi badane rumangsa // ngaku Allah sajatine // yen binuru atrangginas // angen-angen pinuja // dhinaku dadya Hyang Agung // wus prasasat Pagunada (2).

Maka akang mengenal Tuhannya // sehingga diri merasa // mengaku sebagai Allah // jika di kejar menjadi lincah // angan-angan diri di pujanya // di akui sebagai Tuhan // Bagaikan Seorang guru ahli.

18.

Yaiku patraping kucing // mindhik-mindhik angon ulat // anggoleki wong kang bodho // sinarjarwa pinapajar // ujare ngelmu sasar // sarwa saru sasar susur // slusuran lir rajakaya.

Itulah kelakuan kucing // mengendap-endap mencari kesempatan // untuk mencari orang bodoh // untuk diberi ajaran dan penjelasan // ajaran dari ilmu yang salah // ilmu yang serba tidak pantas dan menyesatkan // semaunya sendiri bagaikan hewan ternak.

19.

Cacad wong tumitah urip // kurang mamresing tyas nyata // ngelmu pangolah yodane // panranging karti sampeka // susila pari krama // mumpuni mahambeg sadu // danurjaning kawruh mulya.

Yang menjadi kekurangan bagi hidup manusia // adalah kurangnya bersungguh-sungguh menelaah hal yang semestinya // dalam mengolah ilmu // ilmu penerang tindakan untuk menjauhi halangan // penuh aturan dan pertimbangan // menguasai mengrahkan pada keselamatan // ilmu mulia yang membawa kebahagiaan.

———————————–

(1) Kuthip = nistha.

(2) Bok manawi namaning guru kala samanten. Ingkang kapidana nagari kados Gus Djedig kasebut ing serat Wiraiswara.

20.

Mulya sangkaning pangerti // wus gumelar ing kahanan // pancering urip jatine // prasasat samodrasmara // barang apa tumeka // umanjing dayaning kalbu // iku traping para wikan.

Mulai yang berasal dari pemahaman // sudah tergelar dalam kehidupan // menjadi pusat hidup itulah sejatinya // bagaikan Samudra Asmara // apapun yang dikehendaki akan terwujud // masuk atas daya kekuatan kalbu // itulah yang dilakukan oleh para ahli ilmu.

21.

Wong nembah marang Hyang Widhi // nora sipat nora kantha // nora warna enggon // nora suwung nora mamang // dudu pikir myang napas // dudu eroh dudu wujud // nora suwung pasthi ana.

Manusia beribadah kepada Tuhan // Tuhan itu tidak bersifat dan tidak mempergunakan alat // tidak berwarna tidak bertempat // tidak kosong dan tidak meragukan // itu bukan pikir dan bukan nafas // bukan ruh bukan wujud // tidak kosong namun ada.

22.

Anane saka ing abdi // dudu rasane manuswa // lah kapriye ing patrape // wong nembah Hyang Sukma // sedene malaekat // nora beda wujudipun // angele yen wus pratela.

Adanya karena adanya hamba // namun bukan rasa pada diri manusia // bagaimanakah sikap yang seharusnya? // ketika manusia melakukan ibadah kepada Tuhan ? // sedangkan Malaikat // tidak ada beda ujudnya // justru sulit jika sudah nyata.

23.

Gampange yen durung uning // ening pamawas tanpa was // wus waspada wasesane // heh saisining rat raya // sagung para sarjana // ywa gumampang dadi guru // yen durung wruh sandining Hyang.

Namun mudah jika belum mengerti // ketenangan pikiran tanpa ada keraguan // sudah paham atas Maha kuasa-Nya // menguasai seisi seluruh alam // Wahai para sarjana // jangan menganggap ringan menjadi guru // jika belum memahami rahasia Tuhan.

24.

Sandining Hyang nuksmeng wadi // kanyatahaning sasmita // memet nyamut kamot // winot kahir kabir (1) sirna // kabir sahirnya musna // kasok bali liru sambut // iku traping pagawikan (2).

Rahasia Tuhan rahasia di pusat rahasia // sebagai kenyataan dalam ibarat // membingungkan dan sangat jauh untuk dapat dijangkau // memuat alam Sahir (diri) dan alam Kabir (dunia raya) hingga musnah keduanya // Kabir dan sahir pun musnah // berbalik berganti pemahaman // itulah penerapan ilmu pemahaman.

25.

Manuswa ingkang sayekti // dadi ling-alinge jagad // lah iku kang wus prasajeng // saksi manakseni kang dat // dating manuswa nyata // sampurna ananing makhluk // sangkan paraning pratignya.

Diri manusia sesungguhnya // adalah gambaran dari Seluruh dunia // itu bisa dipahami bagi yang sudah paham // Saksi dan menyaksikan sang Dzat // dzat manusia yang nyata // itulah yang disebut makhluk sempurna // yang telah paham asal dan tujuan hidupnya.

26.

Kacakup jumbuh kapusthi // traping pati nora samar // wit saking kanyatahane // tata sumelang gaibing tyas // rumenggep ing pamudya // mudyastutining pakewuh // nora weruh tur waskitha.

Dikuasai dipahami sebagai pedoman // tidak bingung tentang sikap dalam kematian // karena disebabkan telah paham kenyataannya // sudah tertata rasa khawatir dalam hati // menyatu dalam memuja // membersihkan segala penghalang // hingga tidak nampak penghalang karena telah mengetahuinya.

27.

Lamun wus terang pambudi // nora kewran kekumpulan // lawan para gedhe-gedhe // wus mangkono tyas tetela // trang budi kanugrahan // ing ngelmu kang alus lurus // Suksma tan kacakra bawa.

Jika sudah memahami dengan akal budi // tidak akan kebingungan dalam suatu perkumpulan // berkumpul dengan para pembesar // Sudah seperti itu karena telah paham dalam batinnya // terangnya Budi adalah anugerah // atas ilmu yang halus lembut // Sukma tidak akan terpengaruh.

28.

Bawaning tyas wus maletik // sasat mabur tanpa elar // wit wicaksana driyane // nur kalbi (3) kang amarambah // pancadriya sabadan // panjing wetune tan keguh // susilarja marang cipta.

Wibawa batin telah melesat // bagaikan terbang tanpa sayap // sebagai pangkal bijaksana batin // Nur qalbi (cahaya hati) // yang menguasainya // diseluruh panca indra dan seluruh badan // masuk dan keluarnya tidak mengalami hambatan // aturan keselamatan dalam seluruh ciptanya.

————————–

(1) Sahir (Shaghir), mirsanana Pupuh I pada 29; Kabir ing ngriki pikajenganipun alam kabir = jagad ageng (gumelaring dunya punika).

(2) Suraosipun : tiyang ingkang ngertos dhateng badanipun piyambak, inggih boten kewran dhateng gumelaring dunya punika.

(3). Nurull Qalbi = papadhanging manah.

29.

Yen nggeguru sira benjing // sawise sira winejang // wijang-wijange kabeh // kang kadhadha ing tyas padhang // Allah Mukhammad rasa // myang badan sakaliripun // tumuli sira takona.

Jika suatu saat dirimu berguru // setalah engkau diberi ajaran // atas semua ilmu // yang bisa menjadikan terangnya hati // Allah Muhammad rasa // dan seluruh jiwa raga // maka segeralah kau bertanya.

30.

Kapriye kandthaning pati // paran karaneng (1) agesang // urip kapriye patrape // lah thole ginawe apa // wong urip aneng dunya // pati ing ngakerat mbesuk // akerat ginane apa.

Bagaimanah sikap yang benar tentang mati // dn bagaimana sikap hidup ketika masih hidup di kehidupan ini // bagaimanakah sikap hidup // dan diri dicipta itu untuk apa ? // ketika hidup di dunia // dan mati kelak di di akhirat // apa guna dari akhirat.

31.

Priye perlune kang pasthi // lawan malih tatakona // mring gurumu kang wus waleh // asung ngelmu marang sira // apa sababe baya // wuwulang kang wus kacakup // yen nendra sirna sadaya.

Untuk apa itu semua // dan juga kau tanyakan // kepada gurumu yang mumpuni // yang telah memberi ilmu pada dirimu // apakah sebabnya // semua ilmu yang telah dikuasai // ketika tidur maka, hilang semua.

32.

Iku dayaning punapi // apa mudhun apa munggah // yen mudhun priye kanthane // yen munggah priye trapira // kang munggah kang tumedhak // den arani apa iku // dene dahat saka mokal.

Itu karana apa // apakah turun apakah naik // jika turun kemana tujuannya // jika naik bagaimanakah sikapnya // yang naik dan yang turun // disebut apakah itu? // karena sungguh sangat tidak masuk akal.

33.

Nora susah sira kaki // takon jumenenge Allah // mung weruha kuwasane // kang kagadhuh marang sira // gedhene tanpa sama // lembut tan kena jinumput // saking rungsiting sasmita.

Janganlah kau bertanya // tentang adanya Tuhan // pahami saja Maha kuasanya // yang di anugrahkan kepada dirimu // Besar tidak ada bandingnya // lembut tanpa bisa diambil // karena sangat rahasianya ibarat.

34.

Lan malih yen sira ngimpi // wruh ing barang kaelokan // ing jro badan ana kabeh // iku mratandhani apa // den asmani reh paran // dayaning punapa iku // kabeh padha takokena.

Dan lagi jika dirimu bermimpi // melihat sesuatu yang aneh-aneh // dalam diri itu ada semua // itu tanda apakah ? // diberi nama menguasai tujuan // itu terjadi atas kekuatan apa? // semua itu tanyakanlah.

—————————–

(1) Wonten ingkang kaserat : Kalaning gesang.

Pupuh IV // Lagu Nyanyian IV

S I N O M

1.

Lan malih pitutur ingwang // lamun sira dadi murid // kang bisa pratameng weka // wiwekaning kawruh gaib // patakon kanthi titi // surti ngati-ati tyasmu // tumancebing papadhang // ingkang nandhani tyas wening // nging tan wenang kalamun durung kakenan.

Dan lagi nasihatku // jika dirimu menjadi murid // agar bisa menempatkan pertimbangan // mempertimbahngkan ilmu ghaib // tanyakan dengan teliti // harus hati-hati dalam hatimu // pemahaman jalan terang // sebagai tandanya adalah beningnya hati // namun tidak akan bisa jika belum diperkenankan-Nya.

2.

Kenanya saking pracaya // pinarcayeng dening saksi // saksi ingkang tunggal karsa // bangkit nyanyampahi silip // nora kilap kalempit // kanang karsane ki guru // guru kang nunggal misah // tunggalnya kang seje jinis // niskareng rat dhalang sajati weruha.

Bisa dikuasai atas dasar yakin // yakin karena ada bukti // saksi dari satu pemahaman // bangkit menghindar dari yang salah // tidak khilaf dari yang tersembunyi // atas kehendak sang Guru // Guru yang menyatukan dan memisahkan // satu dari yang beda jenis // Larangan Tuhan sebagai dalang sejati pahamilah.

3.

Iku pikir kang tan samar // waskitha kecaping wadi // nanging weruhnya ki dhalang // wit akil baleging pikir // kira-kiranya ngenting // pinter sangkaning sinau // marma dudu Pangeran // ywa den anggep jeneng Gusti // sajatine kang winastan Johar Awal.

Itulah pikiran yang tidak bingung // memahami ucapan rahasia // namun ketahuilah sang dhalang // sejak kedewasaan pikiran // perkiraannya tepat // pintar karena belajar // karena yang bukan Tuhan // janganlah dianggap sebagai Tuhan // Sesungguhnya yang disebut Johar Awal (Biji kehidupan).

4.

Marma sagung pra sarjana // kang mantep tetep nastiti // titising reh pejah gesang // kasangsang madyaning bumi // rat jagad kagulung ngling // tumuruning manuswa sadu // lan malih sun wawarta // yen ana guru kang luwih // sung wasita jisime ginawa lunga.

Sehingga wahai para sarjana // mantaplah dan tetap yang teliti // tepat dalam hidup dan kematian // tersesat di atas bumi // seluruh dunia dikuasainya bagaikan // turunnya manusia ahli // Dan juga saya sampaikan // jika ada guru yang berilmu tinggi // yang memberikan ajaran raganya dibawa serta. (Musnah bersama raganya).

5.

Lunga ngalih ing ngalam rat // rat jagad kawengku siji // manjing jiwane sadaya // pangrasa sampurneng pati // lah iku tutur kidib // goroh-growoh wong kebawur // ngawur kuwur tyas samar // durung wruh laraping pati // kang patitis tan mangkono anggepira.

Pergi berpindah ke alam akhirat // dunia akhirata dikuasai menjadi satu // seluruhnya berada dalam jiwanya // dalam keyakinanya bahwa itu adalah mati yang sempurna // itu adalah perkataan penuh kebohongan // Menipu penuh tipuan manusia yang tersesat // ngawur tercampur hati penuh kebimbangan // karena belum memahami tujuan kematian // karena yang benar tidak demikian anggapannya.

6.

Kalamun guru sanyata // manranging cipta nastiti // netepi daliling Qur’an // mutu bi lamuta pasthi // lapal wus den werdeni // mati sajeroning idhup // urip sajeroning pejah // raksakna prakara iki // patraping reh pepadhang kalingan padhang.

Jika sebenar-benarnya guru // menerangkan cipta dengan hati-hati // berpedoman atas dalil Qur’an // mutu bila muta itu pasti // lafal sudah menjelaskan // mati dalam hidup // hidup dalam kematian // rasakanlah tentang hal ini // sikap agar menjadi terang tertutup yang terang.

7.

Yen wong danurja waskitha // aweh sandhang wong kang sugih // aweh payung wong payungan // anggendhong wung nunggal joli // sun teken dalam wradin // wong melek tinuntun-tuntun // sinung dalan kang padhang // wong minggir tinarik minggir // lah kepriye tutur iki rasakena (1).

Jika orang baik yang paham segalanya // maka akan memberi pakaian kepada orang kaya // memberi payung kepada yang sedang memakai payung // menggendong orang yang naik kereta // memberi tuntunan kepada orang yang mengerti // orang yang terbuka matanya justru dituntun // diarahkan kepada jalan yang terang // orang yang sudah berada di pinggi di tarik ke pinggir // bagaimanakah tentang kalimat ini, maka rasakanlah.

8.

Nadyan sudra dama papa // janma kang wruh ing wadi // wadi wadining widdyastha // sayekti janma sajati // ywa sumelang ing pangesthi // anggepen lantaran kawruh // muwuh antepira // tepa tepaning tyas sami // amijeni jumeneging gurunira.

Walau rakyak biasa yang miskin // namun mengetahui yang rahasia // rahasia dari suatu rahasia Tuhan // itulah manusia sejati // jangan ragu dalam keyakinan // anggaplah sebagai jalan ilmu // menyatu dalam kemantapanmu // menyamakan rasa hati dengan // menghormati tegaknya gurumu.

9.

Sasat sudaranta tunggal // tunggil wor budi sawiji // wajib iku kinurmatan // jinunjung ing sawatawis // nanging yen durung sami // ywa lonyo sabarang wuwus // temahan kabegalan // kalong linongan ing kuping // iya iku tinemu dadi kagunan.

Bagaikan saudara kandung // satu menyatu atas budi yang menyatu // wajib hukumnya untuk dihormati // ditinggikan sekedarnya // namun jika belum menemui kesamaan // jangan asal bicara di sembarang tempat // akhirnya justru mendapat celaka // sehingga berkurang kedengarannya di telinga // jika bisa menemukan maka akan bermanfaat.

10.

Sapira yen wong sarjana // kawruh kang wus den tampani // nora mungkir asalira // seje wong kang tuneng budi // pinter sangkaning ngaji // den aku nora ngguguru // umuk saking supena // paparinge Sunan Kali // iya iku cipta kawoworan wisa.

Seberapa pun jika seorang sarjana // jika ilmu yang di dikuasainya // tidak berbeda dengan asalnya // dan sangat Jauh berbeda dengan orang yang kurang budinya // ketika pandai karena mengaji // diakui sebagai tidak berasal dari guru // diceritkan bahwa mendapatkan dari mimpi // atas pemberian Sunan Kalijaga // itulah cipta yang tercampur dengan bisa.

11.

Ambege waskitheng lembat // saking kawruh tanpa kardi // sinihaning Hyang kang murba // supaya wong sami uning // oneng temahan asih // sih lulut dumadi pulut // muluti wong katriwal // sasar tyasnya sami wedi // pamrihing tyas wetuning arta baksana.

Bersikap sebagai seorang ahli // mengaku ilmu didapat tanpa usaha // karena atas anugerah Yang Maha Agung // agar semua orang mengetahui // memahami kepadandainya sehingga menyayanginya // kecintaannya dijadikan perekat // mengikati orang yang tersesat // tersesat hatinya sehingga takut // dengan harapan di hati sang guru agar keluar uangnya sebagai imbalan.

————————–

(1) Bok manawi pikajengipun : Guru ingkang waskitha punika anggenipun ngeblakaken wedharanipun namung dhateng siswa ingkang sampun tinarbuka manahipun.

12.

Para kinarya kasugihan // ngelmune ginawe pokil // ngikal-ikal ngeka dasa // yayah dursileng pambudi // batine durung uning // yaiku rupaning punggung // kagunggung wong caksana // sejatine sepa-sepi // sasat sapi tan wruh ingkang murweng sipat.

Semua itu sebagai penghasilan // ilmunya hanya untuk mengakali orang lain // mencari akal untuk mencari hart // karena bersumber dari budi rendah // sedangkan di dalam batin belum memahami // itulah sikap para muda // disanjung seperti orng bijaksana // yang aslinya masih kosong belaka // bagaikan seekor sapi sehingga tidap memahami sang penguasa Sifat.

13.

Purwa wiwitaning ngagesang // nora pisan den kawruhi // tansah mung dina akherat // pinindhi pinusthi-pusthi // pasti bakal nemahi // sebarang pituduhipun // ngakerat bakal mulya // wit saking wus den kawruhi // aneng dunya tinebus (1) sabar darana.

Akhir dari kehidupan // sama sekali tidak diketahui // hanya hari akhirat saja // itulah yang dicari-cari // yang pastinya akan dijalani // segala petunjuknya // bahwa di akhirat akan hidup mulia // karena meyakini // bahwa di dunia ditebus dengan sabar dan sedekah.

14.

Nanging kang tyas smupramana // makna mung kecaping lathi // katara ing solah bawa // bawaning pangucap wening // para ngulama kang wis // tanah Jawa ngalor ngidul // ngetan ngulon wus padha // kang kasub kalokeng bumi // ngetan Toyawangi ngulon Tnah Serang.

Namun di dalam batinnya belum mengetahui // makna yang dipahami hanya sebatas ucapan di mulut saja // terlihat dari sikapnya // Bahwa sebatas ucapan yang diyakininya// dari para ulama yang menjadi gurunya // yang ada di seluruh tanah jawa baik arah utara selatan // timur dan barat semuanya sama saja // yang mengurai ilmu aneh di atas bumi // di sebelah Timur dari Banyuwangi sampai di bagian barat di Tanah Serang.

15.

Warata sun muruita // akeh kang kaliru tampi // Kitab Quran tan pratela // ngulama kang bisa ngaji // ngawag kawoworan kucing // kang den anggo ngelmu kuwuk // nggandhuli kawruh Buda // den lih tembung Arabi // iya iku patrape wig (2) tanah Jawa.

Sudah merata ketika saya berguru // dan banyak yang salah pengertiannya // Dalam memahami Kitab Qur’an kurang memahami maknanya // Ulama yang bisa mengaji // hanya asal-asalan dan bercampur dengan ilmu kucing // Dan yang dipakai adalah ilmunya kera // mempertahankan ilmu Buda // yang diganti dengan bahasa Arab // itulah sikap orang Jawa yang hanya mengaku sebagai seorang ahli ilmu.

16.

Warna-warna piwulangnya // lir caritaningsun kang wis // sawenenh ana kang sorah // saking primbon Semail (3) // pangakune sing nginggil // tiban saking Hyang Maha Gung // terkadhang malih ana // wite dadi guru jati // ngimpi munggah mring langit biru sap sapta.

Banyak sekli jenis ajarannya // bagikan cerita yang sudah saya ceritkan // Ada juga yang mengajarkan // yang bersumber dari Primbon Semail // dan mengaku bahwa ilmunya di dapat dari Atas (Tuhan) // Ilmu laduni dari Tuhan Yang Maha Agung // Kadang-kadang juga ada // sebagai alasan untuk mengangkat diri menjadi guru sejati // karena bermimpi naik ke langit biru lapis ke tujuh.

17.

Ambedhah mumbul ing wiyat // neng dhuwur nampani wangsit // wusnya trang nuli mimijang // wijange ngelmu gaib // supaya antuk pokil // iku traping tikus clurut // tan pisan magepokan // patraping kawruh kang yekti // suprandene kanan kering keh wong prapta.

Menyibak naik ke langit // Di atas menerima isyarat // setelah paham kemudian mengajarkan // mengajarkan ilmu ghaib // agar mendapatkan hasil // itu adalah sikap perbuatan seekor tikus jenis Clurut // Sama sakali tidak ada hubungannya // dengan ilmu yang seharusnya // namun demikian banyak tetangga kanan dan kiri yang datang.

18.

Dadya pakumpulaning wran // tani-tani den jarwani // kang tan wruh duga prayoga // iku ingkang den senengi // guru mangkono kaki // memper mawa ing wana gung // sipate kaya janma // nanging tan wruh kang patitis // aja sira pracaya ngelmu mangkana.

Sehingga menjadi perkumpulan yang terkenal // para petani di beri ajaran // karena mereka tidak mempunyai pertimbangan // orang seperti itulah yang disenangi // Seorang guru yang demikian wahai anakku // Bagaikan hewan yang berada di hutan belantara // ujudnya aja manusia // namun tidak mengetahui kebenaran // janganlah dirimu percaya ilmu yang seperti itu.

—————–

(1) Bol manawi prayogi : tinebas sabar darana.

(2) Wig (awig) = saged. Ing ngriki pikajengipun : tyas saged.

(3). Semail = Jimat, bok manawi saking : Ismail nama tiyang utawa Nabi Ismail.

Pupuh V // Lagu Nyanyian V

MEGATRUH

1.

Kang sawenenh ana Mukmin (1) sung pituduh // ing ngelmu sampurneng pati // kang patitis paranipun // nanging pralaya umanjing sadat sekarating maot.

Ada juga seorang Mukmin , yang memberi petunjuk // tentang ilmu mati yang sempurna // yang benar arahnya // ketika meninggal dunia masuk ke dalam Syahadat ketika menghadapi sakaratul maut.

2.

Miwah puji tatkalanyarsa rinacut // neng lawang sawiji-wiji // ana dhewe pujinipun // lah iku mukmin niwasi tan yogi dipun pitados.

Dan dengan memuji ketika sedang dicabut nyawanya // ketika melewati pintu satu demi satu // dan tiap pintu ada sendiri-sendiri jenis doa-nya // itu adalah ajaran Mukmin yang menyesatkan dan tidak akan membawa kepada keselamatan jika dipercaya.

3.

Iya iku wong pracaya marang wuwus // wuwus ingkang dakik-dakik // rehning sinalinan tembung // wong Jawa kang durung uning // basa Ngarab dadi elok.

Itu-lah manusia yang hanya percaya kepada ucapan // Ucapan yang tinggi-tinggi // karena ucapannya telah diganti (Dengan bahasa Arab)// dan Orang Jawa yang belum paham //Bahasa Arab maka dianggapnya bahwa ucapan itu sangatlah hebat.

4.

Melok melik emeling cangkem sinengguh // nyataning kawruh kan luwih // saking cupeting panggayuh // yayah kabentur ing wangsit // wasita kawruh kang ngamong.

Indah rangkaian kata yang keluar dari mulut, dikiranya // adalah ilmu tingkat tinggi // karena kurang pemahamannya // sehingga percaya karena dibilang didapat dari isyarat // kata dari yang mengatakannya.

5.

Omong-omong tutur kang wus kalantur // tur tuturunan jaman wis // wiwisakining pra guru // alam Buda tanpa saksi // temah ngalingi lalakon.

Perkataan dan ucapan yang sudah di olah // dan hanya meniru ucapan sejak jaman dahulu // bisikan ajaran dari para guru // pada jaman buda yag tidak ada buktinya // sehingga berakibat menutupi..yang seharusnya.

6.

Kaelokaning ngagesang kang kalantur // ana maneh ngulama di // ambaboni muruk kawruh // mruhken trap pati patitis // soroging wayangan tinon.

Keanehan hidup yang melantur // Ada lagi seorang Ulama // menguasai dan mengajarkan ilmu // menjelaskan cara kematian yang benar // agar melihat bayang, itulah yang harus diikuti.

7.

Mahyeng wujud putih mawenes tur mulus // sarupa ingkang ndarbeni // gumawang cahya ngunguwung // neng ngawang-awang kaeksi // ginulung parek wignyanjong.

Berupa ujud putih bersih dan mulus // mirip dengan dirinya // yang memancarkan cahaya berkilauan // melayang-layang diudara // mendekati diri seseorang itu.

8.

Jajar linggih iku den anggep panutan // mring kamuksan kang patitis // titising tyas linalarut // kinarya gandhulan pati // manjingken swarga kinaot.

Kemudian duduk di sebelahnya, itulah yang dianggap sebagai penuntun // sebagai cara kematian yang benar // ketepatan batin itu yang harus diturut // digunakan sebagai pedoman saat kematian // yang akan menunjukan jalan menuju surga.

9.

Iya iku guru kang maguru luput // padha bae salah tampi // suprandene wong kang kumprung // mathem tyas tinohan pati // tetep sumaguh pitados.

Itulah guru yang mengajarkan ajaran sesat // sama saja salah menafsirkan // akan tetapi bagi orang yang sedang bingung // diyakininya dalam hati dan di bela sampai mati // dan berjanji akan tetap mempercayainya.

10.

Nora weruh dayaning netra ndulu // nyipta apa- bae keksi // rurupan kang gumun-gumun // kageleng nirmayeng batin // neng kono sayektine katon.

Karena tidak paham bahwa itu adalah pengaruh kekuatan daya penglihatan // menyipta apa saja akan bisa terlihat // bentuk rupa yang aneh-aneh // bersumber dari pusat batin // di situlah sesungguhnya bahwa apapun bisa terlihat.

11.

Nadyan Mekkah Madinah cinipta wujud // pasthi neng kono kaeksi // saking dayaning pandulu // ripta ciptaning panganggit // anggiting guru sajatos.

Meski Mekkah dan Madinah jika dibayangkan akan membentuk gambar // yang akan bisa dilihat // itu atas kekuatan daya penglihatan // bersumber dari cipta dan dan penalaran pikiran // pikiran dari arahan guru.

12.

Dupi weruh guru sajati sru gumun // rese seneng eneng ening // angen-angen angguguru // pracaya kang den tingali // kukuh kuwat wit tyas kamot.

Apabila telah bertemu dengan guru yang sebenarnya maka akan heran // sehinga bru akan senang kepada ketenangan dan keheningan // angan-angan dalam berguru // baru percaya jika sudah melihat // itu sebagai penguat kekuatan batin.

——————————–

(1) Mu’min = tiyang ingkang nandhang iman.

13.

Iya iku tandha wong ciptaning kathung // rurupan ingkang kaesthi // yen guru kang ambek sadu // moncol cipta wig maletik // cakep cukup amaido.

Itulah tanda orang yang pikirannya kosong // hanya rupa yang bukan sungguhan yang dipercaya // jika guru yang benar-benar guru // ciptanya muncul dengan kebenaran yang sebenarnya // tepat cukup untuk membantahnya.

14.

Nora keguh sarambut pinara sewu // dudu yen maksih kaeksi // dudu lamun maksih suwung // dene kang katon mawarni // dayane pangrasaning wong.

Tidak kesulitan walau seukuran rambut dibelah tujuh // bukan yang masih bisa dilihat // bukan jika masih kosong // sedangkan yang terlihat penuh warna // itu berasal dari daya perasaan seseorang.

15.

Cipta ripta saking netra dayanipun // tep-tinetepan kang uning // durung ning jenenging guru // guru pugeraning jisim // durung jajah durung tanggo.

Cipta dan ripta itu berasal dari daya penglihatan // akan menetapkan atas yang meliahat // itu belum hening sebagai guru // guru itu itu adalah panutan hidup // jika belum mengalami sendiri sehingga belum paham.

16.

Marmanira dayaning sorot puniku // kadarbe wong kang miranti // yen wong wuta nora weruh // lah iku pikiren kaki // ywa pracaya wujud katon.

Bahwa daya kekutan penglihatan itu // hanya dimiliki oleh orang yang menggunakannya // jika orang buta, maka tidak akan melihatnya // hal itu pikirkanlah wahai anakku // jangan sekalipun percaya apa yang masih bisa dilihat.

17.

Ywa pracaya marang wujud ingkang suwung // lamun sira durung uning // nglakoni weruh ing suwung // myang nglakoni wruh ing isi // isen-isenning tyas tanggon.

Jangan percaya atas wujud yang kosong // jika kamu belum tau // belum pernah melihat yang kosong // dan belum pernah melihat yang isi // dari seluruh isi batin seluruhnya.

18.

Enggon durung enggon uwis wus kacakup // balik panggonan saiki // golekana kang katemu // muwuhi patraping pati // urip ngarep-arep maot.

Tempat yang belum dan yang sudah dikuasainya // Maka kembali kepada tempat yang sekarang // carilah sampai bisa ditemukan // sebagai kebenaran sikap saat kematian // hidup mengharapkan kematian.

19.

Yen sujana nirdeya manrang pakewuh // guruning pati wong mati // guruning urip wong idhup // adheping kahanan jati // anane mengku sapakon.

Jika seseorang telah memahami yang sebenarnya // Bahwa Guru tentang mati adalah orang mati // Bahwa guru tentang hidup adalah orang hidup // Cara meyakini yang sejati // adalah dengan jalan menemuinya.

20.

Seje lawan janma rucah ngronce kalbu // pinter nggulung-gulung gilig // sipat rong puluh ginelung // bisa ndadekaken siji // iku pintering gandarwo.

Beda dengan manusia biasa mengangankan dalam kalbunya // pintar merangkai-rangkai dengan sempurna // Sifat dua puluh yang didalaminya // dan yang bisa dijadikan menjadi satu // itu adalah keahlian makhluk halus tingkat rendah.

21.

Kang sampeka anjereng sipat rongpuluh // lakune sawiji-wiji // kosok baline kadulu // kacakup cakep nyukupi // praboting wus melok.

Yang telah memahami sifat dua puluh // penjalankannya satu demi satu // dan yang berlawananpun telah dipahami // dipahami dengan sepenuh pemahaman // dan cara penggunaannya sudah sangat jelas.

22.

De wong cubluk patraping ngelmu kalimput // sidhakep suku tunggal ning // babahan nawa ditutup // pancadriyane pinatin// tikswaning grana den ilo.

Jika orang bodoh akan selah dalam menggunakan ilmu // bersedakep menyatukan kaki mengheningkan cipta // perasaan dan lobang sembilan di tubuhnya di kekangnya // panca indranya dikendalikannya // ujung hidung dijadikan pusat perhatiannya ketika berkonsentrasi.

23.

Itu justak tidak sekali bertemu // wong Budha ngelmuning ringgit // ngelmu Budha kang wus bawuk // dudu agamaning Nabi // Salalahu hurip manggon.

Itu bohong dan tidak akan bisa bertemu // itu orang Buda yng menggunakan ilmu wayang // ilmu buda yang sangat tua // bukan berasal dari ajaran Agama Nabi // shalalahu sebagai pedoman hidup.

24.

Yen nJeng Nabi Mukhamaad Mustapalahu // manurat Qur’an njarwani // manusa sipat rong puluh // ginelar ngupaya pamrih // mrih sampurna waspaos.

Jika Kanjeng Nabi Muhammad Musthafa // dan yang tersurat di dalam Al-Qur’an telah menjelaskan // Manusia mempunyai sifat dua puluh // digelar untuk menjadi pedoman // agar sempurna dalam batinnya.

25.

Yen tinutup mbatalaken Islaming manus // ngowahken napas tan kenging // pamyarsa pandulunipun // karsa pangandika sami // kinen mamrih trang mancorong.

Jika dihilangkan akan membatalkan Islam seseorang // membelokan nafas tidak akan bisa // Dalam pendengaran dan penglihatan// kehendak dan pembicaraan semuanya // agar mengarah kepada kebenaran yang sebenar-benarnya.

26.

Pira-pira kitab-Kitab Qur’an nutur // mring wong kang tuna ing budi // yen tan mulyayu (1) tan weruh // kalingan sasaring pikir // kira-kirane wong jomblo.

Didalam Al-Quran, telah dijelaskan // tentang orang yang kurang akalnya // jika tidak medalaminya maka tidak akan bisa memahaminya // karena tertutup pikiran salah // itu hanyalah perkiraan orang bodoh.

27.

Jomblo suwung malompong lir pendah cumplung // rinubung ing laler wilis // jer pangananing kuwangwung // kukuwunge tan pinikir // kira-kirane kajlomprong.

Bodoh kosong tanpa isi bagaikan buah kelapa berlubang // di kerubuti oleh lalt hijau // karena itu adalah makanan hama pohon kelapa // makna yang tersirat tidak terpikirkan // perkiraannya justru salah dan menyesatkan.

28.

Netranya ndik mantheleng soceng pring petung // peteng patine metengi // ing urip kang nora weruh // nora ngrungu wosing pati // uripe be tan enjoh.

Matanya melotot di bawah pohon bambu jenis petung // gelap, matinya menjadi gelap // karena ketika hidupnya belum memahaminya // tidak mendengar inti kematian // untuk apa hidupnya pun tidak diketahuinya.

29.

Aja maneh pati durung tau weruh // prandene ngaruh-aruhi // wong bodho nora wruh ngelmu // pangrasane sasar sisip // kang akeh janma momoyok.

Apalagi tentang kematian yang belum pernah dialaminya // namun memberi pengajaran // kepada orang bodoh yang belum punya ilmunya // sehingga ajarannya sesat dan menyesatkan // sehingga justru banyak manusia mengolo-oloknya.

30.

Ing Ngayogya Surakarta myang Madiyun // sapangetan tas sami // kawruhing ngelmu meh jumbuh // para jamhur sring nanampik // ananacad wong kang bodho.

Di Yogya Surakarta dan Madiun // sampai ke timur sama saja // pemahaman ilmunya hampir sama // para ahli ilmu selalu menolak dan // semua mencela kepada orang bodoh.

31

Keh padudon babantahan udur ngelmu // supaya wong kang prihatin // nuli enggala maguru // dheweke nampani pokil // sega wuduk ayam babon.

Banyak yang bertengkar berbantahan mengadu ilmu // sehingga orang yang yang sedang mengalami kesusahan // agar segera berguru // kepada dirinya sehingga dia mendapatkan penghasilan // Nasi uduk induk ayam.

32.

Ana maneh sarjana mbeg putus ngelmu // mulang wuruk marang murid // lunguhing segara gunung // Mekah Madnah neng jisim // ati pitu jantunging wong.

Ada lagi seorang sarjana ahli ilmu // mengajar kepada para muridnya // menjelaskan tentang samudra dan gunung // Mekkah Madinah ada di dalam badan // hati tujuh sebagai jantung manusia.

33.

Lamun mulang tarekat dalaning kawruh // kalimahe tayibah pinusthi // La ilaha ilolahu // den ubetken dhadhaneki // lebu wetune kabatos.

Jika mengajar tariqat jalan ilmu // kalimat Thayibah di puja // La ila ha ilalah // di putar di dadanya // keluar masuknya nafas dalam batinnya.

34.

Puji napas tan kena pegat saidhup // wetune muni Allahi // lebuning napas muni Hu // iku ingkang den kencengi (2) // dadi sampurnaning maot.

Puji nafas tidak boleh terputus selama hidunya // Keluar nafa melafalkan Allah // masuknya nafas melafalkan Hu // itu yang diyakini // sebagai cara untuk sempurna saat kematiannya.

35.

Ana maneh kawruh Buda maksih klaku // Sastrajendra yuning bumi // dadi pangruwating diyu // jare manuswa wruh pasthi // patine sirna krahayon.

Ada juga ilmu Buda yang masih dijalankan // Sastra Jendra Hayuning Bumi // sebagai pangruwatin diyu (Ilmu keselamatan hidup di dunia sebagai penhancur angkara murka ) // itu katanya bahwa manusia sudah pasti tau // saat matinya akan musnah menuju kepada keselamatan.

36.

Sastra jendra yuningrat sastra hu suku // hu huteg panjinging gaib // suprandene keh wong nungsung // yen wus winejang pinundhi // sasat wong nembah Tepekong.

Sastra Jendra Yuningrat (Ilmu keselamatan hidup sebagai raja) Ilmu Hu sebagai kaki // Hu huteg (otak) memasuki alam ghaib // begitupun banyak orang yang berguru // jika telah diberi ajaran sangat diyakininya // itu sama saja bagikan orang yang menyembah Tepekong (Dewa Cina).

37.

Lah prayoga kurcirana (3) bae bagus // klonthongan adol sembagi // teh tangkueh gula batu // ing mangsa cembeng mumuji // mring klentheng nggone ngelmu wos.

Lebih baik berkucir saja itu lebih pantas // berkeliling menjual sembagi // minuman teh tangkueh pemanis gula batu // diwaktu senggang memuji // pergi ke Klenteng tempat ilmu nya.

38.

Ana maneh guru muwus tiru-tiru // warangka manjing ing keris // keris manjing wrangkanipun // nanging tan bisa nekseni // iku temahane goroh.

Ada lagi seorang guru yang berkata dengan cara meniru // Warangka (Sarung Keris) masuk ke dalam keris // keris masuk ke dalam sarungnya // namun tidak bisa membuktikan // sama saja bahwa itu tipuan.

39.

Barang wuwus barang ngelmu barang laku // yen wong putus nganggo saksi // nyatane ingkang kawuwus // wirang den erang-erangi // dennya ndanani maring wong.

Tentang ucapan, tentang ilmu dan tentang amal // jika seorang ahli akan menggunakan bukti // atas kebenaran dari yang dikatakannya // malu jika terbantah atas ucapannya // ketika ingin mengajak orang untuk lebih baik.

———————————

(1) Wonten ingkang kaserta : yen tan mudyayu.

(2) Wonten ingkang kaserta : den senengi.

(3.) Ingkang nembah Tapekong punika bangsa Tionghwa. Kala jaman samanten jaleripun sami ngangge tauwceng (= Kucir).

Pupuh VI // Lagu Nyanyian VI

ASMARANDHANA

1.

Heh sagung kang samya myarsi // surasaning sastra punika // putra wayah ingsun dhewe // aywa nganti kawadaka // binabar ing wong liya // reh iki dadalan kawruh // lothung kinarya ngupaya.

Wahai siapa pun yang sedang membaca // isi dari serat ini // dan juga anak cucu ku semua // Isi serat ini jangan sampai kau jadikan pembicaraan // jangan kau sebar kepada orang lain // karena ini jalan ilmu // barangkali bisa digunakan untuk mencari.

2.

Ing ngelmu ginawamati // kang patitis tanpa samar // aywa angantepi kiye // lan malih sira welasa // mring mukmin Sala Yogya // ngelmune akeh kasebut // aneng kene wijangira.

Tentang ilmu yang bisa dibawa mati //mati dengan benar tanpa ada kebingungan // marilah mantapkan tentang hal ini // dan juga kasihanilah // kepada para Mukmin Solo Yogya // ilmunya banyak disebut // disebut ajarannya di serat ini.

3.

Lamun kongsi krungu kaki // sayekti dumadi kemba // trakadang sengit mring kowe // saking cingkranging kawruhnya // wirang lamun takono // arsa madoni tan nggayuh // wit wus entek kawruhira.

Jika sampai di dengarnya // pasti akan menjadi sakit hati // bahkan akan membencimu // karena masih sedikit ilmunya // malu jika bertanya // akan memabantah namun tidak mampu // karena telah kehabisan ilmu.

4.

Wataking Mukmin samangkin // lamun kasor ing wicara // ing guna myang kasaktene // dadi minggu tan micara // sumambung nora bisa // nedya urun luwih ewuh // reh nggepok laranganira.

Watak para Mukmin saat ini // jika kalah bicara // atas ilmu dan kesaktiannya // akhirnya diam tak bisa bicara // ingin membantah namun tidak bisa // akan memberi saran namun kebingungan // karena terbentur larangannya.

5.

Tanda nalare sacuwil // weruhe kalingan netra // muwus kalingan cangkeme // mireng kalingan ing karna // mambu kalingan grana // kelantur tyase wus kasub // rejaseng kawruh kang samar.

Itu tandanya sedikit nalarnya // ilmunya terhalang oleh pandangan mata // berkata tertutup mulutnya // mendengar tertutup telinga // membaui tertutup hidung // mengembang pikirannya sehingga tertutup // atas ilmu yang samar.

6.

Samare kalingan budi // budi tuna liwat salah // ngukuhi benere dhewe // pangrasane tanpa sama // yen tinakon muridnya // ngelmu ingkang ewuh-ewuh // cinakra nora pracaya.

Kebingungannya tertutup budi // kehilangan budi karena jalan yang salah // mengaku hanya benar sendiri // dalam perasaannya tidak ada yang menandingi // jika mendapat pertanyaan dari muridnya // tentang ilmu yang sulit // Jawabannya hanya dikira-kira sehingga jika di nalar tidak bisa dipercaya.

7.

Semu sengol amangsuli // yaiku wong mukmin mamak // muk-mukan peteng tyas epeh // lawan malih asring ana // mukmin darbe papacak // marang putra wayahipun // tan pareng ngguguru liya.

Dengan tidak enak hati saat menjawabnya // itulah seorang mukmin ilmu kira-kira // geragapan gelap pikirannya // dan juga sering ada // Mukmin yang mempunyai larangan // kepada anak cucunya // tidak boleh berguru kepada selainnya.

8.

Wus terang tan ana ngelmi // kang ngungkuli kawruhira // wong liya-liyane goroh // kadhang winastan kelangkah // mukmin ingkang mangkana // angrasuk budining munyuk // samar lamun kaungkulan.

Karena menganggap sudah tidak ada ilmu // yang melebihi ilmunya // orang lain di anggp bohong // kadang dituduh ilmu sesat // Mukmin yang demikian // menggunakan ilmunya kera // tidak suka jika ilmunya dikalahkan.

9.

Kuwatir yen tan pinundhi // tandha yen ngelmune tuna // dene mukmin kang caksaneng // kawruh dunarja mulyarja // tan sumelang kasoran // lamun nyata ngelmu putus // lir lisah kalawan toya.

Ketakutan jika lagi tidak dihormati // itu sebagai tanda bahwa ilmunya salah // Sedangkan Mukmin yang bijaksana // ilmunya membuat selamat dan bahagia // tidak takut jika dikalahkan // jika memang ilmu kebenaran // bagaikan minyak dengan air.

10.

Kawruh iku pami rukmi // pimendhema ing pawuhan // mesthi tetela mancorong // yeku atine sujanma // kang putus sandining Hyang // sabarang nora kalimput // padhang ngungkuli baskara.

Ilmu itu jika diibaratkan rambut // walau terpendam di dalam tempat sampah // akan tetap bercahaya // itulah hati seseorang // yang telah memahami rahasia Tuhan // Segala sesuatu tidak akan tertipu // terang hatinya melebihi matahari.

11.

Clorot gebyaring panganggit // kadya banguning kartika // tumibeng kisma pamine // wruhe sinasaban wuta // kalebeting kasucian // pintere kalingan punggung // tan katara sarjaneng rat.

Kecepatan gerak pikirannya // bagaikan terbitnya matahari // yang jatuh di rambut sebagai ibaratnya // pemahamannya ditutup dengan kebutaan // didalam kesucian // kepandainya ditutupi dengan kebodohan // sama sekali tidak nampak bahwa dia sesungguhnya adalah sarjana yang sangat ahli.

12.

Rat jagad kawengku siji // panjereng sasmitaning rat // ngebeki bumi langite // penggulunge ta katara // wruhing Gusti kawula // wruh rusaking barang wujud // weruh dadining kahanan.

Seluruh dunia dijadikan satu // untuk digelar menjadi rahasia dunia // yang akan memenuhi bumi langit // penguasaannya sama sekali tidak nampak // pemahamannya tentang Tuhan dan Hamba // memahami bahwa yang wujud akan rusak // memahami akhir segala alam.

13.

Wruh jumenenging Hyang luwih // weruh dadine kawula // pisah-pisahnya tunggal wor // kabengkas nirdeyanira // wus tan kacakra bawa // nggugulang ginulung-gulung // gelanganing tyas sampeka.

Mengerti kekuasaan Yang Maha Kuasa // paham ketika menjadi hamba // berpisahnya menyatu menjadisatu // terkuak bagaikan diri sendiri // sudah tidak dirasakan lagi // belajar mendalami yang tersirat // menyatukan hati untuk mengusir segala halangan.

14.

Kang sawenenh mutangalim (1) // sorah marang muridira // nora aweh atatakon // kinen ngukuhi kitabnya // puji dhikiring puja // asembahyang limang waktu // kewala ing cinipta.

Ada lagi seseorang yang sangat ahli di bidang Ilmu // mengatakan kepada para muridnya // pun tidak memberi pertanyaan // hanya disuruh untuk meyakini isi dari kitabnya saja // memuji berdzikir dan berdoa // Shalat lima waktu // itu saja yang ada di hatinya.

15.

Rina wengi puji dhikir // Sahadat Salat lan Jakat // puwasa kaji tandane // yeku pikukuhing Islam // sayekti antuk ganjaran // nora aweh angguguru // takon marang wong sarjana.

Siang malam melakukan ibadah dan berdzikir // Syahadat Shalat dan Zakat // Puasa haji sebagai tandanya // itulah rukun Islam // tentu akan mendapat pahala // tidak perlu berguru // dan bertanya kepada para sarjana.

16.

Tansah ngukuhi pamuji // puji kang katur Hyang Suksma // sadat salat sadinane // bakal tanggung karusakan // ing dunya trus ngakerat // yeku wong kepaung wuwu // dadi nora waspada (2).

Hanya meyakini memuji // memuji kepada Tuhan // Syahadat Shalat dalam kesehariannya // untuk penghilang kerusakan // di dunia sampai dengan akhirat // itu orang yeng terperangkap di dalam perangkap ikan // sehingga tidak waspada.

——————————–

(1) Muta’alim = ingkang putus ing ilmu.

(2) Wonten ingkang kaserat “ Nora prasaja.

17.

Sadarpa ewuh wong muji // pujine katur mring sapa // priye dennya ngaturake // lamun wong kang wicaksana // tan mangran basa swara // swaraning Allah puniku // sayektine nora pracaya.

Sungguh sangat sulit orang memuji // Pujiaannya diberikan kepada siapa // bagaimanakah cara memberikannya // namun bagi orang yang bijaksana // tidak akan menuhankan yang berbentuk suara // Suara Tuhan adalah // tidak hanya dipercaya (namun dirasakan, dipahami dan dibuktikan).

18.

Sandining Hyang nuksmeng wadi // lamun durung kanyatahan // tandhaning asma kapriye // saestu banget tan nggega // yen durung tetela trang // trange kang sinembah iku // binatalaken kewala.

Sandi tentang Tuhan ada pada rahasia // jika belum memahami // maksud dari Asma Tuhan itu yang bagaimana // sama saja belum percaya // jika belum nyata dengan jelas // kejelasan atas yang disembah // jika tidak demikian sebaiknya batalkan saja.

19.

Ana maneh santri nisthip // wawarah mring muridira // sadat salat datan aweh // reh wus salat sadurungnya // wus pasa sadurungnya // yaiku santri kepaung // salah ucape kiyanat.

Ada lagi seorang santri yang salah // mengajar kepada muridnya // Syahat dan Shalat tidak usah // karena sebelumnya telah melakukan Shalat // sebelumnya pun telah menjalankan puasa // itu adalah santri yang sedang bingung // sehingga salah uacapannya dan berkhianat.

20.

Iku wong ngukuhi pikir // osiking angen-angennya // awit ndisik tandhane // kang sembahyang iku Allah // kang akon iku Allah // janma kang mangkono gemblung // muyeb atine katriwal.

Itulah orang yang hanya berpedoman pada pikiran // dan gerak angan-angannya saja // sejak semula menganggap // yang mengerjakan Shalat adalah Allah // yang menyuruhnya pun Tuhan // manusia yang bersikap seperti itu berarti sudah gila // perputaran gerak hatinya tersesat.

21.

Heh ta sagung para murid // wekas ingsun poma-poma // ywa sira ngucap mangkono // iku setan sipat janma // mamak tan wruh ing tata // nadyan sira nora sujud // tan puwasa ywa mangkana.

Wahai para murid semua // pesan ku ingatlah // jangan berkata begitu // itu setan berbentuk manusia // tersesat dan tidak mengerti aturan // walau engkau tidak melakukan sujud // dan tidak melaksanakan puasa, janganlah begitu.

22.

Wong ngrusak sarengat Nabi // anglebur tataning praja // kang wus kanggo salawase // ywa darbe tekad mangkana // ing lesan lan wardaya // wong nalare mung sadumuk // iku angger den waspada.

Manusia yang merusak syariat Nabi // dan merusak aturan negara // yang telah digunakan untuk selamanya // jangan mempunyai keyakinan seperti itu // tidak baik untuk diucapkan // orang yang penalarannya hanya sedikit // wahai anakku, waspadalah!!!.

23.

Lan malih sun sring udani // ujaring wong jaman kuna // maksih den anggit saprene // kayata wong kang pracaya // ing barang kaelokan // pracaya ing kayu watu // patilasan jaman kuna.

Dan lagi saya sering mengetahui // pesan manusia di masa lalu // namun masih tetap dipercaya sampai sekarang // seperti orang yang percaya // kepada sesuatu yang aneh // mempercaia kayu an batu // peninggalan masa lalu.

24.

Akeh bae wong samya ngling // kayata nJeng Nabi Duta // Mukhammad igkang kinaot // mangkya maksih neng sawarga // ngenteni kawulanya // yeku ujar wong kepaung // sasat baung ing wanarga Hutan.

Banyak sekali yang masih mempercayainya // seperti mempercayai bahwa Nabi utusan // Muhammad sebagai panutan // sekarang mesih berada di surga // menunggu umatnya // itu hanya perkataan orang yang bingung // bagaikan raungan hewan di dalam hutan.

25.

Ana maneh jaman iki // Kangjeng Sunan Kalijaga // maksih mriyanghyang uripe // akeh kang ngaku kepanggya // gedhug sreban jubahnya // kang saweneh ngagem wulung // jaman makam tan pratela.

Ada juga di jaman sekarang // Sang Sunan Kalijaga // masih ada tanda hidupnya // banyak yang mengaku pernah bertemu // memakai surban dan berjubah // yang lain mengatakan memakai baju wulung // karena belum memahami alam kematian.

26.

Terkadang ana wong mukmin // ujar pinusthi pratignya // luwih kenceng panggepe // Ratu Kidul maksih ana // jin pri prayangan setan // gandarwa sateribipun // iku ujare wong samar.

Kadang-kadang ada seorang Mukmin // hanya kata-kata diyakininya dengan sangat yakin // sangat kuat keyakinannya // Ratu Kidul masih ada // Jin peri dan setan // Gandarwo dan sejenisnya // itu perkataan orang yang tidak mengetahui.

27.

Yen wong waskitha ing westhi // nora samar kaelokan // masthekken dening kawruhe // yen dinulu nora ana // jin pri prayangan setan // gunung-gunung guwa samun // tan ana sawiji apa.

Jika orang yang telah memahami kebenaran // tidak akan heran kepada hal yang aneh-aneh // justru sebagai penguat ilmunya // jika dilihat tidak ada // jin peri dan setan // di semua gunung dan gua tidak ada // tidak ada sesuatu apapun tentang itu semua.

28.

Wong ahli rasa sajati // tan nyakra bawa kang sunya // wit pancadriya jinereng // wruh ing ganal-ganal lembat. // cakraning tyas klantipan // ing mangke ratuning tamtu // jin setan peri tan ana.

Orang yang ahli ilmu rasa yang sebenarnya // tidak akan menganggap yang tidak ada // karena jika panca indra digelar // akan bisa melihat yang jelas dan yang lembut // mata hatinya sangat terang // saat sekarang tentulah bahwa raja // jin setan peri itu tidak ada.

29.

Mung kandheg babasan kidib // goroh tyase wong kasasar (1), kalantur kuna-kunane // kongsi prapteng jaman mangkya // maksih akeh wong Budha // sipating manuswa cukup // ananging sasat gupala.

Hanya berhenti pada perkataan bohong // kebohongan orang yang tersesat // tersesat sejak jaman dahulu // sampai dengan di jaman sekarang // masih banyak keyakinan Buda // sifat manusia yang cukup // namun bagaikan arca.

30.

Candhi sewu ngapit margi // mung badane darbe krekat // yen mangkono tunggak growong // ing jero isi canthuka // tan pisan nyipta padhang // peteng tyase nyamut limut // dudu patraping manuswa.

Candi Sewu diapit jalan // hanya raganya yang bergerak // jika seperti itu, seperti pangkal pohon berlubang // di dalamnya berisi kebohongan // tidak sekali pun berfikir dengan terang // gelap pikirannya sehingga sangat jauh melayang // itu bukan cara berfikir manusia.

31.

Dene kang panggalih wening // jin setan sipat manuswa // kuna praptane samangke // kang mitenah mring sesama // tan liya padha bangsa // sengit tresna wit ing laku // ing kono lah rasakena.

Sedangkan bagi yang terang hatinya // jin dan setan itu adalah sifat manusia // sejak dahulu sampai sekarang // yang berbuat fitnah kepada sesamanya // tidak lain sesama manusianya // benci dan cinta dikarena kelakuan // hal itu, coba rasakanlah.

32.

Yen maksih pracayeng kidib // barang cukul ingkang mokal // den anggep lir weruh dhewe // iku wong atine sasar // kalantur-lantur katriwal mumuk petengnya tinutup // pancadriyanya priyangga.

Jika masih mempercayai kesaktian // suatu yang tumbuh yang sesungguhnya tidak ada // dan dianggap mengerti dengan sendirinya // itu terlantar dan dan terselip mengira-ira dalam gelap karena tertutup // tertutup panca indranya sendiri.

33.

Sejatine pikir sisip // angen-angen kang mblasar // kleru tampa panampane // wus mangkono yen wong Budha (2) // sanajan den jujuwa // ing ngelmu kang memet nyamut // yekti anasar kewala.

Yang sesungguhnya timbul karena pikiran yang salah // disebabkan oleh angan-angan yang tidak karuan // sehingga salah terima dan pemahamannya // memang seperti itu sikap orang animisme dan dinamisme // walau engkau beri penjelasan // dengan ilmu tingkat tinggi // tentu akan selalu tetap berbuat salah.

34.

Lamun wong tuna ing Budi // malah nyimpang saking padhang // mring pepeteng pangancame // nggugu crita ngayawara // kang den anggep sanyata // nanging nyatane nora wruh // iku wong pikire tuna.

Jika manusia yang kurang budinya // justra ia akan menyimpang dari jalan terang // jalannya justru mengarah pada kegelapan // karena mempercayai cerita yang berkembang // yang dianggapnya benar // namun ternyata tidak memahami // itu manusia yang pikirannya merugi.

35.

Yen mengkono tanpa karsi // ngelmu Ngarab prapteng Jawa // Kitab Qur’an samine // winedhar ing Wali Sanga // dalil asung pratela // jarwa-jarwa mring nuntun // mring manuswa punggung mudha.

Jika demikian maka tanpa guna // ilmu Arab sampai ke Jawa // Kitab Qur’an dan sejenisnya // digelar oleh Wali Sanga // Dalil telah menjelaskan // Satu-demi satu memberi pedoman // kepada seseorang yang masih muda.

36.

Nanging keh kaliru // uning tekade dudu manuswa // katut ing jaman samangke // kapulet mulet ing jajal // jin setan nora uwal // iyaku atining manus // kang durung pratameng sastra.

Namun banyak yang salah memahaminya // memahami tujuan yang bukan tujuan manusia // karena terpengaruh jaman sekarang // tertipu terjerat oleh iblis // dan jin serta setan sehingga tidak bisa melepaskan diri // itulah hati manusia // yang belum memahami ilmu.

37.

Akeh wong kang bisa nulis // ngaji sastra Jawa Ngarab // arang kang bisa cumanthel // awit katarik ing tekad // mring bangsa kaelokan // lah iku margane kliru // saka kawruh priyangga.

Banyak orang yang bisa menulis // mengaji ilmu Jawa dan Arab // namun sangat jarang yang bisa merasuk dalam dirinya// karena tertipu oleh keyakinan // terhadap hal yang aneh-aneh // itulah jalan menuju kesesatan // yang bersumber dari dirinya sendiri.

————————-

(1) Wonten ingkang kaserta : wong kang samar.

(2) Sadaya ingkang mungel “Budha” wonten ing serta ngriki punika boten ateges Buddhist utawi Buddhisme, pikajenganipun : Animist utawi Animisme.

Pupuh VII // Lagu Nyanyian VII

M I J I L

1.

Ingsun uwis mlaya njajah bumi // ngalor ngidul ngulon // ngetan tepung tanah Jawa kiye // muruita para wegig-wegig // lir critengsun kang wis // para guru-guru.

Saya sudah mengembra i seluruh negri // ke utara selatan barat // timur memutari Tanah Jawa // untuk belajar kepada para ahli // seperti ceritaku di atas // para guru-guru.

2.

Amimijang lir patraping jajil // kukutug kang elok // asasji barang rupa sajen // pambengate ngelmu tanpa saksi // sinaksen ing ati // ati kang kalantur.

Dalam mengajar bagaikan sikap iblis // membakar dupa dengan aneh // membuat sesaji berupa persembahan // uraian ilmunya tanpa bukti // hanya diyakini dalam hati // hati yang terlantar.

3.

Lamun Guru tanah Panaragi // kang pinuntheng batos // manembah mring Hyang Suksma patrape // den tangisi rina lawan wengi // mring sawarga adi // akiring tumuwuh.

Sedangkan Guru di Ponorogo // yang menjadi pedoman adalah batin // dalam bersikap menyembah Tuhan // ditangisi siang dan malam // untuk menuju surga nan indah // pada akhir hidupnya itulah tujuannya.

4.

Amuwuhi reribeting pikir // kang tansah sumedhot rina wengi // kleru pangancame // mamangani sir ingkang nalisir // nora ana den sir // sucipta kang jumbuh.

Dicampur dengan kehendak pikiran // yang selalu diharapkan di setiap siang dan malam // namun salah dalam cita-citanya // kerna memakan SIR yang salah // yang tidak ada dijadikan cita-cita tujuan // maka satukankanlah dalam cipta.

5.

Neng Pacitan sun wus amumurid // winejang trap layon // ngelmu Naksibandiyah arane // pamawase saka puji dhikir // pinanjingken maring // sajroning sastra Hu.

Di Pacitan saya berguru // diajari sikapnya mati // Ilmu bersumber dari Nakshabandiyah itu namanya // bersumber dari puja dan dikir // dimasukkan // ke dalam Ucapan Hu.

6.

Ingkang kongsi wuru cipteng batin // batine mancorong // swarga nraka yekti katon kabeh // nadyan para luhur ingkang wis // katon lir wong ngimpi // ngakerat neng ngriku.

Hingga sampai merasuk ke dalam batin // sehingga batinnya menjadi terang // sehingga surga dan neraka pun terlihat // meski para leluhur yang telah lama meninggal // pun terlihat bagaikan di alam mimpi // nampaklah alam akhirat.

7.

Marma wong kang panganggitnya tipis // yen mentas wruh njontong // njentung ngungun ing kanyatahane // akeh padha udarasa luh mijil // siksaning Hyang Widhi // kang katon neng ngriku.

Sehingga orang yang pikirannya tipis // jika baru saja melihatnya akan terbengong // terheran-heran melihat yang dilihatnya // banyak yang bercerita sehingga keluarlah air mata // atas siksa Tuhan // yang terlihat di situ.

8.

Dadya kenceng pamuseng pambudi // ngadekken lalakon // setya wardaya smu panganggite // patrap ingkang mangkoneku kaki // lanating Hyang Widhi // dalil nora nutur.

Sehingga menjadi yakin dalam pikirannya // mempercayai ceritanya yang dilihatnya // sehingga sangat meyakini di hatinya // sikap yang demikian wahai anakku // akan terlaknat Tuhan // tidak ada dalil yang menyebutkan hal itu.

9.

Kasasaring cipta ripteng pikir // pikire wong jomblo // duga prayogane mung sepele // dadi mathem mantepe ing ati // tan wruh ati tipis (1) // pracayeng pangridhu.

Kesalahan cipta dan penalaran di pikirannya // itu pikiran orang bodoh // pertimbangan hatinya terlalu sederhana // sehingga menjadi yakin di dalam hatinya // tidak paham karena ketipisan hatinya // sehingga mempercayai penggoda.

10.

Ridhuning wong tumitah neng bumi // ingkang elok-elok // mokal-mokal dayaning cipta ne // cipta culika ngeculken wadi // dadi wit piningit // sinengguh neng ngriku.

Gadoaan bagi manusia di bumi // tentang hal yang aneh-aneh // hal yang tidak masuk akal karena kekuatan pikiran // batin yang sesat mengeluarkan rahasia // menjadi pohon yang dirahasiakan // dikira bahwa di situ.

11.

Barang apa ingkang elok prapti // gya pinusthi katon // lah ing kono pikiren dayane // yen wus weruh pikiren kang bersih // tintingen kang enting // wong sinau putus.

Segala sesuatu yang aneh akan mendatanginya // dengan konsentrasi maka akan nampak // tentang hal itu pikirkan dayanya // jika telah melihat pikirkan dengan tenang // pertimbangkan dengan teliti // pelajari hingga tamat.

———————————-

(1) Tan Wruh (deweke) ati tipis, wonten ingkang kaserta : tan wruh (marang) ati titis.

12.

Tumuli Angguguru malih // ngelmu kang sajatos // bendhadhapit ing padhukuhane // Tanah Blitar wus kasureng warti // titining pangeksi // niskaraning ngelmu.

Kemudian berguru lagi // tentang ilmu yang benar // Dampit nama tempatnya // di Tanah Blitar/Malang yang sudah sangat terkenal // tentang telitinya keyakinannya // tentang rahasia ilmu.

13.

Malem Jumungah winejang ngenting // winruhken trap goroh // Allah Mukhammad neng netro karo // Rasulollah rasa kang sajati // jatine umanjing // jroning netra nemu.

Di malam Jum’at diberi pelajaran sampai habis // diberi pemahaman sikap yang bohong // Allah Muhammad ada di kedua mata // Rasulullah adalah rasa yang sejati // sesungguhnya memasuki // di dalam kedalaman mata itu ada.

14.

Ngalam jembar kababaring wiji // cukul langgeng awor // Allah Mukhammad langgeng wujude // aneng kono langgeng tan pantawis // sinasaban puji // Salat karya sintru.

Alam yang luas tergelar menjadi satu // tumbuh kekal dan menyatu // Allah Muhammad kekal ujudnya // di situ kekal, dan tidak berapa lama // melakukan Puji // Shalat sebagai penggantinya.

15.

Nuli ngalih angguguru malih // ngelmu traping maot // aneng nagari Kadiri winaleh // ing sasmita kang bakal pinanggih // dunya prapteng ngakir // gya kinen andulu.

Kemudian pindah untuk kembali berguru // ilmu kematian // di daerah Kediri di beri ajaran // atas petunjuk yang di terima // di dunia sampai akhirat // disuruh untuk segera melihatnya.

16.

Wayanganing janma kang kaeksi // Putih amancorong // nora siwah ing salagehane // lir kang darbe wayangan tan slisir // sanyata kaeksi // den anggep Hyang Agung.

Bayangan manusia yang terlihat // putih memancarkan sinar // tidak berbeda dengan ujud dan tingkahnya diri // sama seperti yang punya ujud tidak ada bedanya // sangat jelas terlihat // itu yang diangggap sebagai Tuhan.

17.

Yen wus weruh kang mangkono pasthi // sirnanya njog // ring kamuksan langgeng salamine // wusnya trang sun luru guru malih // antuk sawiji wig // ing Maglaran Dhusun.

Jika sudah melihat yang seperti itu tentu // akan hilangnya akhir tujuan // yang akan merawat selamanya // setelah jelas, saya kembali berguru // menemukan seorang guru ahli ilmu // di daerah Maglaran.

18.

Gya winejang kinen aningali // rupa kang mancorong // kadya wulan purnama tandhane // jroning guling kaeksi lir ngimpi // ngimpi dudu ngimpi // iku maksih luput.

Kemudian diajari untuk melihat // rupa yang bercahaya // bagaikan bulan purnama sebagai tandanya // ketika tidur terlihat bagaikan mimpi // mimpi namun bukan mimpi // itu pun masih salah.

19.

Awit angen-angen kang ningali // warna kang mangkono // tandha durung lungan saka kene // sigra ngalih malih guru nadi // neng Gembong umanggih // guru tameng tuwuh.

Karena yang melihat adalah angan-angan // rupa yang demikian // sebagai tanda bahwa belum pergi dari dirinya // Segera saya berpindah untuk mencari guru yang ahli // Di daerah Gembong ku temukan // guru yang utama dalam kehidupan.

20.

Tanpa tutup pamejange gaib // mung kanthi pasemon // kadadyaning manuswa akire // tibeng suwung mengko (1) ana jati // mratani sabumi // iku kinen ngluru.

Tidak ada yang disembunyikan tentang ajaran ilmu gaibnya // hanya saja menggunkan ibarat // dalam akhir hidup manusia // akan menemukan kosong namun yang sejati // merata di seluruh bumi // itu yang harus dicari.

21,

Iya iku barat kang nrambahi // bumi sa-antro // napasing wong iku sajatine // asal saka angin dadi angin // kang bakal pinanggih // lirnya manjing suwung.

Itulah udara yang memenuhi // diseluruh bumi // itulah yang disebut nafas manusia // yang berasal dari angin dan akan kembali menjadi angin // itulah yang akan di temukan // maksudnya adalah masuk ke alam suwung.

22.

Suwung wangwung wuluh wungwang isi // napas angining wong // ywa pracaya ngelmu kang mengkono // padha lawan Agama Sarani (2) // saben Ngahad manjing // greja Yesus Kristus.

Kosong dan sepi bagaikan potongan sebuah bambu // nafas yang berasal dari nafa manusia // jangan kau percaya ilmu yang demikian // hampir sama dengan ajaran Agama Nasrani // tiap hari minggu pergi // masuk ke dalam Gereja Yesus Kristus.

————————-

(1) Bok manawi leresipun : mengku ana jati.

(2) Kala rumiyin tiyang Jawi ingkang ngrungkebi Agama Nasarani punika taksih kalebet nganeh-anehi.

23.

Minta jembar kubure yen mati // lepas paranya doh // iku desa Ngara panggonane // Majakerta araning nagari // meh lumrah wong Jawi // Ngisa gama luhung.

Memohon untuk dilonggarkan makamnya saat kematiannya // Tempatnya jauh // di Desa Ngoro itulah tempatnya (Sekarang masuk wilayah Jombang) // Mojokerto sebutan daerahnya // sudah umum bagi orang Jawa // Isa Agama luhur yang dianut di sana.

24.

Kang mangkono iku datan yukti // wiranging lalakon // nora weruh agamane dhewe // ngelmu apa bae anjarwani // ingkang dakik-dakik // lembut memet nyamut.

Yang seperti itu tidaklah baik // malu dalam cerita hidupnya// karena tidak memahami agama sendiri // ilmu apapun bisa menjelaskannya // yang tinggipun // bahwa yang lembut rahasia dan teramat rahasia pun bisa.

25.

Saking angele Agama Nabi // Mukhammad kinaot // dening kanang pangolah yodane // jatha antayaning kwula Gusti (1), // wit urip mring pati // titi temah jumbuh.

Disebabkan teramat sulit Agama Nabi // Muhammad sebagai panutan // dikarenakan sangat sulitnya untuk bisa dipahami // yaitu antara hamba dan Tuhan-nya // dipahami sejak awal kehidupan sampai saat kematiannya // jika teliti maka akan paham.

26.

Anakseni bisa dadi saksi // ring kawruh kinaot // wong maguru dadi guru dhewe // Kangjeng Nabi Mukhammad Sayidin // Mustapa sinelir // para manuswa nung.

Menyaksikan maka akan bisa bersaksi // terhadap ilmu yang terkandung di dalamnya // orang berguru pada guru di dalam dirinya // Kanjeng Nabi Muhammad sayidina // Mustafa // para manusia mengetahuinya.

27.

Nung winenang atine awening // nJeng Nabi setyandon // tan kacakrabawa pasemone // janma mangke kang angaku Nabi // bisaha mangirib // kadibyan ingkang wus.

Memahami dan wenang karena hatinya telah jernih // Kanjeng Nabi selalu dalam keadaan taat // tidak bisa diperkirakan rahasianya // Manusia jaman sekarang yang mengaku sebagai panutan // Agar bisa meniru // keahlian seperti masa lalu.

28.

Nyatane Mukhammad luwih sungil // angeling lalakon // nora aweh yen durung pratameng // gampang wong kang ngaku aran Nabi // lirnya Nabi wening // wenang njereng ngejum.

Kenyataan tentang Nabi Muhammad sangatlah sulit // sulit ditiru tentang kelakuannya // tidak memberi jika belum memahami segalanya // Mudah bagi orang yang hanya mengaku sebagai panutan // bagaikan seorang Nabi // diperkenankan menggelar dan menjelaskan tentang Nabi.

29.

Mim awal (ﻢ) sirah, akhe (ﺡ) ing dhadhake // mim akhir (ﻢ) wudel wong // dal (ﺪ) sukune (2) kewala tan angel // sedene ros (3) rasane hyang Widhi // gampang bae kaki // saben bocah keh kawruh.

Huruf mim yang pertama di anggap sebagai Kepala nabi, dan huruh kha di anggap dhadha // mim akhir dianggap pusar // dal dianggak sebagai kedua kakinya, itu teramat mudah // sedangkan ruh adalah rasa Tuhan // sangat mudah anakku // anak kecil pun bisa memaknai seperti itu.

30.

Lah kapriye patraping pangesti // tirta nirmayanjog // jaman muksa menyang ndi parane // jaman urip kinarya punapi // patine nyang endi // apa sebabipun.

Terus bagaimana yang seharusnya // air hidup yang terang // sebelumnya berada di mana // ketika hidup untuk apa // saat kematian pergi ke mana // dan apa sebabnya.

———————————-

(1) Bol manawi pikajengipun : prakawis anekadaken bab sipating kawula kaliyan dating Gusti

(2) Kinten-kinten gambaripun sujud.

(3) Bok manawi leresipun roh (morsani XIII:11).

32.

Karya priye adheping patitis // janma sura tanggon // ngenggon-nggoni ing sangkan parane // myang antara kapundhi kapusthi // yen kroban saksi // sanyataning laku.

Bagimakah menghadap yang tepat // manusia yang berakal // akan memahami asal dan tujuannya // serta di antara keduanya selalu diyakini dan dihayati // jika disertai dengan penyaksian // itu akan memantapkan amal perbuatan.

33.

Sun wus manjing guru tanah pasir // ngelmune kacriyos // sadat sakarat ing pamejange // wijang-wijanging sawiji-wiji // la Ilah Illahi // dununging palungguh.

Saya telah mencari guru sampai di pesisir pantai // ilmunya pun telah diceritakan // Syahadat ajal itu ajarannya // perinciannya sendiri-sendiri // La ila ha ilallah // tempat kedudukannya.

34.

Ringkesing jumbuh kumpul siri // umanjing mring njero // lawan ana tanda katongtone // neng njro cermin pangiloning warni // binuwang kaca nir // maksih lu-dinulu.

Ringkas pemahamannya menyatu dalam Sir (rahasisa) // memasuki kedalaman rahasianya // sehingga ada tanda yang bisa terlihat // di dalam cermin bayangan warna // dibuang cermin Nir // masih tetap melihat dan dilihat.

35.

Iku maksih kuwur wor ijajil // jajal laknat melok // nuli ana wong pratama maneh // tanah Clacap Desa Jeruklegi // pamiriding ngelmi // dakik sengguh nyamut.

Itu pun masih salah tercampur ilmu setan // setan yang terkutuk yang mengikutinya // kemudian ada seorang yang ahli // di Wilayah Cilacap di daerah Jeruk Legi // dalam mengajarkan ilmu // sangat rumit dan sangat sulit.

36.

Memet umeting Mukhammad Nabi // sajatining uwong // myang sipat asma apengale // lirnya kang dat angen-angen batin // sipat wujud janmi // asma araning Hu.

Tentang rahasia Nabi Muhammad // adalah manusia sejati // baik asma dan af’alnya // maksudnya dzat itu angan-angan batin // bersifat ujud manusia // asma itu yang disebut Hu.

37.

Apngal panggaening lahir batin // batine Hyang Manon // napasing wong den upamakake // kemladeyan nunut anguwati // pamejangnya remit // thuk-thuk adu bathuk.

Af’al adalah sikap lahir batin // batin dari Tuhan // nafas manusia diibaratkan // benalu yang menempel yang menguatkan // cara mengajarnya sangatlah sulit // beradu dahi berhadap-hadapan.

38.

Larangene kang winanti-wanti // tan kena kacriyos // kudu uluk salam salamete // warna-warna jroning Tanah Jawi // akeh kang anyami // ing papacuhipun.

Larangan yang harus dipatuhi // tidak bolah diberitahukan dan diceritakan // harus memberi salam untuk keselamatannya // Banyak jenis di seluruh Tanah Jawa // banyak yang hampir sama ilmunya // dan juga terhadap larangannya.

Pupuh VIII // Lagu Nyanyian VIII

P U C U N G

1.

1.

Sun ngaluyur // murang margaluru-luru // sampurnaning gesang // miwah sampurnaning pati // kaya priye trape kang pinudyeng taya.

Saya terus menggembara // mengikuti jalan untuk mencari // kesempurnaan hidup // dan kesempurnaan mati // bagaimanakah seharusnya yang harus di lakukan.

2.

Nuli nemu // neng Pakalongan wong putus // wewejanganira // La ilaha ilallahi // wusnya kawin nulya nglunturken wasita.,

Kemudian berjumpa // di daerah Pekalongan seorang ahli // ajarannya // La ila ha Ilallah // setelah keduanya dipadukan itu yang melunturkan dosa.

3.

Kang tinutur // pralambang patraping ngelmu // mangkana bakunya // kang kinarya nomer siji // randhu alas mrambat witing kasembukan.

Yang disampaikannya // lambang ibarat ilmu // seperti ini intinya // yang nomor satu // Pohon randu hutan merambat di pohon Kasembukan.

4.

Iya iku // raganing wong pami randu //napase sembukan // uripe manuswa iki // saking napas lebu wetune pinuja.

Itu adalah // raga manusia ibarat pohon kapuk randu // nafasnya diibaratkan pohon kasembukan // hidup manusia dikarenakan adanya nafas // keluar masuknya nafas itulah yang dipuja.

5.

Malihipun // nomer ro ingkang tinutur // cebol nggayuh lintang // lumpuh angideri bumi // iya iku dayaning pikir manuswa.

Yang lainnya // nomor dua yang diajarkan // orng pendek meraih bintang // orang lumpuh berkeliling dunia // itu adalah daya pikiran manusia.

6.

Tunggal wujud // angen-angen siring kalbu // pratandhane ana // manuswa lungguh neng ngriki // pikir bisa mubeng anjajah nagara.

Yang satu ujud // angan-angan keinginan hati // tandanya itu ada // manusia yang duduk di sini // pikiran bisa berputar keliling dunia.

7.

Nomer telu // wijining wijang tinutur // uga linambangan // uget-uget nguntal bumi // iya iku babaring pancering netra.

Nomor tiga // Inti ajarannya di sampaikan // juga dengan ibarat // sejenis belatung menelan bumi // itulah inti kornea mata.

8.

Dene lamun // nedya manyatakken kawruh // wuwuhing sampurna // kudu wruh kanthaning pati // nuli ingsun binungkem dalaning napas.

Jika ingin // membuktikan ilmunya // agar menjadi sempurna // harus paham jalan kematian // kemudian saya di bungkam jalan pernafasannya.

9.

Sru tinutup // dadalan weruh ing maut // patraping palastra // napas nora kena mijil // lah ta iku rasane luwih rekasa.

Lama menutupnya // itulah cara untuk mengetahui jalan kematian // sikap saat kematian // nafas tidak boleh keluar // sikap seperti sungguh amat sangat menyiksa.

10.

Rehning ingsun // wong bodho ceguk truwilun // banget sewu nrima // ngungun ing tyas trima kasih // sun rumangsa rejaseng sih Suksmantaya.

Oleh karena saya // orang yang sangat bodoh // sehingga sangat senang menerima // heran dalam batinku penuh terima kasih // karena saya merasa mendapat anugerah kesucian sukma.

11.

Pangrasaku // ndulu tan liya kang ndulu // kulunging wardaya // narambahi budi mletik // nora weruh ngelmu Budha kang katriwal.

Dalam perasaanku // melihat tidak lain yang melihat // dalam kesadarannya // menguasai budi sehingga keluar // tidak tau bahwa ilmu animisme yang ketinggalan.

12.

Tan pakantuk // yaiku guru ketawur // yen wong kang wus pana // nadyan angicipi pati // kang patitis tan mangkono patrapira.

Sehingga tidak mendapatkan apa-apa // itulah guru yang ngawur // sehingga orang yang sudah paham // walau ingin merasakan kematian // dengan cara yang benar tidak akan demikian caranya.

13.

Qur’an nutur // watasmuka billahu // werdine mangkana // heh janma kang ati-ati // padha sira ngreksaha talining Allah.

Al-qur’an menyebutkan // watasmuka bilahu // artinya demikian // wahai manusia hati-hatilah // kalian semua jagalah tali dari Allah.

14.

Kale iku // napas tinutup tan metu // yekti nora kena // dadi tetep ran wong musrik (1) // tan prayoga guruning peri prayangan.

Hal demikian // nafas ditutup sehingga tidak keluar // sikap demikian sungguh tidak boleh // sehingga tetap disebut sebagai orang musyrik // tidak baik menjadi guru para peri dan mahluk halus.

15.

Yen wong putus // sandhining Hyang tan kalimput // sampurnaning pejah // tan sudi memet puniki // yen wong mati gurune janma pralaya.

Jika orang benar-benar telah menguasai // Rahasia tentang Tuhan tentu tidak akan salah // cara mati yang sempurna // tidak akan sudi mengambil cara yang seperti itu // jika ingin belajar ilmu mati yang sempurna sebagai gurunya adalah orang mati itu sendiri.

16.

Reh kacakup // cangscut kyat cakep kacukup // pamedharing ganal // nyamut lembut wus kapusthi // pasthi pedhot sasmita kawruh sampeka.

Sehingga bisa menguasainya // tergerak kuat cukup dan mencukupi // penjalasan ilmu // susah dan lembut telah diyakini // pastilah putus memahami rahasia ilmu yang menghalangi.

——————————

(1) Musrik = ingkang nyakuthokaken Pangeran.

18.

Wiweka gung // kageleng dadi gumulung // lekasing ngagesang // miwah manising pambudi // dadi daya tarbukaning tyas kang samar.

Berusaha keras // dibulatkannya sehingga bisa dikuasai // untuk keselamatan dalam hidupnya // serta indahnya pemikirannya // akan menjadi kekuatan untuk terbukanya hati yang penuh keraguan.

19.

Luwih ewuh // dalane wong tumuwuh // mrih wuwuhing rasarasaning jagad binudi // Jawa Ngarab ginelut titi tur padha.

Tidak gampang // jalan manusia dalam kehidupan // agar memahami rasa yang ada di dunia dalam mencarinya // Jawa Arab di dalami dengan teliti bahwa keduanya sama.

20.

Kang dadi wus // wasesa semune luhur // Bayan Allah (1) terah // mratandhani kehing urip // urip iku dayaning sasmitaning rat.

Yang menjadi perkataan // menguasai ilmu luhur diibaratkan sebagai // “Bayan Allah (pencerhan tentang Allah) // sebagai tanda atas semua kehidupan // hidup itu daya rahasia dari Tuhan.

21.

Musthika gung // ing dunya tan na kadulu // mratani kahanan // amung manuswa kang luwih // iya iku sewu nugraha mawantah.

Rahasia besar // di dunia tidak ada yang bisa melihatnya // namun rata di seluruh keadaan // hanya manusia yang mempunyai kelebihan // itulah seribu anugrah yang diterimanya.

22.

Marmanipun // bagus dudu rupa wangun // mung tandha kang nyata // padhanging ati nrambahi // ing wicara kang wus carem liring limpad.

Sehingga menjadi // indah namun bukan rupa bentuk // hanya tanda yang nyata // terangnya hati yang terlihat // di saat bicara itu bagi yang sudah menyenangi rahasia sampai ahli.

23.

Sukur bagus // rupa myang wicara wangun // ngelmu kasusastran // Jawa Ngarab kang patitis // myang sandining tulis basukining basa.

Syukur jika bagus // bagus rupanya dan bicaranya sangat menyenangkan // ilmu kesusastraan // Jawa Arab dipahami hingga sampai dengan ahli // dan juga rahasia tulisan dan indahnya bahasa.

24.

Mangkya wangsul // mangsul laku ngaluyur // mbraung njajah praja // angupaya ngelmu jati // jatining wong kabutuh tan mengku drajat.

Sekarang kembali // kembali melakukan pengembaraan // tanpa tujuan mengitari negara // untuk mencari ilmu sejati // jati diri seseorang itu yang dibutuhkan yang bisa mengangkat derajatnya.

25.

Amung lothung // tinimbang dadi wong gemblung // padune wus kalah // kinarya narimeng pasthi // reh papasthen dinulu nora pratala.

Itu lebih beruntung// daripada menjadi orang gila // karena sudah kalah // untuk digunakan agar bisa menerima kepastian // karena takdir kepastian jika dilihat sangat tidak kentara.

26.

Ngulon nurut // saking Pakalongan terus // sarwi nungsung warta // angupaya ngulama wig // dupi prapta dhusun Tanjung bawah tegal.

Menuju ke arah barat // Dari Pekalongan terus // sambil mencari berita // dalam mencari ulama tinggi // ketika sampai di daerah Tanjung wilayah Tegal.

27.

Sun angrungu // ana sajuga wong putus // tatas kawruhnya trang // nuli sun maguru ngabdi // amiminta lumunturing kang wasita.

Saya pun berguru // ada seorang yang sangat ahli // menguasai segala ilmu // kemudian saya mengabdi untuk berguru // mengharap untuk diberi ajaran kebenaran.

28.

Anenng ngriku // kongsi antuk tigang tengsu // reh tanpa prabeya // marma kalampahan ngabdi // saking welas tumulyantuk kawelasan.

Di tempat itu // sehingga sampai tiga bulan // dan tanpa biaya // sehingga saya dijalani dengan cara mengabdi // agar mendapatkan perhatian kemudian berhasil mendapatkan perhatian.

29.

Kang tinutur // patrap pratikeling lampus // aran panengeran // kapriksa sajroning urip // kurang patang puluh dina wus pratela.

Yang disampaikannya // sikap dan cara menjalani kematian // sebutan dan tandanya // bisa dilihat di dalam hidup // ketika kurang empat puluh hari itu sudah bisa dilihat.

30.

Iya iku // neng tutuk panggonanipun // palenggahan rasa // kalamun wus nora keri // kurang patang puluh dina prapteng mangsa.

Yaitu // di mulut tempatnya // dibagian atas tempat rasa (Langit-langit mulut) // jika sudah tidak bisa merasakan geli // itu berarti kurang empat puluh hari akan sampai waktunya.

—————————

(1) Bayan Allah (Bayaanul’llah) panerangan bab Allah.

31.

Kurang pitung // ari kinen andulu // wus tan kantha warna // telung dina kulit daging // tan kumrisik lamun wus kurang sadina.

Jika kurang // tujuh hari jika disuruh melihat sesuatu // sudah tidak berwarna // kurang tiga hari kulit dan daging // tidak ada rasanya, dan jika sudah kurang satu hari.

32.

Napas mlebu // metu asrep kewala wus // cupet ing ngagesang // nulya na rupa sajati (1) // cahya lembut sarambut keksi ing ngrasa.

Masuknya nafas // serta keluarnya terasa dingin // sampailah pada akhir kehidupan // kemudian ada rupa yang nyata // cahaya lembut sebesar rambut terlihat di hadapannya.

33.

Pecatipun /// nyawa saking jempol suku // munggah mring gelangan // nemu regol den arani // nganti lawang sapta trus munggah ing utek.

Lepasnya nyawa // dari ibujari kaki // naik ke pergelangan kaki // bertemu pintu itu sebutannya // sehingga melewati tujuh pintu kemudian naik ke otak.

34.

Nuli nemu // rurupan kang gumun-gumun // ing kono kapanggya // lawan Hyang kang murbeng bumi // kantha warna lir rupaningsun priyangga.

Kemudian melihat // rupa yang aneh-aneh // di situ akan bertemu // dengan Tuhan pengausa dunia // dengan bentuk rupa yang sama persis dengan dirinya.

35.

Glis lumebu // mring kantha ingkan kadulu // yen wus nuksmeng kana // nulya jumeneng narpati // iya iku nggoning swarga kang mulya.

Segeralah masuk // ke dalam bayangan yang terlihat // Jika telah bisa memasukinya // kemudian akan menjadi raja // itulah tempatnya yang disebut surga mulia.

36.

Bakin (2) terus // urip nora keneng lampus // enak tan pantara // den arani sifat kadim (3) // lirnya kadim badan alus mengku sipat.

Kekal dan // terus hidup tidak akan pernah mati // nikmat yang tidak bisa dibayangkan // dan disebut sifat qadim ada sejak dahulunya // makna kadim adalah sifat dari badan halus.

37.

Mengkoneku // guru linglung tanpa kusur // kaleru ing tekad // tur nora bisa nekseni // datan weruh ing agama Sangkreta.

Hal seperti itu // adalah guru linglung tanpa dasar // salah dalam keyakinannya // dan tidak bisa membuktikan // karena tidak tau bahwa itu dari Agama Sansekerta.

38.

Tegesipun // Sangkreta tembung Indhu // mangkono tekadnya // dhasar sun wus minta wangsit // neng Betawi angguguru wong Turkistan.

Artinya // Sansekerta ilmu Hindu // itulah keyakinannya // karena saya telah meminta ilmunya // Kemudian pergi ke Betawi berguru kepada orang Turkistan.

39.

Kacek tembung // maksih basane wong Indhu // memper Kawi Jarwa // dene Kyai Tanjung nguni // mung badane tolek (4) // tembunge wong Arab.

Namun berbeda bahasa // masih menggunakan bahasa orang Hindu // mirip bahasa Kawi jika diterjemahkan // sedangkan Kyai Tanjung yang dahulu // hanya beda bahasanya // menggunakan bahasa Arab.

40.

Dadi luhur // akeh wong ingkang sumungsung // tur den alembana // pribadi sangssaya wingit // pangakune saking Crebon Kangjeng Sunan.

Sehingga menjadi kelihatan luhur // banyak orang yang tergiur // dan mengagungkannya // sehinga pribadinya semakin berwibawa // dalam pengakuannya ilmunya diperoleh dari Sunan Cirebon.

———————

(1) Wonten ingkang kaserta : rupa wawiji

(2) Bakin (baqaa) = Langgeng.

(3) Qadiem (Qidam) = wonten wiwit rumiyin mila.

(4) Tolk = juru basa; ing ngriki pikajengipun : basa.

41.

Jamanipun // wali titinggalan iku // maksih rupa derah (1) // binuntel sap pitu putih // kinutugan ing dupa saben Jumungah.

Pada jaman // tinggaln para Wali // yang masih berupa suatu bentuk (Hiasan) // dibungkus lapis tujuh warna putih // dibakari dupa tiap hari Jum’at.

42.

Nembah jumbuh // lir brahala sru mabukuh // kukuh adheping tyas // yen siswa di ambek julig // nora sudi nadyan Qur’an sinembah

Menyatu dalam sembah // bagaikan berhala yang nyata // sangat diyakini dalam hatinya // jika murid yang pandai dan banyak akal // tidak akan sudi walau Qur’an yang disembah.

43.

Wit mituhu // tembunging kitab pepacuh // tan kalilan nembah // rurupan liyaning Rabil Ngalamin (2) ingkng kak wujuding Suksma.

Karena mempercayai // larangan yang ada di dalam kitab // tidak diperkenan menyembah // segala rupa selain Tuhan Seluruh Alam // Yang Maha Hak atas segala Ujudnya.

44.

Nulya ingsun // aneng Betawi kaparanggul // gurune wong kalap // gama Kristen Kitab Injil (3) // sun muruita trap pratikeling sampurna.

Kemudian saya pergi // ke Betawi dan bertemu // guru bagi orang mati // beragama Kristen dengan Kitab Injilnya // saya belajar sikap ketika mengahadapi kematian.

45,

Tan sinung wruh // mung kinen madhep kang sujud // nora sah ing kajat // jatining kawula Gusti // manuswa gung kabeh putrane Hyang Suksma.

Dan tidak diberitau // hanya disuruh menatap ketika bersujud // tidak sah dalam hidupnya // sejati-nya Hamba dan Tuhan // seluruh manusia adalah anak Tuhan.

46.

Kang sumengkut // angenggon-nggoni kang jumbuh // ngaku Nabi Ngisa // rohullah kang mengku urip // iya iku angen-angen lawan napas.

Yang semangat // yang menempati hingga menyatu // mengaku sebagai Nabi Isa // Ruh Allah yang menguasai hidup // itu adalah angan-angan dan nafas.

47.

Kang mangestu // ing mbenjing mesthi katemu // Kangjeng Nabi Ngisa // sayektine maksih nganti // kawulane aneng sawarga kasapta.

Yang meyakinya // di kemudian hari pasti bertemu // Sedangkan Kanjeng Nabi Isa // sesungguhnya masih menunggu // kepada pengikutnya di surga tingkat ke tujuh.

48.

Iya iku // wong kabentur tembung bagus // Unjil crita mulya // kang den pertal tembung Jawi // luwes dhemes tuwin Winter Surakarta.

Itu adalah // manusia yang tertipu halusnya bahasa // yang dirubah menjadi bahasa Jawa // pantas halus dan indah rangkaian katanya.

49.

Ingkang bagus // luwih rerengganing bagus // mulya di utama // kang memelas asih-asih // sing amulat wong Jawa akeh kagiwang.

Yang baik // akan semakin menjadi indah // mulia dan utama // yang menyayat perasaan // yang mendengar adalah orang Jawa sehingga banyak yang tergiur.

50.

Nora weruh // peteng atine kalimput // mepeti tyas mamak // muk mukan tan darbe pikir // kira-kira lan panyanane katriwal.

Yang tidak mengetahui // karena gelap hatinya sehingga tertipu // menutup hati nya // tersesat karena tidak punya pikiran // penalaran dan pemahamannya telah hilang.

51.

Wong Jawa Gung // ing Batawi samya nungsung // salin sesembahan // manut tataning Sarani // malbeng greja manembah arep-arepan.

Orang Jawa para bangsawan // di Betawi menyambutnya // berganti Tuhannya // mengikuti aturan Agama Nasrani // memasuki Gereja menyembah berhadapan dengan Tuhan-nya.

52.

Kang sinengguh // Nabi Ngisa maksih idhup // iku dadi tandha // linglung klalanganing pikir // wirang isin wong Jawa alih Agama.

Dan dikira // Nabi Isa masih hidup // itu menjadi tanda // bingung dalam pemikirannya // Sangat memalukan orang Jawa berganti Agama.

53.

Gamanipun // Ngarab pribadi tan weruh // nggayuh gama liya // suprandene den antepi // wus prasasat wong Ngara ing Majakerta.

Agamanya // Agama Arab sendiri tidak tau // mencari agama yang lain // akan tetapi itu yang dibela // bagaikan orang Ngoro di Mojokerto.

————————-

(1) Derah pepethan.

(2) Rabbul’alamien = ingkang mangerani sadaya alam.

(3) Pamanggihipun pangripta tumrap Islam ingkang namung sak pitados thok. Mirsanana Pupuh VI :14-18.

Pupuh IX // Lagu Nyanyian IX

PANGKUR

1.

1.

Wong kristen agama Ngisa // tanah Jawa tekade keh ngantepi // kelu crita edi nyamut // pangrasane tetela // ing Batawi Samarang Surabaya gung // Pasuruan Sidaharja // ing Malang tuwin Kadhiri.

Orang Kristen Agama Nabi Isa // di tanah Jawa banyak penganutnya // tergiur cerita yang aneh dan baik // perasaannya; dan ternyata // di Batavia Semarang Surabaya // Pasuruan Sidoarjo // di Malang dan Kediri.

2.

Desa Gombong tanah Ngroma // tuwa anom lanang wadon mestuti // mring injil pituturipun // ingkang luwih sampeka // anyukupi urip prapteng patinipun // yen guneman amachitat // nacad amomoyoki.

Desa Gombong Tanah Ngroma // tua muda pria wanita banyak melaksanakannya // atas isi dari Kitab Injil // yang lebih berguna // mencukupi dalam hidup dan matinya // jika berkata-kata suka membantah // mencela dan menejelek-jelekan.

3.

Marang agama Mukhammad // kang mangkono iku datan prayogi // awit ing sayektinipun // sakabehing agama // nora ana ingkang ala ingkang bagus // de anggepe bangsa Islam // tan ana ingkang ngungkuli.

Terhadap Agama Muhammad // hal seperti itu tidak baik // sebab sesungguhnya // semua Agama // tidak ada yang jelek, sedangkan yang terbaik // adalah Agama Islam // tidak ada yang bisa mengungguli.

4.

Agama Nayakaningrat // Kanjeng Nabi Muhammad kang sinelir // nganggit Qur’an kang dhumawah // dadi umuling (2) kiab // pira-pira kawruh ingkang bagus-bagus // ngencengaken marang tekad // ala becik den kukuhi.

Agama raja di raja // Kanjeng Nabi Muhammad sang Panutan // Membawa Al-Qura’an // yang menjadi pemuka Kitab // banyak sekali ilmu yang semuanya bagus // yang memperkuat keyakinan // baik dan buruk semuanya diaturnya.

5.

Pangudining sangkan paran // kauripan kang jumbuh tur pinardi // sinajarwa winawuruk // kadayaning tumitah // angawruhi sabarang reh kang gumulung // gelenging tyas narawang // goroh yekti kanthi saksi.

Pencarian Asal dan tujuan // dalam hidup yang cocok dan tertata // mengajarkan dan memuat // asal segala yang tercipta // memuat segala nya dengan lengkapnya // sehingga bisa menerangi pusat batin // sedang yang bohong pasti ada saksinya.

6.

Neng Batawi sun muruwita // mring Wong Cina panengeran Bah Tik Suwi // winruhken kawruh kang jentus // panggonane kang murba // dununge neng ngisor bumi kang kapitu // iyeku Allahing Cina // ajujuluk Kok Hong Sang Ti.

Di Betawi saya berguru // kepada orang Cina yang bernama Bah Tik Suwi // Di beri ilmu yang tinggi // Tempat Yang Maha Kuasa // berada di Bumi bagian bawah di lapis ke tujuh // itulah Tuhan Agama Cina // yang bergelar Kok Hong Sang Ti.

7.

Parikane kinawasa // kang masesa seisining buwana di // yen pinuju muji jumbuh // sayektyasmu pratela // neng papreman lir manuswa sipatipun // de lungguhnya kang sanyata // aneng manik netra kalih.

Itulah sang penguasa // yang berkuasa di seluruh alam // ketika sedang memuji akan bisa ditemui // apapun kehendakmu terbukti // berada di suatu tempat bagikan manusia sifatnya // Dan tempatnya yang sesungguhnya // berada di kornea kedua mata.

8.

Iku ingkang jinalukan // rina wengi kang manthentheng ing ati // yekti apa kang kinasdu // ing dunya trus ngakerat // pasthi nemu // sabarang reh tekadipun // mangkono patraping Cina // tan beda sujud ing Widhi.

Itulah yang menjadi tempat meminta // siang malam sangat diyakini di dalam hati // pasti apa yang dikehendaki // di dunia dan akhirat // pasti akan ketemu // segala kehendaknya // seperti itulah sikap pemeluk Agama Cina // tidak beda dengan sujud kepada Tuhan.

———————————

(1) Ummul Kitabi = Baboning Kitab.

9.

Akeh-akeh pituturnya // mokal-mokal tan kasebut neng ngriki // dene riringkesanipun // wong ulah ngelmu Cina // kang wus pana sajroning limalas taun // bisa bali marang dunya // tumitis marang babayi.

Sangat banyak nasihatnya // sangat aneh tidak disebutkan di sini // sedangkan ringkasannya // orang yang belajar ilmu Cina // Yang sudah meninggal selama limabelas tahun // bisa kembali ke dunia // menitis kepada seorang bayi.

10.

Sun malih terus ngupaya // sampurnaning pati ingkang patitis // neng Cikandhi raning dhusun // bawah ing kutha Serang // yen ing kono ana wong kacrita putus // tumulya sun muruita // wanci ratri sinung wangsit.

Kemudan saya terus mencari // kesempurnaan mati yang sebenarnya // di Cikandi nama desanya // termasuk wilayah Serang // bahwa ada kabar di daerah tersebut ada orang pandai // kemudian saya berguru // waktu malam didberi ajaran.

11.

Winejang ing tembung Arab // sahadat La ilaha Ilallahi // wa annahu Mukhammadun // Rasulullah mustapa // linungguhken sastrane sajuru-juru // aneng badane manuswa // luwih dakik gaib-gaib.

Di wejang dengan menggunakan bahasa Arab // berupa Syahadat La ila ha Ilallah // wa annahu Muhammadun // Rasulullah Mustafa // dijelaskan hurufnya satu persatu // disesuaikan dengan anggota badan manusia // lebih teliti dan gaib-gaib.

12.

Ngelmu sarengat tarekat // kakekat lan makripat ing palinggih // suku wudel dhadha terus // resik bersih sabadan // asal usul mula bukane tinutur // miwah akiring tumitah // manjing ing sawarga nangim (1).

Ilmu Syari’at Tariqat // Hakiqat dan Ma’rifat dalam kedudukannya // kaki pusar dada dan seterusnya // lengkap di seluruh badan // asal usul sebabnya pun di jelaskan // serta tentang akhir kehidupan // memasuki Surga Na’im.

13.

Nuli araning sagara // linungguhken aneng badan sakalir // kaya usus puniku // uga aran sagara // winastanan sagara rante punika // gigir winastan sagara // ageng ingkang tanpa tepi.

Kemudian dijelaskan nama dari samudra // Di hubungkan dengan bagian badan seluruhnya // seperti contohnya usus // juga diberi nama samudra // dengan nama Samudra Rante // pungung diberi nama samudra // Samudra agung yang tidak bertepi.

14.

Jantung ingaranan Madinah // betal makmur (2) ing Mekah kang palinggih // iyaku aneng sastra Hu // lan malih sinajarwan // surya wulan sumurup ing netranipun // de putih irenging netra // dadi rina lawan wengi.

Jantung disebut sebagai Madinah // Bait al makmur di Mekah itu tempatnya // yaitu di kata Hu // dan juga di jelaskan // Matahari dan bulan masuk pada mata // yaitu pada putih dan hitamnya mata // itu menjadikan siang dan malam.

15.

Saking cupeting tyas ingwang // sru narima suka sukur ing Gusti // pungun-pungun getun ngungun // ngangseng mantep ing driya // pangrasengsun ngelmu lembut memet nyamut // wruh umetnya mim Mukhammad // tablege (3) pratistheng jisim.

Karena sangat pendek pemikiran saya // sangat berterimakasih dan bersyukur kepada Tuhan // sambil bersungut-sungut sangatlah kecewa // sehingga mantap sampai di pikiran // dalam perasaanku ilmu yang lembut halus dan sulit diterka // mengetahui berputarnya huruf Mim Muhammad // yang ketetapannya ada dalam raga.

16.

Rumangsa rejaseng tingal // salulut sih Gusti kalawan dasih // mathem mathentheng ing kalbu // musthi ring Suksmantaya // maletiking jatha tan rumangsa manus // ambeg Sang Seh Sitijenar // tan wruh yen agama kang wis.

Merasa telah melihat kebenaran // menyatu kasih sayang antara Tuhan dan hamba // sudah sangat mantap di dalam kalbunya // mengagungkan Tuhannya // segala yang terbersit merasa bukan dari dirinya // bagaikan Sang Syeikh Sitijenar // tidak paham tentang Agama yang benar.

———————

(1) Jnnatun (Suwarga) Na’im

(2) Betal Makmur (groya parameyan) wonten ing wirid dipun tegesi Uteg ( Sasstrahy = Huteg).

(3) Tableg = tetep; sanes tabligh : nekakake dhawuhing Pangeran, ingkang lajeng ateges propaganda agami.

17.

Yeku agama Pakuwan // Hyang Brahma kang mbaboni amiwiti // uga budha jamanipun // luhurnya prapteng mangkya // sinalinan tembung Arab kang kalaku // jaman agama Mukhammad // met kitab sangkaning Kidib.

Itulah Agama Pakuwan // Hyang Brahma sebagi sumber asalnya // pada saat jaman Buda // dari leluhur sampai sekarang // dan diganti dengan bahasa Arab dan diberlakukan pada// Jaman Agama Muhammad // mengambil Kitab dari yang bohong.

18.

Supayeku ginuguwa // sajatine tapsir awalnya sepi // suwung kabeh nora nutur // yaiku ngelmu karang // pardikane karang anggitaning manus // nutur ngelmune wong Budha // den lih tembunging Arabi.

Agar dapatnya dipercaya // sesungguhnya isinya adalah kosong // tidak ada apa-apanya dan semuanya tidak memberi ajaran // itulah ilmu yang hanya di karang saja // yang dimaksud karangan adalah yang dibuat oleh manusia // yang menceritakan ilmu Buda // yang diganti dengan bahasa Arab.

19.

Angelokken ing pangucap // supayane nyalini gama kang wis // sajatine nora santun // maksih gandhulan kuna // ngelmu Budhawaka kang maksih linantur // lulurine kakek moyang // den kencengi prapteng pati.

Agar menjadi indah dalam ucapan // agar bisa mengganti Agama yang benar // sesungguhnya hal itu tidak pantas // karena masih berpedoman ajaran lama // bersumber dari ilmu Buda yang masih berjalan // peninggalan nenek moyang // itu yang diyakini sampai mati.

20.

Akeh wong Jawa mangkana // para guru para murid tan slisir // ambeg cakep putus cukup // ing ngelmu kasampurnan // satemene wong mangkono maksih linglung // ngengleng lir wong kalang-langan // pikir pinetengan pati.

Banyak orang Jawa yang seperti itu // para guru dan dan para murid tidak ada bedanya // mengaku bisa dan mengaku ahli // atas ilmu yang sempurna // sesungguhnya orang yang seperti itu adalah masih bingung // termangu bagaikan orang yang setengah-setengah // pikiranny masih gelap tentang lmu mati.

21.

Prandene akeh wong prapta // anggugulang kalanggenganing ngakir // kira-kirane kadaut // sulaping tyas kang samar // ngawur nasar-nasar sruwa kaliru // wus mangkono salaminya // janma kang nora patitis.

Namun banyak orang yang datang // belajar tentang yang langgeng di akhir hidupnya // perkiraanya salah tercabut // tertipu pikirannya sendiri karena bingung // diawur tersesat dan salah // sudah seperti itu selamanya // atas manusia yang kurang ahli.

22.

Datan patitis ing cipta // wit kaliru kajurang-jurang margi // muk-mukan tur nyanuk-nyanuk // buteng prasasat ayam // nucuk jagung neng conthongan manthuk-manthuk // tarathakan tan wruh marga // wutane prakara pati.

Tidak tepat dalam ciptanya // karena salah sehingga jalannya bagaikan masuk jurang // hanya mengira-ngira saja // buta bagaikan seekor ayam // mencocok sebutir jagung yang berada di dalam penutup berbentuk corong // sehingga buta tidak bisa melihat jalan // buta tentang ilmu mati.

23.

Wong wuta nadyan weruha // tan pratela sajatine kang gaib // prayoga ingkang ngguguru // ing tyas kawicaksanan // reh wus geneb manuswa sipat rong puluh // yen sinau pasthi bisa // ngulah sasmita lulungid.

Orang buta walau mengetahui // maka tidak akan jelas dalam mengatahui yang gaib // sebaiknya bergurulah // tentang ilmu kebijaksanaan // bahwa sudah benar manusia itu bersifat duapuluh // jika mau belajar pasti bisa // mengolah ibarat yang sulit.

24.

Jroning pikirira ana // ngelmu apa bae kang luwih-luwih // nanging kang pratameng kewuh // ywa ge sira pracaya // saksenana ing panimbang myang panggayuh // tingtingen sarining rasa // rasane tumitah urip.

Di dalam pikiran itu semua ada // ilmu apapun bahkan ilmu tinggi // namun bagi yang teleti ilmunya // janganlah cepat percaya // saksikan dalam penalaran dan cita-cita // pertimbangkan dulu inti sari rasa // rasa untuk menjalani kehidupan.

25.

Sasmita kawruh sanyata // lan panganggit kang titi kang patitis // ywa tinggal sabarang guru // guneme pra ngulama // jaman mangke akeh kang nglakokken palsu // wit kehing ngelmu gumelar //gumrudug akeh mestuti.

Maksud dari ilmu yang nyata // dan anggaapan yang teliti dan tepat // janglah meninggalkan nasihat guru // dan pesan para Ulama // Di jaman sekarang banyak yang menyebarkan ilmu palsu // karena terlalu banyak jenis ilmu yang telah digelar // datang bersamaan dan banyak yang mencarinya.

26.

Kang akeh para ngulama // amumulang mring para anak murid // yen maksih anyar ki guru // mimijang tanpa sarat // mung rasulan lan mori sakwasanipun // yen wus dadi jaran kepang // jathilan ngupaya dhuwit.

Kebanyakan para Ulama // ketika mengajar para muridnya // jika masih baru menjadi guru // maka dalam mengajar tanpa ada syaratnya // hanya membuat selamatan serta kain sebatas kemampuannya // jika sudah menjadi kuda lumping // mengadakan pertunjukan untuk mencari penghasilan.

27.

Gya nganggo srikawin semat // wus mangkono paguron yen wus dadi // laris manglaras mumuruk // mundut arta busana // angarani ing pamrih wetuning bujuk // wahyaning pokil pitenah // marma sagung wong berbudi.

Dan harus dengan maskawin harta // sudah seperti itu suatu perguruan jika sudah terkenal // banyak yang suka sehingga banyak yang mengundangnya // dengan tarif uang dan pakaian // dengan menyebutkan tarifnya dengan jalan menipu // dengan menggunakan akal untuk memfitnah // wahai para ahli budi.

28.

Layang iki takokena // aja merang isin ngelmu den cupi // cinupan gandhulanipun // larangan kang pinuja // salawase ana ing kene kasebut // mung padha mamriha tambah // sagung kang maca miyarsi.

Isi serat ini tanyakanlah // jangan lah malu dan ilmu harus dikuasai // dikuasai untuk dijadikan pedoman // yang berupa larangan yang dianut // selamanya di disini selalu disebut // karena sama agar semakin bertambah // bagi semua yang membaca dan mendengarnya.

29.

Lumembak mbalabar wutah // lembak-lembak sarehning wadhah cilik // rupek ciyut mawut-mawut // prayoga den pasanga // tanggap ing tyas pandulu pamyarsanipun // mung aya sumelang // gagandhulaning patitis.

Mengombak tumpah menyebar // tumpah-tumpah karena kecilnya tempat // sempit sesak semrawut // sebaiknya pasanglah // ketajaman hati penglihatan dan pendengaran // dan jangan ada keraguan // tentang pedoman yang tepat.

30.

Binabar ing kene aja // uwas watir nir-niran tyasmu isin // murih jembaring panggayuh // ngayah mangayuh // yoda yekti dadi sarjanambeg putus ngelmu // kasampurnaning ngagesang // sangkan paraning patitis.

Yang dijelaskan di sini // jangan ragu khawatir dan tidak mantap dalam hati karena malu // agar lebih luas cita-citanya // sambil di pertajam dalam berusaha // pasti akan menjadi sarjana yang menguasai banyak ilmu // tentang kesempurnaan hidup // asal dan tujuan hidupnya tepat.

31.

Titising kawruh narawang // wawangunaning ngelmu kang tininting // enting tan ana kadulu // luluh lebur sinangga // kang wus mathem ing tekad miwah ing laku // kukuh kuwating pamudya // mudyastuti ing pamardi.

Ketepatan ilmunya akan meliahat // bentuk dari segala ilmu dengan jelas // habis sehingga tidak ada yang bsia dilihat lagi // hancur bercampur bagi yang telah menguasai // yang sudah mantap dalam tekad dan amalnya // karena kuat dan mantap dalam memuja // karena dengan cara yang benar dalam pencariannya.

32.

Wus nora kena kasoran // kawruh iki mung siji kang ngungkuli // arta kang pratameng lembut // saliyane punika // nora keguh sarambut pinara sewu // mung tinimbang karo mlarat // becik ingkang sugih ngelmi.

Pun sudah tidak bisa dikalahkan // ilmu ini hanya satu yang bisa mengalahkannya // Uang yang datang dengan kelembutan // selian dari itu // tidak akan goyah meski sebesar rambut dibelah seribu // namun jika dibanding dengan melarat // masih lebih baik yang banyak ilmu.

Pupuh X // Lagu Nyanyian X

MASKUMAMBANG

1.

1.

Ing wilapa kumambang gatining tulis // tulus panedyanya // manuswa kanggonan budi-daya karsa beda-beda.

Dalam Lagu Maskumambang sebagai pengganti tulisan // ikhlas tujuannya // manusia ketempatan budi dan dan kehendak diri yang berbeda-beda.

2.

Nandhing milih mangayuh budi matelik // mamrih wicaksana // kang ewuh lembut pinikir // kira-kirane kang nyata.

Membandingkan memilih berusaha agar budinya tumbuh // agar bijaksana // yang sulit dan halus pun dipikir // di kira-kira tentang yang nyata.

3.

Ngakal-akal cukuling kagunan mijil // ing pangreka daya // kang kanthi saksi // angel wong tumitah gesang.

Mencari akal agar tumbuh keahliannya // dalam berusaha atas akalnya / / dengan menggunakan bukti // sangat sulit menjadi manusia hidup.

4.

Luwih gampang wong mikir laraping pati // wus pasthi sampurna // sadaya anyaring bumi // ing kono lah rasakena.

Lebih mudah memikirkan tujuan mati // pasti akan sempurna // semua yang di bumi adalah baru // tentang hal itu, rasakanlah.

5.

Kang tumancep ing driya panggalih wening // ning kang wus winenang // netepi uning ananing (1) // anane kang wus pratignya.

Mantapkanlah di jiwa dengan hati yang bening // yang bisa memahami adalah bagi yang sudah dijinkan // meyakini yang rahasia di balik rahasia // tentang ada-Nya bagi yang telah memahaminya.

6.

Lawan malih pikiren kang mesthi kenging // jumenenging Allah // nora dumunung ing langit // tan dumunung ngawang-ngawang.

Dan lagi pikirkanlah hingga paham // Tentang Allah // tidak bertempat di langit // tidak berada di angkasa.

7.

Tan dumunung ana sa-njeroning jisim // tan dumunung njaba // kale kak wujuddullahi // tembunging lapal mangkana.

Tidak berada di dalam raga // tidak berada di luar // Tentang-Nya adalah Hak Adanya // menurut lafat memang seperti itu.

8.

Wa-ama burhanu wujudu Lillahi // pokodulul ngalam // tegese tandhaning Gusti // mangka anyaring ngalam bab.

Wa-amma burhanu wujudu Lillahi // Faqadulul ‘Alam // artinya sebagai tanda adanya Tuhan // adalah adanya alam yang baru.

9.

Lirnya ngalam saben maujud kaeksi // sinipatan ngaral // tagayur kang owah gingsir // mung Allah ingkang kadiman.

Artinya setiap alam wujud yang bisa terlihat // yang bersifat “aral // Taghayur yatiu yang selalu berubah // hanya Allah yang tetap Ada.

10.

Mangka ngalam iku kudu nganggo nganti // teteping anyarnya // patang prakara kang dhihin // isbatu jais tetepnya.

Karena alam itu ada batas waktunya // sebagai tanda bahwa hal yang baru // ada empat macam, yang pertama // Isbatu Jais sebagai ketetapannya.

11.

Kaping pindho anyare kang den kawruhi // kaping tri kang mokal // anyaring ngalam sakalir // ping catur tan wiwitan.

Yang ke dua bahwa hal yang baru // yang ketiga adalah mokal // seluruh alam adalah baru // yang ke empat tidak berawal.

12.

Sayektine dunya puniki tanpa wit // bumi langit lintang // surya wulan kang kaeksi // sadaya saking manuswa.

Sesungguhnya dunia ini adalah tidak berawal // bumi langit bintang // matahari bulan yang terlihat // semua ada karena adanya manusia.

13.

Lire saking manuswa ingkang akardi // sagunging kahanan // kalamun manuswa sepi // sayekti tan darbe aran.

Maksudnya adalah manusia yang menghendaki // atas segala keadaan // jika tidak ada manuisa // tentu tidak ada yang bisa menyebutkannya.

14.

Lah tah poma pikiren prakara ini // supaya tyas padhang // bisa maratani bumi // atining siswa kang terang.

Cobalah pikirkan tentang hal ini // agar hati menjadi jelas // bisa merata di seluruh bumi // hati sang murid yang terang.

15.

Wus tan samar tanpa kira-kiranya nir // kacakrabawa // nora methok nora miring // iku sandhining bawana.

Sudah tidak ragu-ragu tanpa kebingungan dalam perkiraannya // bisa dirasakan // tidak berujung tidak miring // itu lah sandi dari dunia.

16.

Manuswa gung sadaya sangkaning bayi // datan darbe karsa // tan mosik nora mumuji // nadyan Allah durung ana.

Semua manusia berasal dari seorang bayi // yang tidak memiliki keinginan // tidak berusaha tidak beribadah // sehingga Allah pun belum ada.

17.

Bareng prapteng mangsa ran Isbatul jais // bisa nebut namaning Allah kang murbeng bumi // tiru-tiru saka liya.

Ketika sudah sampai yang disebut Isbatul Jais // maka bisa menyebutkan asma Allah sang Penguasa Dunia // karena meniru dari yang lainnya.

—————————–

(1) Puniku uger dhong-dhinging sekar, suraosipun boten kaeblakaken, dados sanes ukara : uning (sumerep) ananing (kawontenipun).

18.

Luwih mokal luwih gaib sungil // nanging sewu gampang // wong ulah laraping pati // pati saking sangkanira.

Sangat ane, gaib dan sulit // namun sangatlah mudah // manusia yang belajar tentang mati yang benar// kematian adalah dari persangkaan dirimu.

19.

Marma sagung putra wayah sun prih wegig // mumpung maksih gesang // sirnakna mamanging ati // kapriye trapmu mumuja.

Wahai Semua anak cucuku saya peri pengertian // mumpung masih hidup // hilangkan keraguan hati // bagaimanakah cara kamu beribadah.

20.

Yen wus mati tan bisa sira mijeni // putra wayah wuntat // aywa kalantur lir kang wis // mbalasar kajurang-jurang.

Jika sudah meninggal engkau tidak bisa berpesan // kepada anak cucu di belakang // janganlah melantur seperti yang sudah-sudah // tanpa arah sehingga masuk jurang.

21.

Ngelmu dudu den antepi den pupundhi // tur kanthi kethokan // gulu ayam babon putih // karemaning Rasulullah.

Ilmu bohongan di yakini di hormati // dan dengan memotong // leher induk ayam berwarna putih // kesenangan Rasulullah.

22.

Begja temen wong kang bisa anglakoni // apa nora wirang // mumulang mring anak murid // yen kaweleh ing sarjana.

Beruntunglah orang yang bisa menjalankan // Apakah tidak malu // jika mengajar kepada anak didiknya // jika disalahkan oleh sarjana.

23.

Wong kang putus tan bisa sung patrap pati // tan bisa mumulang// ngelmu kang tan nganggo saksi // agung katempuh ing wirang.

Mangaku menguasai namun tidak bisa menjelaskan tentang mati // dan tidak bisa mendidik // tentang ilmu yang tanpa saksi // akan mendapat malu yang besar.

24.

Ywa mangkono wong ulah sasmita gaib // kudu kang ajajah // sarining kawruh kang suci // kasebat ing kanyatahan.

Jangan seperti orang yang belajar rahasi gaib // harus benar-benar menguasai // inti ilmu yang suci // yang tersebut dalam kenyataannya.

25.

Jaman iki mulyadi akeh janma wig // akeh sarjaneng rat // wong kang mangulah patitis // ywa lonyo sabarang wulang.

Di jaman sekarang yang serba mudah ini banyak manusia ahli // banyak sarjana pintar // orang yang belajar dengan tepat // namun jangan gampang mengajarkan segala ilmu.

26.

Nora gampang amumuruk marang murid // kaki mbok manawa // katanggor janma kang luwih // wusanane kathetheran.

Tidak mudah dalam mengajar murid // wahai anakku barangkali saja // terbentur oleh manusia yang lebih // akhirnya mendapat malu.

27.

Calurutan guru tinon lir thokrani (1) // cangkem kacemutan // yayah palwaga den misri (2) // sun wus tau kasusahan.

Guru yang semaunya sendiri bagaikan gayung air // mulutnya banyak bicara // anak muda di ajari // saya pernah mengalami celaka.

28.

Sun mimijang mring sarjana putus westhi // tan wruh yen wong pana // nuli sun binudi-budi // tinakonan kang sanyata.

Saya mengajar kepada sarjana yang berilmu tinggi // saya tidak mengetahui bahwa dia telah memahaminya // kemudian saya di kejar pertanyaan // atas pertanyaan tentang Yang Nyata adanya.

29.

Dadi meneng ingsun tan bisa mangsuli // temah kawanguran // nora bisa sung patitis // sun iki nedya tatanya.

Sehingga saya terdiam dan tiak bisa bicara // sehingga mendapat malu // karena tidak bisa menejlaskan dengan tepat // justru saya yang ingin bertanya.

30.

Kekasan kalantur bodhoku dadi // guru garagapan // mamangan kawruh tan yukti // awit tan gelem kasoran.

Sehingga nampak kebodohanku karena // ketika menjadi guru justru geragapan // mengeluarkan ilmu yang tidak benar // karena tidak mau jika dikalahkan.

31.

Marma sagung putra wayah kang niteni // yen ana sujanma semu putus liring ngelmi // aywa isin muruita.

Wahai anak cucuku, rajinlah memperhatikan // jika ada manusia yang terlihat ahli dalam bidang ilmu // janganlah kamu mengajarinya.

—————————–

(1) Thokrani (bathok digarani) = Siwur (Gayung).

(2) Den misri = dipun endemi cekakik.

Pupuh XI // Lagu Nyanyian XI

MASKUMAMBANG

1.

Nuli ingsun saking Serang bali // mring Batawi nedya muruita // ngelmu kasidan patrape // antuk warta saestu // kampung krukut jujuluk Sayid Odrus putren Ajeman // Kramat langkung kasub // tumulyengsun puruita // tan alami nunuwun lumunturing sih // sampurnaning kasidan.

Kemudian saya dari serang kembali // ke Betawi hendak beguru // tentang ilmu mati // karena mendengar kabar yang benar // bahwa di Kampung Krukut ada yang bergelar Sayid Odrus anak seorang Ajeman // Ilmu karomahnya sangat hebat // kemudia saya berguru // tidak lama kemudian saya memohon atas kemurahannya // memohon Ilmu tentang mati.

2.

Sidaning wong tumitah neng bumi // urip iku jodhone palastra // saben ri kalong nyawane // tan weruh kantunipun // sapira yen maksih taruna // tan pisan nyipta pejah // wusnya prapteng sepuh // saben dina gung sumelang // awit jisim anyar lawase mrepeki // anggege pulang kandhang.

Dan ilmu untuk apa hidup di dunia // hidup itu berjodoh dengan kematian // setiap hari berkuranglah umurnya // dan tidak mengetahui umurnya tinggal berapa // jika masih berumur muda // tidak bakalan memikirkan mati // ketika sudah tua // tiap hari merasa khawatir // karena raga yang baru akan segera mendatanginya // untuk kembali ke tempat asalnya.

3.

Pikir mumpus-mumpus meksa mapit // sumpeging driya aninggal dunya // yen tinariya patine // saestu matur nuwun // mopo awit seneng ing ati // gumelaring rat dunya // lumyat wayah sunu // kulawarga wangsa-wangsa // wus mangkono wong aras-arasen mati // aja maneh manuswa.

Walau sudah berusaha menerima dalam pikiran namun tetap masih merasa // atas susahnya pikiran ketika melihat dunia // jika pun di suruh untuk mati // sungguh akan berterima kasih // bahwa tidak akan mau karena masih senang hatinya // untuk meliaht dunia yang tergelar // dan melihat anak cucu // dan keluarga beserta kerabat // memang sudah seperti itu bahwa manusia itu enggan untuk mati // jangankan manusia.

4.

Nadyan kewan kang tan wruh ing pati // yen katempuh lara kasangsaran // sikil pincang dhengkleh-dhengkleh // saprandene lumayu // golek urip andhelik-ndelik // yen mangkono pra sipat // ingkang kayat kayun // tan gelem katekan pejah // marma sagung sarjana kang mamres budi // budinen traping muksa.

Walau pun hewan yang tidak memahami tentang mati // jika mengalamai sakit dan kesengsaraan // kaki pincang dan terseok-seok // bagitu pun akan berlari // untuk mencari hidup dan berlindung // Jika demikian bahwa yang bersifat // Hidup dan kehidupan // tidak akan mau jika didatangi kematian // maka dari itu wahai para Sarjana pahamilah dengan budi // carilah tentang cara kematian yang benar.

5.

Kang supaya tan sumelang ing pati // wong sumelang durung trang pamawas // marang laraping patine // anaha ingkang weruh // met wawarah guru kang urip // iku durung pratela // pati kang satuhu // tuhu-tuhuning pralaya // pati iku rumaket sajroning urip // nyirnakken was sumelang.

Agar supaya tidak merasa khawatir tentang mati // orang yang merasa khawatir dikarenakan belum paham wawasannya // tentang arah kematian // Walau pun ada yang mengatahui // itu karena hanya dari ajaran guru yang masih hidup // itu belumlah jelas // tentang mati yang sebenarnya // sebenar-benarnya tentang kematian // bahwa kematian selalu melekat dalam setiap kehidupan // itu akan menghilangkan rasa khawatir.

6.

Melang-melang wong kang durung uning // tansah kacakra panggonan mbenjang // nemu swarga sawarege // ananging durung tau // anglakoni panggawe pati // lamun janma kang pana// pramanem kang durung // awit saking dening nyata // angguguru marang janma kang wus mati // dadi tan ngayawara.

Sangat merasa kuatir bagi orang yang belum mengetahui // selalu mengira-ngira tempatnya yang akan datang // menemukan surga se puasnya // namun belum pernah // merasakan tentang mati // namun bagi yang telah memahami // memahami hal yang belum // karena telah menyatakan // berguru kepada manusia yang sudah meninggal dunia // sehingga bukan hanya cerita saja.

7.

Wusnya sun matur mring Tuwan Sayid // gya winejang wijanganing sasmita // kang nyamut memet umete // ing kene tan kasebut // awit waleh melehken kidib // manawa kawadaka wiwijanganipun // salah tampane kang tampa // tan prayoga nguculi ngelmu ingkang wis // manawa kathetheran.

Setelah saya menyampaikan kepada Sang Sayid // segera diberi ajaran tentang rahasia // yang sangat sulit dan membingungkan // di sini tidak didsebutkn // karena akan membuka rahasia ilmu yang salah // jika dijelaskan atas ajarannya // jika sampai salah paham bagi yang mendengarnya // tidak baik membuka ilmu rahasia // barangkali saja, tidak akan bisa memahaminya.

8.

Kang wus klantur ngelmu nguni-uni // yen kawiyak kawruh kang sanyata // isin nampik gandhulane // wus mangkono pra guru sesenengan dupi wruhnyataning // tininting tek entekan // neng kene kasebut // dadi mothok lir pathokan // nora kongkih tur ing batin mikir-mikir // anggayuh saya tuna.

Bagi yang sudah meyakini ilmu yang sudah diakui sejak jaman dahulu // jika di buka oleh ilmu yang nyata // akan malu untuk menolak yang telah diyakininya // sudah seperti itu para guru // akan senang jika mengatahui kenyataannya // sampai dengan pada intinya // jika di sini disebutkan // sehingga jelas bagikan panutan // akan tidak jelas dan di batinnya akan dipikirkan // semakin dicari semakin tidak ditemukan.

9.

Amila wong ngguguru yun luwih // kaluwihan ngelmu kang sampurna // lir Sayid Odrus sajare // pinapajar jinuju // purwa madya wusana ngenting // mangulah rejaseng tyas // ingkang tyas wus kasub // jumbuh pamusthining nala // Lelejaming kakekat makripat tunggil // tarekat lan sarengat.

Sehingga orang berguru carilah yang lebih // kelebihan dari ilmu yang sempurna // bagaikan Sayid Odrus ajarannya // dijelaskan diberikan // mulai awal tengah dan akhir dari ilmu hingga habis // untuk mengolah keterbukaan batin // sehingga batin bisa memahami // tersambung dengan jalan pikiran otak // sehingga paham tentang Hakikat ma’rifat pun menyatu dengan // Tariqat dan Syari’at.

10.

Sipat-sipating badan sakalir // dayanig tyas mokal kang nyata // saka saksi-skasi kabeh // kiniyas (1) tanpa catur // yen jinereng ngebeki bumi // asal-usule gumelar // melar malar kaglung // gugulanganing pranyata // nyataning dat sajati pinundhi-pundhi // nora kinaya ngapa.

Paham semua sifat badan // daya penalaran yang gaib dan yang nyata // semua bersumber dari bukti-bukti dengan membuktikan diri // diibaratakan tanpa menggunakan kata-kata // dan jika digelar akan memenuhi bumi // asal usul yang sudah digelar // mengembang dan diringkas // diringkas sehingga menjadi nyata // kenyataan dari Dzat yang sejati // untuk di yakini dengan seyakin-yakinnya // yang tidak bisa dibayangkan ujudnya.

11.

Susetyaning tyas ngeningken wadi // sandining sasmita ngelmu rasa // sandining urip praptameng // pathining rasa kaglung // kulunging tyas semu mantesi // sandining puji puja // pujining tumuwuh // tumuwuhing budi tama // tameng sandi janma tumitah neng bumi // sayogya met budyarja.

Pemahaman batin menenangkan yang rahasia // sandi dan ibarat dari ilmu rasa // sandi hidup sampai dengan // saat kemuatian semuanya bisa dikuasai // dan pemahaman batin untuk menguatkan // atas rahasia puja dan puji // puji dalam kehidupan // sehingga tumbuhlah budi yang utama // ditutup dengan sandi dengan ujud manusia di atas bumi // sebaiknya ambillah budi yang mengarah kepada keselamatan.

12.

Harjanign wong tumitah kang wegig // mumpuni reh pangulahing gesang // kusung-kusung pamusenge // wigig sasmita kenyut // nganyut tuwuh jodhoning pati // pati titising cipta // tandha saksine trus // nrusi ngengrengganing warah // ngarah-arah anon // tuhoning pangeksi // medeming tyas narawang.

Keselamatan hidup manusia hingga ahli // menguasai dalam setiap kehidupannya // bersungguh-sungguh dalam usahanya // ahli membaca atas terbersitnya keinginan // bahwa kehidupan itu berjodoh dengan kematian // pati yang benar atas tepatnya cipta // tanda dan bukti itu ada // memahami atas hiasan ilmu // mengarah dan memusat // kebenaran penglihatan // pusat batin memahaminya.

13.

Wong wus carem sandining Suksma di // myang sandining rasa myang Mukhammad // datan pinikir nyatane // kang pinikir pinikut // lakuning wong marcapada wig // Wignaning (2) pancandriya // pangambu pangrungu // paningal myang pangandika // tep tinetep tetepe pada nguwati // jumenenging sirullah.

Manusia yang sudah meyakini sasmita Tuhan // dan atas sasmita rasa dan juga Sasmita Muhammad // tanpa dipikir kenyataannya // yang terpikir dan dipercaya // adalah sikap manusia di dunia yag benar-benar ahli // ahli menggunakan pancaindranya // Pencimuman pendengaran // penglihatan dan perkaaan // saling menetapakan dan menguatkan // atas keberadaan Sir Ullah.

14.

Angen-angen kan munah murbani // kuwaseng reh masesa sabadan // kuwat saka pusarane // napas talining idhup // prasasat Hyang kang murbeng jisim // ngratoni sajagad rat // cangkremeng siswantuk // pati munah kawuleng Hyang // mung umpama mangkono ywa den antepi // dhinaku aran Suksma.

Angan-angan yang benar akan mempengaruhi // berkuasa dan menguasai badan // kuwat dari pusatnya // nafas tali kehidupan // bagaikan Tuhan yang mengausai badan // merajai seluruh dunia // tempat bercengkerama bagi murid untuk // menuju alam kematian dan menyatunya Hamba dan Tuhan // hanya seumpama seperti itu jangan lah di akui // mengaku diri sebagai Tuhan.

—————————–

(1) Kiniyas == dipun samekaken (sk qiyaas = ukuran).

(2) Wignya ing ngriki ateges kabisan utawi kaluwihan.

15.

Allah iku dudu johar manik // dudu nur Mukhammad rupa cahya // dudu roh saanterone // tan njaba njero dudu // marma wong kang anjala wening // ninging cipta sarasa // tan pisah angluru // ruruba katur Hyang Suksma // mung weruha kawasanireng rat jisim // ing kasantikanira.

Allah itu bukan Johar Manik // Bukan Nur Muhammad yang berupa cahaya // bukan ruh dan seluruh bagiannya // bukan di luar atau di dalam // sehingga manusia yang ingin mencapai keheningan // keheningan cipta dan rasa // tak berpisah untuk mencari // anugerah dari Tuhan // hanya mengetahui kemampuan raga // atas keahlian dirimu saja.

16.

Sewu mokal kahananing gaib // kang dumunung badaning manuswa // kang gampang myang pakewuhe // angel sungil wit lembut // memet nyamut pratigyeng pikir // awasna wawasan tyas pancadriya tyasmu // mobah molah pari polah // mosik meneng anteng lageyaning budi // catur wiwara warta.

Sangat tidak mungkin tentang Yanga Maha Gaib // berada di dalam badan manusia // baik yang mudah atau yang sulit // sulit rumit karena Maha Lembutnya // memusingkan dan susah terjangku oleh suatu pemikiran // perhatikanlah wawasan hati dan pancaindra batin dirimu // atas semua gerakanya // bergerak diam dan tenang adalah bersumber dari budi // yang nampak dalam kata yang keluar.

17.

Ing pangeksi tep-tinetepan ugi // ing wicara careming susetya // sedya loro ngucap ijen // pangrungu lan pangambu // bangkit ngaturaken patitis //sampyuhe lir cancala // tumempuh ing laut // keplas loro wujud tunggal // seje jinis mungguh wong buda njarwani // badan alus lan wadhag.

Dalam pandangan pun harus saling menetapkan // dalam berbicara yang menyenangkan hati // dua niat satu ucapan // pendengaran dan penciuman // akan bangkit menyampaikan kebenaran // menyatunya bagikan tak berpisah // bagaikan bermuara di lautan // dua kekuatan yang satu wujud // beda jenis jika orang Buda yang mengartikannya // badan halus dan raga.

18.

Lirnya alus angen-angen batin // wadhag jisim kang katon satmata // mratandhani kawulane // woring pupu-pinupu // ingaranan kawula Gusti // nanging ywa salah tampa // dudu Hyang Maha Gung // dudu Allahu Tangala // mung jumeneng guru pikiranmu pribadi // marmane keneng edan.

Yang dimaksud yang halus adalah angan-angan dalam hati // sedangkan raga adalah yang terlihat mata // sebagai tanda menyatakan hamba // menyatunya saling pengaruh mempengaruhi // yang disebut “Hamba dan Tuhan” (Kawula Gusti) // namun janganlah salah dalam memahaminya // Bukan Yang Maha Agung // bukan Allah Ta’ala // Yang menjadi guru adalah pikiranmu sendiri // sehingga bisa terkena penyakit gila.

19.

Ingkang salah tampa wor ijajil // Gusti Allah neng sajroning badan // marma tumpang suh pikire // napas pikir rinengkuh // sanubari kratoning Gusti // ana mring sipat kodrat // myang rasa tuwin nur // daliling Ngakaid terang // sung pepeling wujuding Hyang Maha Suci // la dihni la karija.

Yang salah memahaminya akan bersatu dengan setan // menganggap Tuhan Allah berada di dalam raga // sehingga salah dalam pemikirannya // pernafasan yang di pikir dan diyakini // hati sanubari dianggap sebagai kerajaan Tuhan // yang mempunyaim sifat Kudrat // dan juga rasa serta Nur // Dalil di dalam Ngaqaid sudah jelas // yang mengingatkan tentang Ujud Tuhan Yang Maha Suci // La Dihni La Karija.

20.

Tegese Hyang dudu bangsa ati // dudu njaba kang sipat pratela // wa la joharin tegese // dudu Nur Mukhammadu // wa la nufus Gusti Allah // sayekti tanpa napas // nadyan napas dudu // myang au la murtasiman fi kiyali tan kacakra Maha Suci // angen-angening janma.

Bahwa maksudnya adalah Tuhan itu bukan jenis hati // bukan luar yang bersifat bisa terlihat // Wa La Joharin yang artinya // bukan Nur Muhammad // Wa La Nufus yang maksudnya bahwa Tuhan Allah itu // sesungguhnya bukan Nafas // Walaupun bukan nafas // dan Au La Murtasiman fi Kiyali, bahwa Tuhan Yang Maha Suci itu, tidak terjangkau // oleh angan-angan manusia.

21.

Lowah nglangut tan kaeksi // awit lajamana la makana // nora mangsa nora enggen // pasthi wujudullahu // wa la lidin tur wa la nidin // tan lawan datan timbang // myang la yukayafu // tan kena kinaya ngapa // kang pramana sandining Hyang pikir mletik // sayekti nora kewran.

Sangatlah jauh tidak akan bisa dilihat // sebab La lidin dan Wa La Nidin // tidak ada bandingnya dan tidak ada yang menyamainya // serta La Yukayafu // tidak bisa dibayangkan // yang memahami tentang rahasia Tuhan maka akan bangkit pikirannya // sungguh tidak akan kebingungan.

22.

Den alingana segara geni // bumi sap pitu langit sap sapta // nora ewuh pambatange // lageyan liding semu // lajeming tyas tan mirang-miring // pambabaring wisyastha // wus nora pakewuh // wih kaling-kalingan wrana // rangkep sasra winiyak sapa kaeksi // seje kang ati tuna.

Walaupun terhalang lautan api // dan bumi lapis tujuh serta langit lapis tujuh // tidak akan kesulitan untuk mengetahuinya // tentang semua ibarat // pemahaman hatinya tidak akan tergoyahkan // dalam menjelaskan tentang-Nya // sudah tidak kesulitan // walau terhalang tertutup suasana // rangkap seribu pun akan terbuka untuk bisa melihatnya // Beda yang hatinya merugi.

23.

Denya tan wruh padhang kang ngalingi // sujanma wruh kalingan ing netra // ngucap kalingan cangkeme // kuping kalingan krungu // gugon tuhon barang tan yukti // mambu kalingan grana // mangkono truwilun // luwih angel sung wawarah // yen wong wuta tinuntun ratuning gamping // yen wong kalingan padhang.

Sehingga tidak melihat yang terang yang menutupinya // seseorang melihat namun tertutup matanya sendiri // mengatakan namun tetutup mulutnya // telinganya tertutup pendengarannya // hanya percaya kepada sesuatu yang tanpa dasar // karena penciumannya tertutup hidung // begitulah orang yang sangat bodoh // sangat sulit untuk diberi penjelasan // jika orang buta matanya mudah untuk di tuntun // namun jika orang yang tertutup hal yang terang.

24.

Luwih ewuh pakewuh sinung wrin // saka pangakune tetela trang // nggandhuli kakek moyange atine kang kalimput // angen-angen anarik silib // ngapusi kanyatahan // mila keh wong kleru // angen-angen cinipta Hyang // yen wong pana pramanem rasaning widi // pikiran jajal lanat.

Akan sangat salit untuk diberi pemahaman // karena mengaku diri telah memahaminya // mempertahankan keyakinan leluhurnya yang yang hatinya tertipu // angan-angannya tertipu sehingga menyesatkan // menipu hal yang nyata // sehingga banyak manusia yang tersesat // angan-angan dianggap sebagai Tuhan // jika orang yang sudah mengerti tentang rahasia Tuhan // tidak akan mengikuti pikiran setan.

Pupuh XII // Lagu Nyanyian XII

GAMBUH

1.

Ywa sira tumbak tumbuh /// angen-angen jajaling tumuwuh // sapiraha pikir yen maksih basuki // meh pantes dadi Hyang Agung // awit kuwasa satyelok.

Janganlah kau kebingungan // atas angan-angan pedoman kehidupan // bagaimanapun berfikir jika masih di jalan keselamatan // hampir mirip dengan sifat Tuhan // sebab menguasai yang gaib-gaib.

2.

Nanging yen krasa dudu // nora pisan pantes yen dhinaku // nedya nyebrot miwah ngecu ngampak maling // angeng-angen wus lumaku // apa sasesya rumojong.

Namun jika merasa bukan // sangat tidak pantas jika mengaku // jika berniat melanggar aturan dan merampok serta mencuri // maka angan-angan sudah berjalan terlebih dahulu // apapun yang diangankan .. yang lainnya mendukungnya.

3.

Heh den awas puniku // wong sinau putus ing panggayuh // de yen mukmin kang cingkrang durung patitis // hawa nafsu cucukulipun // ati pitu jantunging wong.

Wahai hati-hatilah tentang hal itu // orang jika belajar sampai tuntas memenuhi cita-citanya // sedangkan jika orang Mukmin yang kurang ilmunya sehingga belum ahli // adalah hawa nafsu saja yang menjadi panutannya // hati tujuh itulah jantung manusia.

4.

Pinara pitu dinum // lagehane wawatekanipun // silaning tembung basane Arabi // ginambar rupane saru // pating cloreng dubang kecoh.

Terbagi tujuh yang tertata // perbuatan dan wataknya // kata-katanya di ubah menjadi bahasa Arab // digambar dengan rupa yang tidak pantas // tidak karuan bagaikan tempat pembuangan ludah orang makan sirih.

5.

Ting ceno pating trutul // pantes temen sastra Ngarab kluwus // tilas tetes dinilatan mratani // sarwa saru yen dinulu // ukara basane crobo.

Penuh corat coret ber totol-totol // pantas ilmu Arab halus // bekas kebenaran dijilati merata // sangat tidak pantas jika dilihat // susunan kalimatnya tidak karuan.

6.

Kithal kaworan dusun // yeku derah kang wus pating dhrawul // dhadhal-dhadhil sarta den enggoni tinggi // biniyak bubar lumayu // pinithes ingambung sengog.

Kurang tata bahasa karena bahasa dusun // itu bagaikan kertas yang sudah lusuh // banyak yang robek di huni kutu busuk // ketika dibuka akan pergi semua // jika dibunuh baunya sangat tidak enak.

7.

Lah iku mukmin dhusun // ngathik-athik karya kethuk mbujuk // ngalam pitu kalimah tayibah tinulis // Allah lan Mukhammad den du // sastrane ginawe elok.

Itulah Mukmin kurang pergaulan // mengotak-atik ilmu untuk menipu // alam tujuh kalimat thayibah di tulis // Allah dan Muhammad dicampur // tulisannya dibuat indah.

8.

Akeh caritanipun // jroning derah ingkang gumun-gumun // iya iku kang dadi metengi pikir // nanarik ati anggugu // ngguguru tulisan goroh.

Banyak ceritanya // di tulis di kertas yang aneh-aneh // itulah yang membuat gelap pikiran // yang menarik hati untuk mempercayainya // dijadikan guru tulisan kebohongan.

9.

Goroh garan pambujuk // nora weruh yen ngelmu kepaung // nuli ingsun neng Singapura kapanggih // lan Seh Sarjanambeg ngelmu // derah sun dadi guguyon.

Bohong adalah jalan untuk menipu // tidak dipahami bahwa ilmunya salah // Kemudian saya pergi ke Singapuran dan bertemu // dengan Syeikh Sarjana ahli ilmu // buku milik saya di tertawakannya.

10.

Wekasan ngungun njentung // sun nora wruh ngelmu kang satuhu // ngalor ngidul kawruh tan pisah sanyari // marma wong sarjaneng kawruh // sandining bawana ngeglo.

Sehingga saya menyesal // saya tidak paham ilmu yang sesungguhnya // ke utara selatan ilmu tidak pernah terpisah // kemudian orang yang ahli dalam ilmu // rahasia dunia yang sangat nyata.

11.

Datan wawaton tutur // mung pambudi dalaning panggayuh // nggayuh ayah-ayah yoda mrih maletik // tikswaning tyas tajem kaglung // nggugulang budi krahayon.

Yang titdak hanya berpedoman pada ucapan dan tulisan // hanya dengan berusaha untuk mendapatkannya // berusaha dengan sungguh-sungguh agar tumbuh // tumbuhnya pemahaman hati sehingga tajam dan mampu menguasai // melatih budi untuk keselamatan.

12.

Wong kang pana ing lembut // yen wus weruh sangkan paranipun // kanthi saksi nyataning kawruh kang sungil // gampang angele kacakup // cakep cukup urip maot.

Orang yang memahami sampai hal yang halus // itu adalah jika telah memahami asal dan tujuan hidup // dengan merasakan sendiri ilmu yang sulit // baik yang mudah dan yang sulit dikuasainya // memahami dan mengerti tentang kehidupan dan kematin.

13.

Jajah segara madu // pathining rasa musthikeng kawruh // nora keguh wruh kawruh kang dakik-dakik // wit wus tininting kapupuh // susetya di wruh pakewuh.

Itu bagaikan berada di lautan madu // inti rasa adalah mustiknya ilmu // tidak akan tergoda oleh ilmu yang aneh dan tinggi // karena tejah dihabiskan seluruhnya // pemahaman hati telah memahami penghalang.

14.

Pati iku tan ewuh // wong kang wenang wawarah kang wus wuk // bali musthi titise kawruh sajati // ingkang titis titis jumbuh // tambuh-tambuh traping maot.

Mati itu tidak sulit // yang boleh menjelaskan adalah yang benar-benar paham // karena berpedoman pada ilmu yang sebenarnya // ilmunya tepat dan menjelaskan // penjelasan terperinci tentang cara mati yang sebenarnya.

15.

Wus sirna wus pakewuh // bangsa pati kang durung wus kaglung // ginagulang gegelenganing dumadi // dadi kadadeyanipun // wus tan kacakreng pasemon.

Sudah hilang segala yang menghalanginya // alam kematian yang belum di jalani telah dikuasai // belajar mati dalam kehidupannya // sehingga jika hal itu terjadi // tidak akan tertipu ibarat.

16.

Tan pralmbang tan semu / datan kira-kira tanpa tutur // sangkan paran antara kang den kawruhi // tan njala kang durung-durung // tan mikir kang wus kalakon.

Sudah tidak ada lambang dan ibarat // tidak hanya mengira-ngira dan tidak ada ucapan // asal dan tujuan dan di antara keduanya telah dipahaminya // tidak mencari yang bukan-bukan // tidak memikirkan yang telah terjadi.

17.

Wit sampyuhing pangenyut // pandulu myang pamyarsa pamuwus // panjerenge pangikete kang wus pinardi // adi-adining tumuwuh // barang wujud ingkang katon.

Karena bersatunya angan-angan // penglihatan pendengaran dan ucapan // gelar dan menyatunya itu yang selalu dipelajari // indah dan benarnya kehidupan // sesuatu yang wujud yang terlihat.

18.

Dadi contoning laku // datan pae lan wujud wajibu (1) // cucukulan kang gumelar aneng bumi // mratani dadi panggayuh // mamrih saksining krahayon.

Dijadikan contoh dalam perbuatan // tidak heran terhadap Wajibul Wujud // segala yang hidup di atas bumi // merata dijadikan usaha // agar merasakan keselamatan.

19.

Yuwana tekad putus // mantasi sukertening ngelmu // jumenenging caksana murtining gaib // nora kewran ing alembut // myang agal kang wus kabatos.

Selamat karena kebenaran keyakinan // memahami penghalang ilmu // berpangkat bijaksana menguasai yang ghaib // tidak kesulitan tentang kelembutan // dan yang kasar karena sudah dipahaminya.

20.

Batine angguguyu // mring sasmita getun ngungun njentung // tungtunging tyas wening mratani sabumi // cakraning buwana kemput // iku manuswa waspaos.

Dalam batin tertawa // kepada isyarat sehingga menyesal termangu terdiam // pancaran hati yang jernih menyinari dunia // menguasai seluruh alam raya // itulah manusia sejati.

21.

Siliring maruta nrus // mratani ing jagad kawengke // bumi langit cucukulan kang kaeksi // tempuhing mandaya meru // gebyaring dipengrat manggon.

Semilir angin berhembus // merata di seluruh alam pun dikuasainya // bumi langit dan seluruh kehidupan terlihat // atas seluruh cerita kejadiannya // terkuasai kekuasan Tuhan ada di dalamnya.

22.

Sasi purnama tengsu // wus kageleng atine wong putus // dadi saksi karusakan lan dumadi // campuhing tyas dadi semu // kanyatahaning pasemon.

Bulan purnama telah nampak // sudah ada di dalam hati manusia ahli // menjadi saksi kerusakan dan kehidupan // menyatunya hati menjadi isyarat // tentang kenyataan isyarat.

————————-

(1) Wujud wajibu = (Dzat) wajibul wujud = Allah.

23.

Sandining pati saestu // culika gung nasabi pandulu // marma akeh pra pandhita kleru tampi // musthi pati temah kleru // tan weruh jatining maot.

Isyarat mati sesungguhnya // rahasia besar menutup penglihatan // sehingga banyak para ahli ilmu salah dalam memahaminya // mensucikan kematian namun salah jalan // karena tidak memahami sebenarnya kematian.

24.

Angen-angen kasedul // lalu lulut kalayu ing palsu // pati iku nora mlebu nora mijil // nora manggon nora suwung // iku sajatining uwong.

Angan-angannya terbawa // mempercayai kepada yang palsu // mati itu tidak masuk dan tidak keluar // tidak bertemepat dan tidak kosong // itulah sejati dari manusia.

25.

Sandining urip iku // wruh ing jisim roh ingkang lumaku // napasing wong mlebu metu dadi puji // apa sakrenteging kalbu // cinipta kuwaseng manon.

Rahasia kehidupan adalah // memahami bahwa raga ruh lah yang menjalankannya // keluar masuknya nafas dijadikan ibadah // apa pun gerak cetusan hati // disadari bahwa itu adalah ijin dan kekuasaan Tuhan semata.

26.

Ing sejatine dudu // yen pana di murtinireng kawruh // susilarja manranging cipta sajati // tarku siwalah kaglung // tegesing lapal mangkono.

Hal seperti itu sesungguhnya bukan // jika memahami keindahan kebenaran ilmu // Menata keselamatan menjadi penerang cipta yang sesungguhnya // Tarku siwalah di kuasai // makna lafalnya demikian.

27.

Tinggal sabarang laku // dudu krananing Allah satuhu // mung krananing manuswa ingkang linuwih // awit Gusti kang Maha Gung // tan ngalap lantaran ing wong.

Akan bisa meninggalkan segala perbuatan // yang bukan dikehendaki oleh Allah dengan sebenarnya // hanya karena manusianya yang berbuat berlebihan // karena Tuhan Yang Maha Agung // tidak mengambil sesuatu dari manusia.

28.

Mobah molah satuduh // ing pribadi marma bener luput // wus mangkono wong wicakseng pambudi // seje lan janma kepaung // polah tingkahing Hyang Manon.

Bergerak dan berbuat selalu berdasar petunjuk // dalam pribadinya memahami yang benar dan yang salah // sudah demikian halnya atas manusia yang bijaksana budinya // beda dengan manusia yang tersesat // Gerak dan perbuatan dianggap atas Tuhan 29.

Malah tan ngrasa kagung // rina wengi salulut Hyang Agung // pancadriya sadaya Allah kang darbi // iku ciptaning lelembut // kang manggon neng kayu growong.

Justru merasa tidak memiliki segalanya // siang malam salalu menyatukan rasa dengan Yang Maha Agung // panca indra seluruhnya Allah-lah yang memiliki // itu adalah pemikiran syetan // yang menempati lubang pohon.

30.

Prasasat tekek klawu // sajeg jumbleg neng growongan kayu // nora weruh marang cangkraning budyadi // tansah ngukuhi kajumbuh // Allah tunggal aneng uwong.

Bagaikan hewan tokek berwarna kelabu // Selama hidupnya berada di lobang pohon // sehingga tidak memahami kepicikan dirinya // selalu beranggapan menyatunya // Allah menjadi satu di dalam diri manusia.

31.

Marmane yen wong putus // tetes tatas pantes kawruh jentus // tan mangkono pangakune ring Hyang Widi // kabeh kabudi kacakup // lajem sandining Hyang Manon.

Sedangkan bagi orang yang ahli // memahami ilmu dengan sebenar-benarnya // tidak demikian pengakuan dirinya tentang Tuhan // semua diusahakan dan dikuasai // tentang rahasia Tuhan.

32.

Nanging prakara iku // luwih mumet nyamut nyamut // lamat-lamat lir thathit tempuh jaladri // driya semu karoban // getun ngungun eloking lalakon.

Namun hal itu // lebih membingungkan dan teramat sangat sulit // sulit terlihat bagaikan kilat di tengah samudra // pikiran kadang kesulitan // menyesal dan terhern-heran tentang hal yang aneh dalam kehidupan.

33.

Heh kang maca kang ngrungu // lalatihen rasa sraseng tembung // ywa katungkul mamet ruming swara manis // tembang tembunging pituduh // iki enggoning ngelmu wos.

Wahai yang membaca dan yang mendengar // berlatihlah rasa dan isi kalimat // jangan hanya memperhatikan keindahan suaranya dan rangkaian indah susun katanya // ini tempatnya ilmu sejati.

Pupuh XIII // Lagu Nyanyian XIII

ASMARANDHANA

1.

Rinenggeng sastra kinawi // macapat tembanging basa // supaya trang amawase // nyirnakake was sumelanging tyas // mumuk mamang kabengkas // saking surasaning tembung // cinitreng kertas sampeka.

Di gubah dalam sastra Kawi // Dalam Tembang Macapat // agar jelas dalam memahaminya // untuk menghilangkan rasa khawatir di hati // yang membingungkan akan terbuang // atas makna dari kata-kata // yang tertulis di atas kertas ini.

2.

Lalakon kanggo ing urp // sampurnaning kauripan // saka jajah pangawruhe // sarjana susila tama // kataman ing sasmita // ing ngelmu kang alus mulus // murtining reh pudyeng taya.

Cerita dalam hidup // dalam kesempurnaan kehidupannya // Dari memahami banyak ilmu // Sarjana yang utama // akan mendapatkan isyarah // atas ilmu yang halus dan lurus // menguasai kebaikan dalam melakukan ibadahnya.

3.

Ruruba wajibing urip // kang kahatur Hyang Sudyarsa // sandyan wus wruh sandine // salah kaprah linakonan // nadyan mblasar kajurang // witing wruh saka kaliru // ngulah swarjana kretarta.

Penghalang itu cerita kehidupan // yang dikarenakan atas Ijin Tuhan // walau telah memahami rahasianya // yang salah namun telah biasa pun dilakukan // walau tersesat jauh // awal pemahaman adalah dari kesalahan // ketika mengolah ilmu yang membawa kepada keselamatan.

4.

Wruh ing mokal wruh ing yekti // yekti nyataning pamawas// tanpa was reh wus prasajeng // sarjanambeg kasusastran // titi titising cipta // pinarsudi nora ngawur // bedane lan wong kang tuna.

Memahami yang bukan dan memahami yang benar // itu karena menyatakan dengan penalarannya // tanpa keraguan karena telah memahaminya // sarjana yang ahli dalam berbagai ilmunya // teliti dan tepat ciptanya // berusaha tidak asal-asalan // berbeda dengan cara orang yang merugi.

5.

Wruh kalingan pangeksi // dalan jembar resik padhang // mbarobos kacanthel-kacantehl // pating dhradil dhadhal dhadhal // prandene tan uninga // kang wruh mung janma kang putus // marma ing mengkono winedhar.

Memahami tertutup penalarannya sendiri // jalan lebar bersih dan terang // menerobos sehingga terjerat // sehingga robek di sana-sini // hal seperti itu pun masih tidak mengetahui // yang paham adalah manusia yang ahli // sehingga hal demikian pun perlu dijelaskan.

6.

Tamaning janma di murti // murcita sandhining barang // patraping puja pujine // ywa nganti angayawara // wong urip iku Islam // pikukuhe ingkang kukuh // wus memet daliling sarak.

Manusia yang utama itu yang mencari // memahami rahasia sesuatu // sikap dalam ibadahnya // jangan sampai dipamer-pamerkan // Hidup itulah Islam // keyakinannya haruslah kuat // telah memahami dhalil dan syari’at.

7.

Kitab cilik aran sitin // wa kawangindal Islama // kamsatun lapal tegese // tuwin pikukuhing Islam // iku cacah lilima // sahadat ingkang rumuhun // ingkang kapindhone Shalat.

Kitab kecil yang bernama Shitin // Wa Kawa’indal Islam // Khasyatun, yang artinya // bahwa Rukun Islam // itu ada lima // Syahadat yang pertama // shalat yang kedua.

8.

Kaping tri jakatul fitri // kaping pat puwaswng Ramlan // ping lima khaji yen dabe // kuwasa sanguning marga // heh sagung para Islam // prayoga ngawruhi rukun (1) // kang kalawan linakonan.

Zakat fitrah yang ketiga // yang keempat Puasa Ramadhan // Yang kelimanya pergi Haji // bagi yang kuasa dan mempunyai biaya untuk pejalanannya // Wahai semua orang Islam // Pahamilah Rukun Islam // dengan cara di lakukan.

9.

Nanging sawuse ngawruhi // tegesing limang prakara // aja tuna dungkap tyase // wardi jarwane lilima // pardikaning sahadat // sira saksining Hyang Agung // Kanyatahan saka sira.

Namun setelah memahaminya // arti yang lima tersebut // jangan salah dalam hati // Makna dan isi yang lima // Maksud dari Syahadat // Engkau sebagai saksi dari Tuhan // Nyata-Nya adalah adanya dirimu.

10.

Mangkana tembunging saksi // ashadu an la ilaha // wa annahu Mukhammade // rasulullah werdinira // anakseni marina // tana na rupa kang satuhu // nanging Allah Maha Mulya.

Bagitulah jika dikatakan bahwa // Asyhadu an la Ilaha // wa Annahu Muhammad // Rasulullah, maknanya // Diriku menyaksikan // tidak ada Ujud yang sesungguhnya // Namun hanya Allah Yang Maha Mulia.

——————————

(1) rukun == saka guru; sanes rukun ingkang ateges “damai”

11.

Lan nakseni kang sajati // Mukhammad utusaning Hyang // tegese jarwane kabeh // manuswa sipat Mukahmmad // tur mengku rasaning Dzat // sipat roh utusanipun // yeku erohing manuswa.

Dan menyaksikan bahwa sesungguhnya // Muhammad adalah utusan Tuhan // arti makna seluruhnya // Manusia mempunyai sifat Muhammad // dan ada rasa Dzat Tuhan di dirinya // Sifat ruh itulah utusan-Nya // yaitu ruh manusia.

12.

Jumenenging Hyangn Susmadi // saking manuswa kang nyata // jumenenging manuswane // saking pribadi tetela // jumeneng tan pantara // wusnya tengaluk (1) jujuluk // mukhammad kang mengku rasa.

Adanya Tuhan sesungguhnya // adalah adanya manusai itu sebenarnya // adanya manusia // berasal dari pribadi, yang sesungguhnya // adanya tanpa perantara // setelah mencintai-Nya bergelar // Muhammad yang menguasai segala rasa.

13.

Akeh carita puniki // kuwasaning Suksmantaya // dhaku-dhinaku kwasane // rerebutan saben dina // yen wong pratameng weka // tan kewran ing agal lembut // kamokalaning sasmita.

Banyak cerita tentang hal ini // tentang kekuasaan Tuhan // mengaku diakui itu pengaruhnya // berebut setiap hari // jika orang yang telah memahaminya // tidak kesulitan memahami yang kasar atau pun yang halus // tang isyarat yang tidak benar.

14.

Panjang yen winarneng tulis // lajeme sasmiteng sadat // ingkang padha krasa bae // ywa nganti angayawara // murtining kawruh nyata // saka panyiptambeng sadu // danurjaning wong utama.

15.

Tan prayoga yen tinulis // wirang sinangga ing kathah // batine bae pratrape // ywa kaweca ing sasama // kang padha salah tampa // pasthi den arani gemblung // tan wruh dheweke kang edan.

Tidak baik jika diuraikan dalam tulisan // jika salah penafsiran akan menyesatkan orang banyak // di dalam batin saja untuk menyikapinya // jangan sampai terbaca oleh sesama // karena bagi yang tidak memahaminya // pasti akan disebut gila // tidak paham bahwa dirinyalah yang sesungguhnya gila.

16.

Yab-yaban peteng ing pikir // kira-kirane kasingsal // nora uwal kasasare // sari sarining kahanan // gumanthung kakek moyang // ngukuhi kang wus kalantur // iku tiwasing agesang.

Salah pemahaman membuat gelapnya pikiran // perkiraannya salah //sehingga tidak lepas dari kesalahannya // ajaran kebenaran yang diyakininya // bersumber dari kakek moyangnya // mempertahankan yang sudah nyata menyesatkan // itulah yang namanya celaka dalam hidupnya.

17.

Kaping pindho kang winarni // bab salat wajibing gesang // lima wektu sadinane // rukuning wudlu myang salat // prayoga kinawruhan // kang nora weruh tan pakantuk // patrap wus gumlar ing kitab.

Yang kedua adalah // tentang Shalat wajib bagi kehidupan // lima waktu dalam seharinya // rukun Wudhlu dan rukun Shalat // pahamilah terlebih dahulu // yang belum memahami tidak akan mendapatkan manfaatnya // aturannya sudah tertulis di dalam kitab.

18.

Boya kasebut nengn ngriki // awit wus akeh wong wignya // ing tembung patrap prantine // kalamun sira wus bisa // traping salat sarengat // lan weruha tegesipun // ing slat ingkang pinuja.

Tidak disebutkan di sini // karena sudah banyak yang memahaminya // atas segala aturan dan syarat rukunnya // jika engkau sudah bisa // menjalankan dengan benar Shalat Syari’at // dan telah memahami maksudnya // ketika shalat kepada siapa di tuukan.

19.

Den pardiken salati // wus kajarwa aneng kitab // mangkana lapat unine // slatu rahmat mukaranah // tegese tembung salat // rahmat pinaringaken sampun // basa rahmat iku nikmat.

Pahamilah maksud dari Shalat // sudah dijelaskan di dalam Kitab // seperti ini lafalnya // Shalatu rakhmat Mukaranah // makna kata Shalat // Akan mendapatkan rakhmat // yang dimaksud rakhmat adalah nikmat.

20.

Lirnya nikmat senengn pikir // datan ngrungu basa ala // tan ngucap basa kang elok // tanwruh rupaning jajal // tan mambu cecegahan // nikmat rinten lawan dalu // eling barang kasenengan.

Makna nikmat adalah senang hatinya // tidak akan mendengar hal yang jelek // tidak berkata hal yang aneh-aneh // tidak melihat rupa syetan // tidak menginginkan segala larangan // nikmat di siang maupun malam hari // selalu ingat segala yang menyenangkan.

21.

Salating sujanma murti // tejming napas tan pegat // marga papat (2) salawase // mobah molah dadi salat // meneng dadi panembah // marma ta umpaminipun salat lir ilining toya.

Shalat manusia yang ahli di tingkat Hakikat// dalam setiap tarikan nafas tidak pernah terputus // empat jalan nafas tidak terputus selamanya // bergerak bertindak itu menjadi Shalat // diamnya pun menjadi ibadah // sehingga shalat bisa diumpamakan bagaikan air yang mengalir.

—————————-

(1) Ta’alluq = teluk; tawallu = sengsem.

(2) Wonten ing wirid : 1. Napas = angin ingkang medal ing karna; 2. Tanapas = angin ingkang medal ing lesan; 3. Anpas = Angin ingkang medal ing grana; 4. Nupus = angin ingkang medal ing netra.

22.

Nora kandheg rina wengi // tan antara maca salat (1)// salat sarrengat kinaot // kang langgeng prapteng kiyamat // mangkana dalil kitab // wa srengatu Mukhammadun // bakin ila yomil kiyamat.

Tidak pernah terputus baik siang ataupun malam // tidak ada antara dalam melakukan shalat // maka Shalat Syariat pun dikuasainya // yang langgeng sampai dengan kiyamat // seperti itulah dalil Kitab // Wa Syariatu Muhammadun // bakhin ila yaumil kiyamat.

23.

Sarengati Kangjeng Nabi // Mukhammad dinil mustapa // tekeng ari kiyamate // lah iku wetune napas // pancadriya sabadan // langgeng sajroning idhup // nora kandheg pujinira.

Syariat Kanjeng Nabi // Muhammad dinil Mustafa // sampai hari kiamat // itulah keluar masuknya nafas // panca indra dan seluruh badan // langeng selama masih hidup // tidak akan pernah terputus ibadahnya.

24.

Nora susah cangkem muni // kacemutan mamres cipta // wujudaken ring Hyang Manon // kaya salate wong Buda // basa Rab lungguh Jawa // ing takbiratul ekramu // mring Hu manjinging suwara.

Tidak usah mulut bicara // Celumitan memusatkan cipta // menghadirkan Tuhan // bagaikan shalatnya orang Budha // Bahasa Rab dalam Bahasa Jawa // Ketika Takbiratul Ikhram mu // kepada Hu masuknya suara.

25.

Hu hu lir Cina mumuji // mring huteg pinuja-puja // ngeningken rasa pujine // heh sarjana ywa mangkana // tan ngandel takokena // wong Arab kang putus ngelmu // nora aweh Hu Hu munggah.

Hu hu, bagaikan Cina beribadah // otaklah yang di pujanya // menenangkan rasa itu ibadahnya // Wahai Sarjana, janganlah begitu // jika tidak percaya, tanyakanlah // kepada orang Arab yang menguasai ilmu // tidak mengajarkan Hu Hu .. ditarik ke atas.

26.

Saweneh wong mutangalim (2) // salat umiyat ing grana // jatine napas den ilo // lah poma aja mangkana // yen sira arsa salat // baresa kewala bagus // nanging salat rasa (3) wruha.

Ada lagi orang yang Muta’alim // Shalat dengan melihat ujung hidung // pernafasannya yang menjadi perhatiannya // wahai janganlah begitu // jika engkau ingin Shalat // jujur sajalah itu lebih bagus // Namun Shalat RASA, pahamilah.

ç======= T A M A T =======è

(1) Bok manawi leresipun : maca salam

(2) Muta’alim (saking : ta’ala) = ingkang minulya. Katandhinga kaliyan centhangan ing pupuh VI “ pada 14, ewahipun lin dados lim. Saminipun jin dados jim lan sanes-sanesipun.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Mari kita bersama meningkatkan kesadaran kita - Mulailah berpikir cerdas, Kita semua beragama !!! Agama bukan identitas...jadikanlah agama untuk keluar dari kebodohan

Tulisan di blog ini mungkin sangat ngawur tapi mungkin juga benar. Merdekakan pikiran anda, sentuh hati nurani anda. Yang ada tinggal KASUNYATAN SEJATI

Zoemalang's community at www. zoemalang.wordpress.com

ujung malang adalah Sebuah desa yang hilang terganti dengan ujung harapan

YoYo Games Blog Feed

Tulisan di blog ini mungkin sangat ngawur tapi mungkin juga benar. Merdekakan pikiran anda, sentuh hati nurani anda. Yang ada tinggal KASUNYATAN SEJATI

Dealer Termurah

Menjual Segala Jenis Motor Baru Di Indonesia Cash Maupun Kredit

%d blogger menyukai ini: