Misteri Ilmu Jawa Dalam Serat Dewa Ruci Macapat


TERJEMAHAN BEBAS SERAT DEWA RUCI KIDUNG MACAPAT

Sumber : Serat Dewa Ruci Kidung

Penerbit : TB. Pelajar jl. Diponegoro.20 – Surakarta – Solo

Tahun : 1962

Penyadur dan Penterjemah : Pujo Prayitno

P A M B U K A

Nuwun wiyose, buku iki ngemot layang Dewa Ruci Kidung, gubahan Kapunjanggan Surakarta, nalika sakiwa-tengene madya – awale abad 19 Masehi, bangunan saka Layang Dewa Ruci Kakawin.

Anadenen layang Dewa Ruci Kakawin iku uga gubahan Kapujanggan Surakarta, nunggal jaman ing sakiwa tengene masya awal abad 19 Masehi, mung raa rada tuwa seititk tinimbang karu panggubahe layang Dewa Ruci Kidung iki.

Layang Dewa Ruci Kidung ini rinengga ing kidung utawa tembang macapat, sarta nganggo basa mardawa, tegese basa kang lemes tumrap iketan tembang, iya iku cecampurane basa kawi, jarwa krama dan jarwa ngoko, nanging sanadyan nganggo basa mardawa, ewadene akeh bahasane jarwa kang gampang dimangerteni, dadi ora nusahake ing panampaning surasa, kajaba surasa kang satemen pancen ora gampang jajagane.

Wasana cukup semene, muga buku Dewa Ruci Kidung iki bisa murakabi kanggo ancer-ancer, nggladi panggayuh kang utama … Sumangga.

Juru paniti pustaka

  1. Tanojo

Terjemahan :

PENDAHULUAN

Salam, Buku ini memuat Serat Dewa Ruci Kidung, yang digubah oleh Pujangga Surakarta, pada sekitar pertengahan abad ke 19 Masehi, yang bersumber dari Serta Dewa Ruci Kakawin.

Sedangkan Serat Dewa Ruci Kakawin, itu juga sama, gubahan Pujangga Surakarta, sejaman pada sekitar pertengan abad ke 19 Masehi, hanya saja agak lebih tua sedikit dibanding dengan ketika Serat Dewa Ruci Kidung ini di gubah.

Serat Dewa Ruci Kidung ini digubah dengan dihias Puisi atau Tembang Macapat (Nyanyian lagu Macapat), serta menggunakan Bahasa Mardawa, artinya bahasa yang indah untuk syair lagu, adalah juga percampuran dari Bahasa Kawi; bahasa Jawa halus dan bahasa jawa biasa, namun walaupun menggunakan Bahasa Mardawa, akan tetapi banyak menggunakan Bahasa Jawa yang mudah dipahami, sehingga tidak sulit untuk dipahami isinya, kecualii makna tersirat yang memang tidak mudah untuk dipahami.

Akhirnya cukup sekian, semoga buku Serat Dewa Ruci Kidung ini, bisa bermanfaat untuk dijadikan pegangan, dalam melatih cita-cita luhur, Silahkan…

Petugas Peneliti Pustaka

  1. Tanojo.

kidung dhandhang gula

1.

Arya Sena duk puruhita ring,// Dhang Hyang Druna kinen ngulatana,// toya ingkang nucekake,//  marang sariranipun,// Wrekudara mantuk wewarti,// marang negeri Ngamarta,// pamit kadang sepuh,// sira Prabu Yudistira,// kang para ri sadaya nuju marengi,// aneng ngarsaning raka.

 

Ketika Arya Sena berguru kepada//, Dhang Hyang Druna, dia disuruh mencari,// air Suci untuk ,// menyucikan jiwa raganya,// kemudian Wrekudara pulang untuk memberi kabar,//  ke negeri Ngamarta,// untuk mohon ijin kepada kakaknya,// yang bernama Prabu Yudistira,// dan juga kepada adik-adiknya semua,// yang kebetulan saat itu sedang berada di hadapan kakaknya.

2.

Arya Sena matur ing raka ji,// lamun arsa kesah mamprih toya,// dening guru piduhe,// Sri Darmaputra ngungun amiyarsa aturing ari,// cipta lamun bebaya,// Sang Nata mangungkung,// Dyan Satriya Dananjaya//, matur manembah ing raka Sri Narpati,// punika tan sakeca.

 

Arya Sena berkata kepada Kakanda yang seorang Raja,//  bahwa ia akan pergi mencari air suci,// atas petunjuk gurunya,// Kakaknya yang bernama Sri Darmaputra heran mendengar kata adiknya,// karena menurut pemikirannya penuh mara bahaya, Sang Raja menjadi berduka,// adiknya yang bernama Raden Satriya Dananjaya,// berkata sambil meyembah kepada Kanda Raja, // bahwa hal  itu tidak baik.

3.

Inggih sampun paduka lilani,// rayi tuwan kesahe punika,// boten sakeca raose, // Nangkula Sadewaku,// pan umiring aturireki,// watek raka paduka,// Ngastina Sang Prabu,// karya pangendra sangsara, pasthi Druna ginubel pinrih ngapusi,// Pandawa sirnanira.//

 

Sebaiknya jangan diizinkan,// atas kepergian adik sang raja //  perasaanku mengatakan tidak baik,// Nakula dan Sadewa,//  sangat setuju dengan kata-kata Dananjaya,// Sifat dari kakanda tuanku,// yang tinggal di kerajaan Ngastina,// hanyalah ingin menjerumuskan ke dalam kesengsaraan saja,// tentu Druna suruh agar medustai Arya Sena, // dengan tujuan demi musnahnya Pandawa.

4.

Arya Sena miyarsa nauri,// ingsun masa kenaa den ampah// prapteng tiwas ingsun dhewe,// wong nedya amrih putus,// ing sucine badanireki,// Sena sawusnya mojar,// kalepat sumebrung,// sira Prabu Darmaputra,// myang kang rayi tetiga ngungun tan sipi,// lir tinebak wong tuna.

 

Ketika Arya Sena mendengar itu lalu menjawab,// aku tidak mungkin bisa ditipu// dan jika sampai tewas, itu karena diriku sendiri, // karena saya ingin mencari kesempurnaan,// demi kesucian badan ku ini,// setelah berkata begitu,// Sena lalu segara pergi,// Sang Prabu Darmaputra, dan ketiga adiknya sangat heran,// bagaikan dipukul oleh orang buta.

5.

Tan winarna kang kari prihatin,// kawuwusa Sena lampahira,// tanpa wadya among dhewe,// mung braja kang tut pungkur,// lampah mbener amurang margi,// prahara munggeng ngarsa gora reh gumuruh,// samya giras wong padesan,// ingkang kambuh kaprunggul ndarodog ajrih // mendhak ndhepes manembah.

 

Tidak diceritakan keadaan yang ditinggalkan dalam kesedihan,// diceritakanlah perjalanan Sena,// tanpa kawan hanya sendirian,// hanyalah bayangannya sendiri yang mengikutinya//  dari belakang, berjalan lurus menentang jalan,// Bagaikan angin topan yang menghadang di depan terdengar gemuruh riuh itulah dia jika tergesa-gesa berjalan,// orang-orang desa kebingungan,// yang bertemu di tengah jalan gemetar katakutan// duduk tanpa nyali  sambil menyembah.

6.

Ana atur segah tan tinolih,// langkung adreng prapteng Kurusetra,// marga geng kambah lampahe,// glising lampahira sru,// gapura geng munggul kaeksi,// pucak mutyara muncar,// saking doh ngenguwung,// lir kumembaring baskara,// kuneng wau kang lagya lampah neng margi,// wuwusen ing Ngastina.

 

Sekali berkata sanggup tak mungkin diingkari,// sangat kuat tekatnya untuk menuju hutan Kurusetra,// jalan besar yang dilaluinya,// dilalui denga sangat cepat jalanya,//  pintu gerbang tinggi besar tampak dari kejauhan,// puncaknya seperti mutiara berbinar-binar,// dari jauh seperti pelangi,// bagaikan ada matahari kembar,// seperti itulah  kisah perjalanan nya, // Menginjak kisah keadaa kerajaan Astina Pura.

Di Negeri Ngastina

Edit : Pujo Prayitno

7.

Prabu Suyudana animbali,// Resi Druna wus prapteng jro pura,// nateng Mandraka sarenge,// Dipati Karna tumut,// myang Santana andeling westi,// pan sami tinimbalan,// marang jro kadhatun,// Dipati ing Sundusena,// Jayajatra miwah sang patih Sangkuni,// Bisma myang Dursasana.

 

Prabu Suyudana memanggil,// Resi Druna sudah tiba di dalam istana,// bersama Raja Mandaraka,// yang bernama Adipati Karna pun ikut juga dan ikut dipanggil juga//  para  pembesar kerajaan //  semua dipanggil, masuk keistana,// Adipati Sindusena, Jayajatra, Sang Patih Sangkuni, Bisma dan Dursasana.

8.

Raden Suwirya Kurawa sekti,// miwah Rahaden Jayasusena,// Raden Rikadurjayane,// prapteng ngarsa sang prabu,// kang pinusthi mrih jayeng jurit,// sor sirnaning Pandhawa,// ingkang dadya wuwus,// ajwa kongsi Bratayuda,// yen kenaa ingapus kramaning aris,// sirnaning kang Pandhawa.

Raden Suwirya Kurawa yang sakti,// dan juga Raden Jayasusena // Raden Rikadurjaya,// datang juga dihadapan Raja,// yang disembah agar selalu menang dalam perang,// mengalahkan para Pandawa,// yang menjadi bahan pembicaraan,// janganlah sampai terjadi perang Baratayuda,// bila dapat diusahakan ditipu secara halus,// untuk kemusnahan sang Pandawa.

9.

Golong mangkana aturnya sami,// Raden Sumarma Suranggakara,// anut rempeg samya ture,// wau sira sang prabu,// Suyudana menggah ing galih,// datan pati ngarsakna,// ing cidranireki,// kagagas kadang nak sanak,// lagya eca gunem Wrekudara prapti,// dumorojog munggeng pura.//

 

Mereka semua sepakat,// Raden Sumarma Suranggakara,// menyetujui semua renana itu,// sehingga Sang Prabu, Suyudana menjadi senang hatinya,// untuk hal itu, bukan dengan cara membunuh,//  tapi dengan siasat curang // ide dari  saudara dekatnya,//  ketika sedang asyik-asyiknya bercakap-cakap;; Wrekudara datang,// dengan  terburu-buru masuk ke istana.

10.

Kagyat obah kang samya alinggih,// Prabu Duryudana lon ngandika,// yayi den kapareng kene,// Dyan Wrekudara njujug Dhang Hyang Druna sigra ngabekti,// rinangkul jangganira,//  babo suteng ulun,// sira sida ngulatana,// tirta ening dadi sucining ngaurip,// yen iku ketemua.

 

Terkejutlah semua yang hadir,// Prabu Duryudana berkata pelan,// adikku marilah kesini//, Raden Wrekudara langsung menghadap Dhang Hyang Druna langsung meyembah,// kemudian dia dirangkul/dipeluk lehernya,//  wahai anakku, kau jadi pergi mencari,// air suci  untuk menyucikan hidup,//  jika itu bisa kau temukan.

11.

Tirta nirmala wisesaning urip,// wus kawengku aji kang sampurna,// pinunjul ing jagad kabeh,// kauban bapa biyung,// mulya saking sira nak mami,// leluwihing triloka, // langgeng ananipun,// Arya Sena matur nembah,// inggih pundi prenahe kang toya ening,// ulun mugi tedahana.

 

Yang bernama Air suci daya hidup,// berarti kau sudah mencapai kesempurnaan, // Kau menonjol di antara sesama makhluk,// dan dilindungi ayah ibu,// mulialah dirimu anakku,// Kau penguasa tiga alam,//  yang kekal,//  Arya Sena berkata sembah,// Wahai,  dimanakah tempatnya Air Kehidupan,// saya mohon untuk ditunjukkan.

12.

Sayektine yen ulun lampahi,// Resi Druna alon wuwusira,// adhuh suteng ulun angger,// tirta suci nggenipun,// pan ing wana Tibrasareki,// turuten tuduhingwang,// banget parikudu,// nucekaken ing badanira,// ulatana soring Gadawedaneki,// ing wukir Candradimuka.

 

Sungguh akan saya cari,// Resi Druna lirih kata-katanya,// aduh anakku tercinta,// air kehidupan letaknya,// berada di hutan Tibrasara,// ikutilah petunjukku,// harus kau perhatikan, // itu akan menyucikan dirimu,// carilah di bawah Gandawedana,// di gunung Candramuka.

13.

Drungkarana ing wukir-wukir,// jroning guwa ing kono nggonira,// tirta nirmala yektine,// ing nguni-uni durung,// ana kang wruh ngone toya di,// Arya Bima trustheng tyas,// pamit awot santun,// mring Druna myang Suyudana,// Prabu ing Ngastina,// angandika aris,// Yayi Mas den prayitna.

 

Carilah di gunung-gunung//, di dalam gua gua di situlah letaknya,// air kahidupan yang sesungguhnya//, sejak masa lalu belum ada yang tahu tempatnya,// Arya Bima gembira hatinya,// mohon diri sambil meyembah,// kepada Druna dan Suyudana,// Raja di Ngastina,// keduanya berkata pelan,// berhati-hatilah adikku.

14.

Bok kasasar nggonira ngulati,// saking ewuhe panggonanira,// Arya Sena lon wuwuse,// nora pepeka ingsun,// anglakoni tuduh sang Yogi,// Bima gya pamit medal,// lajeng lampahipun,// kang maksih aneng jro pura,// samya mesem nateng Mandraka nglingnya ris,// kaya paran solahnya.

 

Jangan sampai tersesat dalam usaha mencari,// oleh karena sulitnya letak,// Arya Sena menjawab pelan,// aku tidak akan mengalami kesulitan itu,// karena menjalankan petunjuk sang guru.// Bima segera mohon diri keluar,// untuk melanjutkan perjalanan,// Seangkan yang masih tinggal di dalam istana,// semua terseyum, kemudian Raja Mandaraka berkata lirih,// bagaimanakah caranya ia memperoleh air itu.

15.

Gunung Candradimuka guwaneki,// dene kanggonan reksasa krura,// kagir-giri gedhene,// pasthi yen lebur tempur,// ditya kalih pangawak wukir,// tan ana wani ngambah,// sadaya gumuyu,// ngrasantuk upayanira,// sukan-sukan boga andrawina menuhi,// kuneng wau kocapa.

 

Di Gunung Candramuka ada guanya,// di situlah tempat tinggal raksasa yang sangat menakutkan// bagaikan gunung besarnya,// tentu akan hancur lebur jika melawannya ,// dua raksasa tubuhny sebesar gunung,// tak ada yang berani melawannya,// Mendengar itu, semuanya tertawa,// merasa berhasil membuat tipu muslihat,// maka, bersuka rialah dengan mengadakan pesta makan-minum sepuas-puanya,// Berganti yang diceritakan.

Di Gunung Candramuka

16.

Arya Sena lajeng lampahneki,// prapteng wana langkung sukaning tyas,// tirta ning pangupayane,// saking tuduhing guru,// tan anyipta upaya sandi,// bebaya geng den ambah,// tyasira mung ketung,// kacaryan dennya ngupaya// kang tirta ning aneng Candradimuka wukir,// marga sengkeng den ambah.

 

Kemudian Arya Sena melanjutkan perjalanannya,// sampailah ia dihutan dan hatinya sangatlah gembira,// untuk mencari air kehidupan,// atas petunjuk dari gurunya,// Dia tak mengira bahwa itu semua adalah muslihat,// bahaya besar yang harus ditempuhnya,// hatinya hanya memperhitungkan,// dengan penuh keyakinan ia mencari,// air kehidupan di gunung Candramuka,//yang jalannya teramat sangat sulit untuk ditempuhnya.

17.

Jurang pereng runggut kang mandri,// sato wana bubar kang katrajang,// andanu sungsam lan banteng,// amung wanara lutung,// neng pang wreksa sangsaya mencit,// lampahe Wrekudara,// mawa braja lesus,// kathah pang wreksa kapapral,// para wiku lan ajar manguyu cantrik,// kang tapa neng pratapan.//

 

Herus melewati Jurang curam dan lebatnya hutan dan serbuk pohon yang sangat beracun,// satwa bercerai berai diterjangnya,// seperti kerbau kijang dan banteng,// hanya kera dipucuk pohon yang semakin memanjat tinggi,// perjalanan Wrekudara,// diiringi petir dan badai,// sehingga banyak cabang pohon yang patah,// para pendeta dan murid-muridnya yang sedang bertapa di pertapaan, semuanya.

18.

Tilar dhepok pra samya angungsi,// saking giris myat bjra ruhara,// cipta yen gara-garane,// Sang Hyang Bayu tumurun,// wau Sena lapahireki,// pratapan kang kamargan,// sri panjrah maweh rum,// abra kang ptra mbalasah,// kang cepaka angsana lan gandasuli,// argulo nagapuspa.

 

Meninggalkan tempat pertapaannya untuk mengungsi,// karena takut melihat besarnya bencana dan keributan,// mereka mengira bahwa yang membuat tilmbulnya gara-gara// adalah Sang Hyang Bayu yang turun dari kahyangan,// begitulah kisah perjalanan Sena tersebut,// ketika melewati pertapaan, membawa bau harum semerbak// bagaikan ada minyak wangi yang tumpah,// minyak wangi dari bunga cempaka,// angsana dan gandasuli,// argula dan nagapuspa.

19.

Kathah mekar myang gambir malati,// patrapaning wiku kang tinilar,// tumiling tiling istane,// nambrana kang lelaku//, bramara reh manguswa sami,// anglir karunanira,// sih margeng malat kung,// ingkang lelampah ngupaya,// kang toya ning nuju surya nengahi,// gumyus riwe Sang Bima.

20.

Banyak yang bermekaran demikian juga bunga gambir melati,// pertapaan para pertapa yang ditinggalkan,// bagaikan kelihatan condong,// untuk menyambut yang sedang melakukan perjalanan,// kumbang-kumbang yang hidup pun,// bagaikan bersedih hatinya,// karena kasihan melihat orang yang sedang ,// melakukan perjalanan untuk mencari,// air kehidupan, karena ketika itu sang surya sedang berada di puncak ubun-ubun,// bercucuranlah keringan Sang Bima..

21.

Sangsaya dres bayu braja tarik,// Sena Saya sengkut lampahira,// surem baskara sunare,// saking dres bajra bayu,// saking genge garanireki,// wreksa sol kaparapal,// brungkat, samya rubuh,// ajar-ajar kapalajar,// kuteteran wiku resi kang udani,// methuk atur sesegah.

 

Semakin kencang tenaga sang bayu petir mendorongnya,// sehingga Sena semakin cepat langkahnya,// matahari bersinar suram,// terhalang oleh kencangnya arus angin dan petir,// oleh karena besarnya dorongan,// sehingga pohon-pohon patah dan tumbang bersama akarnya,// murid-murid padepokan berlarian,// sehingga bingunglah para pertapa dan pujangga yang melihatnya,// dimenyambutnya Arya Sena dengan memberi sajian secukupnya.

22.

Nanging aturira tan tinolih,// Arya Sena pan lajeng kewala,// pan maksih njujur lampahe,// samana prapta sampun,// Candramuka guwaning wukir,// sela-sela binubak,// binuwangan gupuh,// sanget denira ngupaya,// tirta maya ingubres datan kapanggih,// arya Sena sangsaya.

 

Tetapi semuanya itu tidak diperhatikan,// Arya Sena terus berjalan,// dengan berjalan lurus,// setelah sampai di // gua yang berada di gunung Candramuka,// bebatuan yang menurutnya menghalangi  disingkirkan,// dengan sungguh-sungguh ia mencari,// air kehidupan dan yang dicarinya  tidak ada,// Arya Sena semakin.

23.

Apan sanget denira ngulati,// tirta maya kang guwa binubrah// padhang tan ana tandhane,// tirta maya nggenipun,// jroning guwa den osak-asik,// saya lajeng manengah,// Sena lampahipun,// denira ngulati toya,// kang tirta ning kuning kang lagya ngulati,// wau wonten winarna.

 

Dengan sangat bersungguh-sungguh ia dalam mencari,// air kehidupan  sehingga gua pun dirusaknya //sehingga tampak terang benderang tetapi tetap tidak tanda-tanda,// tempat dari sumber air kehidupan,// dalam gua terus diobrak-abrik,// sehingga semakin masuk ke kedalam gua,// perjalanan Sena,// dalam usaha mencari air ,// yang disebut air kehidupan yang sedang ia cari // kemudian ada sesuatu.

Rukmuka dan Rukmakala

24.

Ingkang aneng jroning guwa nenggih,// ditya Rukmuka lan Rukmakala,// kagyat miyarsa swarane,// gugragira kang gunung,// pambubrahing guwa kang jawi,// gora reh bayu bajra,// lawan ngugas mambu,// gandane janma manusa, // wila Rukmuka kroda kagandeng ajurit,// lan ditya Rukmakala.

 

Yang sedang beradadi dalam gua, yaitu// dua raksasa yang bernama Rukmuka dan Rukmakala,// mereka terkejut mendengar suara,// yang berasal dari bergetarnya gunung,//karena sedang terjadi kerusakan gua di bagian luar,// terdengar bagaikan gemuruh angin dan petir// dan juga ada bau sesuatu,// yaitu bau manusia,// kemudian raksasa yang bernama Tukmuka  itu bergerak siap bertempur,// didampingi raksasa yang bernama Rukmakala.

25.

Krura angrik nggero nggegirisi,// ditya kalih sareng dennya medal,// ngegilani ing tandange,// lir Hyang Kala tumurun,// duk krodarsa ambedhol bumi,// nandher nubruk solahnya,// prapteng njawi ndulu,// manusa sawiji ingkang,// mbubrah guwa bramantyanira tan sipi,// wong ngendi iki baya.//

 

Sambil berteriak dan mengeram menakutkan,// ketika keluar bersama kedua raksasa tersebut,// gerak-geriknya menakutkan,//  bagaikan san Hyang Kala Dewa Pencabut nyawa yang turun dari langit,// ketika marah bagaikan sedang mencabut bumi,// berputar dan menerkam geraknya,// sesampai di luar mereka melihat,// seorang manusia yang,// sedang merusak gua sehingga kedua raksasa tersebut meledak-ledak kemarahannya,// orang dari manakah gerangan.

26.

Pan angrusak ing panggonan mami,// tan wurung sun tadhah tara mangsa//, ditya kekalih nulyage// denira nandher nubruk,// Arya Sena kagyat ningali,// ditya kalih praptanya,// asru dennya muwus heh ditya nedya sikara,// praptaningsun nut tuduhe guru mami,// ngupaya tirta wuntat.

 

Berani-beraninya merusak tempat tinggalku,// justru kau akan menjadi santapanku,// kemudian kedua raksasa tersebut//  dengan cepat  menyambar dan menerkam,// sehingga Arya Sena terkejut melihatnya,//akan kedatangan kedua raksasa yang baru saja tiba itu,// dengan keras ia berkata, wahai raksasa yang akan menganggu,// kedatanganku ke sini hanya mengikuti petunjuk guruku,// untuk mencari air kehidupan.

Kidung Pangkur

1.

Praptamu nedya sikara,// nora wurung karasa ngasta mami//, ditya kekalih gya naut,// Rukmuka Rukmakala,// pan sarya nggro Dyan Wrekudara tinubruk,// kinerah gulu iringnya,// ginilut ing kanan kering.

 

Kedatanganmu justru akan menggangguku,// Apakah kau ingin merasakan pkulan tanganku // kedua raksasa segera menyerang,// Rukmuka dan Rukmakala,// sambil menggeram mereka menerkam Wrekudara,// menyerang berusaha mengigit leher samping,// samibil mengeroyok dari kanan kiri.

2.

Panggeh Raden Wrekudara,// jangganira kinerah datan gingsir,// kinemah ginilut-gilut,// jangganira tan pasah,// Wrekudara tan tahan denira mambu,// wil amis bacin gandanya,// krodha kagadeng ajurit.

 

Raden Wrekudara tetap tangguh,// lehernya digigit tidak mempan,// dikunyah dilumat tidak mempan,// Wrekudara tidak tahan memcium bau,// raksasa yang anyir dan bacin, //  sehingga Wrekudara murka dan akhirnya menyerangnya.

3.

Dinuwa ditya kalihnya,// gya cinandhak astane kanan kering,// binanting sela maledhug,// sumyur bangke kailhnya,// wil Rukmuka lan Rukmakala wus lampus,// ruwat ing cintrakanira,// wil iku jawata kalih.

4.

Ditendanglah kedua raksasa itu,// kemudian ditangkap dengan kedua tangannya,// dibanting ke atas batu dan meledak,// hancurlah bangkai kedua raksasa,// raksasa Rulmuka dan Rukmakala telah tewas,// maka terlepaslah penderitaannya karena telah disempurnakan dari kutukan oleh Wrekudara,// karena raksasa itu sebenarnya adalah dua dewa yang.

5,

Kena ing papa cintraka,// Endra Bayu dinukan Hyang Pramesthi,// dadya ditya kalihipun,// neng guwa Candramuka,// Arya Sena sasirnane mengsahipun,// sigra guwa binalengkrah,// toya tan ana kaeksi.

 

Terkena kutukan,dan mereka sebenarnya adalah//  Dewa Endra dan Bayu yang sedang menjalani hukuman dari Dewa yang bernama Hyang Pramesthi,// keduanya dikutuk menjadi raksasa,//dan disuruh tinggal di gua Candramuka,// setelah kedua musuhnya sirna,// segeralah gua itu dirusaknya,// namun air kehidupan tidak juga ditemukan.

6.

Sadangunira ngupaya,// jroning guwa bubrah den obrak-abrik,// sayah kesaput ing dalu,// ngadeg soring mandhira,// giyuh ing tyas denira ngupaya banyu//, tan antara Arya Sena,// miyarsa swara dumeling.

 

Dalam usaha mencari mencari,// Wrekudara merusak gua dan  diobrak-abrik,// akhirnya kelelahan bersama datangnya malam,// kemudian dia berdiri dibawah pohon beringin,// sedih  hatinya dalam usaha mencari air kehidupan,// tak berapa lama Arya Sena,// mendengar suara yang bergema.

Hyang Endra dan Hyang Bayu

7.

Tan katon kang duwe swara,// babo putuningsun liwat kaswasih,// ngupaya nora ketemu,// tan antuk tuduh nyata//, ing prenahe kang sira ulati iku//, kasangsara solahira,// Wrekudara duk miyarsi.

 

Akan tetapi tidak tampak siapa yang bersuara,// wahai cucuku yang sedang sangat bersedih,// karena yang dicari tidak ditemukan,// dan tidak mendapat petunjuk apapun,// dimana sebenarnya tempat sesuatu yang kaucari itu,// sungguh menderita dirimu,// Wrekudara ketika mendengarnya.

8.

Nauri sinten kang swara,// dene boten katinggal marang mami,// punapa yun ngambil tuwuh,// atur kula sumangga,// suka pejah tan antuk ngulati banyu,// kang swara gumujeng suka,// yen sira tambuh ing kami.

 

Kemudia menjawab  : siapa yang bersuara itu,// mengapa tidak kelihatan olehku,// apakah engkau ingin membunuhku,// silahkan saja,// lebih baik mati daripada tidak tidak mendapatkan air yang kucari,// suara itu tertawa senang,// bila kau tidak tahu siapa aku..

9.

Sira duk mateni buta,// iya ingsun padha jawata kalih,// keneng cintraka Hyang Guru,// temah sira kang ngruwat,// ingsun Sang Hyang Endra lan Bathara Bayu,// duk ditya Si Rukmakala,// lawan Rukmuka ran mami.

 

Ingatlah kau ketika membunuh raksasa,// itu adalah kami inilah yang sesungguhnya adalah dua dewa,// yang terkena kutukan  Hyang Guru,// akhirnya kau yang berhasil melepaskan kesusahanku,// kami ini adalah Sang Hyang Endra dan Bathara Bayu,// ketika masih berujud raksasa itu adalah Rukmakala// dan Rukmaka nama kami.

10.

Sira angulati toya,// pituduhe Druna marang sireki,// nyata yen ana satuhu,// kang Maosadi tirta,// nanging dudu ing kene panggonanipun,// sira balia astana,// enggone ingkang sayekti.

 

Kau sedang mencari air kehidupan,// atas petunjuk Druna kepadamu itu,// nyata memang benar-benar nyata adanya,// yang disebut air kehidupan itu,// tetapi bukan disini tempatnya,// kau kembalilah ke Astina,// tanyakanlah dimana tempat yang sebenarnya.

Di Nagara Ngastina

11.

Wrekudara duk miyarsa,// kendel saking wagugen tyasireki,// tan antara gya sumebrung,// mantuk marang Ngastina,// tan winarna ing marga praja wus rawuh,// pendhak ing dina samana,// nuju Prabu Kurupati.

 

Wrekudra kektika mendengar,// hilanglah kebingungan hatinya,// tak lama kemudian ia dengan cepat pergi,// pulang ke negeri Ngastina,// tak diceritakan dalam perjalanannya,// telah sampailah ia di istana, //pada waktu itu kebetulan,// Sang Prabu Kurupati.

12.

Pepakan lunggyeng pandapa,// Resi Druna Bisma lawan Sang Aji,// Mandraka Sri Salya Prabu//, Sangkuni Kyana Patya,// pepak sagung Kurawa sumiweng ngayun,// Sindukala lan Sudarma,// Suranggakala lan malih.

 

Sedang berada di Pendopo lengkat dengan,// Resi Druna Bisma dan sang Raja,// dari Mandaraka Prabu Salya,// Patih Arya Sangkuni,// lengkap bala Kurawa sedang menghadap sang raja,// termasuk juga Sindukala dan ayahanda,// Suranggakala dan lainnya.

13.

Kuwirya Rikadurjaya,// lawan Jayasusena munggeng ngarsi,// kagyat wau praptanipun,// Dyan Arya Wrekudara,// samya mbagekaken mring kang lagya rawuh,// babo ariningsun Sena//, antuk karya sun watawis.

 

Yaitu Kuwirya Rikadurjaya,// dan Jayasusena yang duduk di depan,// tiba-tiba terkejut melihat kedatangan,// Raden Wrekudara, //kemudian mereka mempersilakan orang yang baru datang itu,//Resi Druono berkata wahai adikku Sena,// berhasilkah kau menunaikan tugasmu.

14.

Yayi sun ngempek kewala,// praptanira sayekti antuk kardi,// Resi Druna lon sumambung,// paran ta lakunira, Wrekudara umatur datan kapangguh,// nggoning wukir Candramuka,// mung ditya kalih kapanggih.

 

Adikku aku hanya ingin bertanya,// kedatanganmu tentu membawa hasil,// Resi Druna menyambung lirih,/ bagaimana hasilmu,// Wrekudara menjawab bahwa usahanya tidak berhasil,// di gunung Candramuka,// hanya ada dua raksasa yang kutemukan.

15.

Rukmuka lan Rukmakala,// sampun sirna kalih kawula banting dening// ditya mamrih lampus//, sikara mring kawula,// jroning guwa ngong balingkrah tak kapangguh,// paduka tuduh kang nyata,// sampun amindho gaweni.

 

Yang bernama Rukmuka dan Rukmakala,// keduanya kubanting agar lekas berhenti menggangguku,// kemudian ku masuk ke dalam gua dan semu sudut gua ku bongkar akan etapi tetap tidak kutemukan,// paduka harus memberi petunjuk yang jelas,// sehingga aku tidak perlu mengulang seperti ini.

16.

Dhang Hyang Druna ngrangkul sigra,// babo sira kang lagi sun ayoni,// temen nut tuduhing guru,// mengko wus kalampahan,// nora mengeng ngantepi pituduhingsun,// ing mengko sun warah sira//, enggone ingkang sayekti.

Kemudian Dhang Hyang Druna segera memeluknya,// wahai kau yang sedang kuuji,// sungguh kau patuh mengikuti petunjuk gurumu,// kkini telah terbukti,// kau tidak menolak dalam melaksanakan perintahku,// sekarang kuberi petunjuk yang jelas,// tentang letak yang sebenarnya.

17.

Iya ing theleng samodra,// yen sirestu nggeguru marang mami,// manjinga mring samodra gung,// Arya Sena turira,// sampun menggah manjing theleng samodra gung,// wontena nginggiling swarga,// myang dasar kasapti bumi.

Yaitu di tengah samudera,// jika sungguh-sungguh kau ingin berguru kepadaku,// masuklah ke dalam samudra luas itu,// Arya sena menjawab,// jangankan hanya masuk ke dalam lautan,// ke puncak surga pun,// atau ke dasar bumi ketujuh.

18.

Masa ajriha palastra,// tuduh paduka yekti,// Druna mojar iya kulup,// yen iku ketemua,// bapa kakinira kang wus padha lampus,// besuk uripe neng sira,// lan sira punjul ing bumi.

Aku tidak aka takut,// untuk melaksanakan petunjuk paduka yang benar,// Druna berkata ya anakku,// jika itu sudah kau temuka,// orang tua dan kakekmu yang sudah mati,// kelak kemuliaan hidupnya adalah  karenamu,// dan kau akan menjadi yang paling menonjol di dunia ini.

19.

Tan ana aji tumama,// sirna kasor kawengku ing sireku,// Sri Duryudana sumambung,// dhuh Sena ariningwang,// kaya paran praptikelira dalanggung,// dene laku luwih gawat,// prenahe kang tirta ening.

Tak ada satu senjata pun yang mampu melukaimu // semua lebur dan kalah oleh kesaktianmu,// Sri Duryudana menyambung kata ,// wahai Sena adikki,// bagaimana caramu menempuh perjalanan itu,// karena perjalan itu sungguh teramat gawat,// untuk bisa sampai ke tempat Air Kehidupan.

20.

Aja sira kaya bocah,// den prayeitna Wrekudara nauri,// Heh Kuru pati wak ingsun,// srahene ing Jawata//, aywa malang tumulih lilakna tuhu,// aja nggarantes tyasira,// paribara sun basuki.

Janganlah kau seperti anak kecil,// berhati-hatilah, Wrekudara menjawab,// hai Kurupati hidup matiku // kuserahkan kepada dewata,// janganlah kau ragu, relakan daku,// jangan sedih hatimu,// tentu aku akan selamat sampai tujuan.

21.

Ya yayi muga antuka,// lakunira pitulunging dewa Di,// Arya Sena pamit sampun,// mring Druna lang Sang Nata,// ing Ngastina wusnya pamit gya sumebut,// medal sapraptaning jaba,// nedya umantuk rumiyin.

Wahai adikku semoga berhasil,// semoga segala-langkahmu mendapat restu dari dewa yang agung,// kemudian Arya Sena mohon diri,// kepada Druna dan sang raja,// setelah cukup di  Ngastina maka ia segera pergi,// keluar dari istana, // berniat untuk pulang lebih dahulu.

22.

Matur ingkang raka Ngamarta,// kuneng Wrekudara lampahe prapti,// ya ta wau kang winuwus,// nenggih nagri Ngamarta,// saangkate Wrekudara kesahipun,/ dene tan kena ingampah,// marmanya dhahat prihatin.

Berkaalah Raja Ngamarta,// untuk menunggu kedatangan atas kepergian Wrekudara,// ganti yang dikisahkan,// tentang keadaan negeri Ngamarta,// sepeninggal Wrekudara,// yang kepergianya tidak dapat dicegah// sehingga menimbulkan kesedihan mendalam.

23.

Sira Prabu Darmaputra,// miwah Dananjaya lan ari kalih saputra sagarwanipun,// prihatin tyas sumelang,// dadya rembag atur uninga puniku,// saking sungkawaning driya,// marang Prabu Harimurti.

Beliau sang Prabu Darmaputra// serta Sang Dananjaya dengan adiknya berdua beserta anak istrinya,// prihatin hatinya dan merasa khawatir,// hal itu menjadikan bahan pembicaraan yang akan disampaikan ,// yang disebabkan oleh kesedihan hatinya//, kepada sang Prabu Harimurti.

24.

Mesat caraka Ngamarta,// mawi serat ing marga tan winarni,// prateng Dwarawati sampun,// serat katur sang nata,// wus binuka sinuksmeng sajroning kalbu//, kagyat nggarijiteng wardaya,// sira Prabu Harimurti.

Pergilah seorang utusan Ngamarta,// dengan membawa surat dan dalam perjalanannya tidak dikisahkan,// sampailah sang utusan di Dwarawati,// surat itu disampaikan kepada sang raja,// sudah dibuka dengan rasa senang hati,// sangat terkejut hati sang raja//  Prabu Harimurti.

25.

Dhahat tan sakeca ing tyas,// gya ngundangi budhal wadya sang aji,// wadya lampahe kasusu,// ing marga tan winarna,// lampahira Sri Kresna Ngamarta rawuh,// katur Prabu Yudhistira//, gya methuk lawan parari.

Sungguh sangatlah tidak enak hatinya,// sehingga beliau segera memerintahkan untuk segera pergi ke Ngamarta kepada bala pasukannya,// pasukan itu berangkat dengan tergesa-gesa,// di dalam perjalanannya tidak dikisahkan,// perjalanan Sri Kresna sudah sampailah di Ngamarta,// kemudian bertemu dengan Yudhistira,// yang menyambutnya bersama adik-adiknya.

26.

Prapteng pura tata lenggah,// Dananjaya lan kang rayi ngabekti,// Prabu Darmaputra Yudhistira matur,// Sena sesolahira,// purwa madya wasana pan sampun katur,// miyarsa ngungun ing driya,// sira Prabu Harimurti.

Setelah masuk ke dalam istana kemudian dipersilahkan duduk,// Dananjaya dan adiknya menghaturkan sembah,// kemudian Prabu Darmaputra Yudhistira berkata,// tentang Sena dan tingkahnya,// sejak awal tengah dan akhir semua disampaikansudah ,// yang mendengarkannya heran dalam hatinya,// kemudian Prabu Harimurti.

27.

Wasana andikanira,// yayi Prabu sampun sungkaweng galih,// solahe arineriku,// Wrekudara denira,// ngruruh tirta ening sayekti ingapus,// tingkahe Kurawa cidra,// pasrahna Jawata Di.

Mengatakan bahwa,// Dinda Prabu janganlah bersedih hati,// atas tingkah laku adik kita yaitu// Wrekudara bahwa dalam usahanya mencari air kehidupan sesungguhnya adalah karena ditipu,// oleh para Kurawa yang curang,// serahkanlah saja hal itu kepada dewata yang agung.

28.

Wong nedya puruhita,// ujar becik upama den lampahi,// santosa ing bathara gung,// ingkang nedya bencana,// boten wande manggih wewales ing pungkur,// matur Prabu Yudhistira,// mila kula Jeng Kaka Ji.

Jika orang ingin berguru,// maka kata-kata petunjuk guru harus dijalankan,// dengan rasa penuh keyakinan kepada dewata yang agung,// Siapapun yang membuat bencana,// kelak tentu akan mendapatkan balasan,// berkata prabu Yudhistira,// tentang masalah ini, maka saya ini kakanda.

29.

Nunten ngaturi uninga,// mring paduka pun Sena lampahneki,// yen tan nunten praptanipun,// kula lan rayi tuwan,// Madukara ngulati ing purugipun,// tan liyan mung nyuwun pitedah,// paduka den lampahi.

Kemudian saya segera memberi kabar,// kepada paduka tentang yagn sedang dilakukan oleh Sena itu // jika dia tidak lekas datang,// saya dan adik saya // akan mencari ke mana perginya,// untuk itu saya mohon petunjuk kepada // tuan apa yang harus saya lakukan.

30.

Lagyega imbal wacana,// pan kasaru Sena praptanireki,// prabu kalih sigra ngrangkul,// langkung trusthaning driya,// Dananjaya lan Nangkula Sadewaku,// Dyan Pancawala Sumbadra,// aretna Drupadi Srikandi.

 

Ketika sedang asyik berbincang-bincang,// tiba-tiba dikejutkan oleh kedatangan Sena,// kedua raja itu pun segera memeluknya,// hati mereka sangat gembira,// sedangkan Dananjaya dan Nakula Sadewa, Raden Pancawala dan Sembadra, Retna Drupadi dengan Srkandi.

31.

Putra ri ngabekti samya,// angandika sang prabu Harimurti,// inggih ndaweg yayi prabu,// sami suka bujana,// sigra Arya Wrekudara aturipun ywa susah nganggo bujana,// pan ingsun nora ngenteni.

32.

Putra dan adik-adik semuanya mengabdi mengahturkan sembah,// berkatalah sang prabu Harimurti,// untuk menyambut kedatangannya mari kita berpesta dan bersenang-senang,// segera Arya Wrekudara menjawab,// tak usah berpesta pora,// aku tidak akan mengikutinya.

33.

Marang wong suka bujana,// praptaningsun mung nedya tur udani,// yen wis pamit bali ingsun,// miwah mring sira Kresna,// pan kapareng prapta manira angung wruh,// arsa mring theleng samodra,// ngupaya sinom tirta di.

 

Kepada orang yang suka berpesta,// kedatanganku hanyalah ingin memberi kabar,// bahwa aku mohon ijin kepada kalian,// dan kepadamu Kresna,// bahwa kepulanganku ini hanya ingin memberi tahu,// aku akan ke tengah samudera,// mencari air suci.

Kidung Sinom

1.

Pituduhe Dhang Hyang Druna,// angulati Banyu Urip,// nggone neng theleng samodra,// iku arsa sun ulati,// matur kang para ari// dhuh kakangmas sampun-sampun,// punika dede lampah,// tan pantes dipun lampahi,// duk miyarsa njethung Prabu Ydhistira.

Ata petunjuk Dhang Hyang Druna,// untuk mencari air kehidupan,// yang tempatnya berada di pusat samudera,// itu akan kucari,// berkatalah adik-adik Sena,// wahai kakanda janganlah kau kukan,// itu bukan tugas,// tidak patut untuk dilaksanakan,// mendengar itu diamlah Prabu Yudhistira.

2.

Wusana alon turira,// mring raka Sri Harimurti,// paran ing karsa paduka,// pun Sena aturireki,// tan kenging den palangi,// Sri Kresna kendel tan muwus,// langkung pangungunira,// bunek ing tyas tan nauri,// ing ature kang rayi Sri Yudhistira.

 

Kemudian berkata pelan,// kepada kakanda Sri Harimurti,// bagaimanakah pendapat paduka,// atas apa yang akan dilakukan oleh Sena,// yang tidak dapat dihalang-halangi,// Sri Kresna diam tak dapat berkata-kata,// sangat heranlah dia,// bingung dalam hatinya sehingga tak dapat menjawab// atas pertanyaan sang Yudhistira.

3.

Sigra Prabu Ydhistira Darmaputra,// tumengkul marang kang rayi,// Parta Nangkula Sadewa nungkemi pada anangis,// Dyan Pancawala tuwin,// Sumbadra Srikandi muwun,// samya nggubel aturnya,// miwah Prabu Harimurti,// andrewili pitutur mring Arya Sena.

 

Segera Sang Prabu Yudhistira,// menoleh kepada adiknya ,// Parta Nakula dan Sdewa menyembah dan mencium kaki sambil menangis,// Raden Pancawala dan,// Sumbadra Srikandi menangis pula,// semua menghalangi dengan paksa,// sedangkan Prabu Harimurti masih // memberikan nasihat yang banyak kepada Arya Sena.

4.

Sena tan kena ingampah,// tan keguh ginubel tangis,// Dananjaya nyepeng asta,// ari kalih suku kalih//, [an sarwi lara nangis,// Sri Kresna tansah pitutur,// Srikandi lan Sumbadra,// kang samya nggubel nangisi,// kinipatken sadaya sami kaplesat.

Sena sudah tidak dapat ditahan-tahan lagi,// tak goyah walaupun dikungkung oleh tangis,// Dananjaya memegangi tangannya,// dua adik yng lain memegangi kedua kakinya,// serta sambil menangis mengiba-iba,// Sri Kresna terus menasihati,// Srikandi dan sumbadra, // memeluknya sambil menangis ,//  semuanya dikibaskan hingga terlempar.

5.

Meksa mberot Wrekudara,// datan kena den gujengi,// ngitar lampahe wus tebah,// kadya tinilar ngemasi,// Parta lan ari kalih,// arsa sumusul tut pungkur,// ajrih pangampihira,// kang raka Sri Harimurti,// dadya kendel sadaya wayang-wuyungan.

Wrekudara memaksa// dan tidak dapat dipegangi,// cepat sekali langkahnya sehingga sudah jauh,// yang tinggal bersedih bagaikan ditinggal mati,/// Parta dan kedua adiknya,// akan menyusul mengikuti di belakang, // takut kakanya menemui rintangan,// kakak Wrekudara yaitu Sri Harimurti, // menjadi terdiam karena kebingungan.

6.

Saenggon-enggon karuna,// sagung santana jalwestri,// satriya ngadhep neng ngarsa,// sira prabu Harimurti,// tan pegat mituturi,// kang rayi pra samya ndheku,// dadya Sri Padmanaba,// makuwon aneng jro puri,// kawuwusa wau kang adreng ing lampah.

7.

Dimanapun berada dia menangis,// demikian juga semua sentana lelaki perempuan, // sedagkan satria yang sedang menghadap di muka,// Sang Prabu Harimurti,// tak henti-hentinya menasihati,// dan adik-adiknya; semuanya terdiam mendengarkan dengan penuh khidmad,// jadi tenanglah jiwanya,// kemudian masuk untuk istirahat di dalam keraton,// dikisahkanlah yang sedang dalam perjalanan.

Keindahan Pemandangan Yang Terlihat

8.

Lajeng dhedher Arya Sena,// wus tebih manjing wanadri,// tan kestri durgameng hawan,// tan ana bebaya kesthi,// sagung wong tepis iring,//pra samya gawok angrungu,// lampahe Arya Bima//, lir naga krura ngajrihi,// anrajang baya amrih tuduhing ngagesang.

Semakin jauh perjalanan Arya Sena,// sudah jauh masuk kedalam samudra,// tak terpikir bahaya diperjalanan,// tak ada bahaya yang ditakutinya,// orang-orang yang ada di tepi pantai,// semua heran mendengar suara dari,// perjalanan Arya Sena,// bagaikan naga mengamuk yang sangat menakutkan,// menantang bahaya agar tercapai tujuan hidupnya.

9.

Kakayon katut maruta,// pang kaprapal ngangin-angin,// lir ngatag kang sekar mekar,// samirana awor riris,// panjrahing sarwa sari,// kang riris pan marbuk arum,// kumuning jangga sumyar,// angsana pudhak kasilir,// kinon katon lir wentis kasisan sinjang.

Pepohonan terbang dan tumbang diterjang angin,// cabangpun patah oleh angin,// bagaikan berhamburnya bunga-bunga yang sedang mekar,// angin bertiup menyabarkan sari bunga,// serbuk bunga dengan semerbak harum,// bagaikan kuningnya leher yang bersinar,// bunga pudak bergoyang-goyong,// tampak bagaikan betis tertiup kain kebaya.

10.

Seje tibra ganing driya,// sahira saking nagari,// cunggeren ret mawurahan,// lir napa marang sang Branti,// merak munya neng wuri,// barung lawan peksi cucur,// lir ngaturi wangsula,// kidang wangsul saking ngarsi,// kadya srune napa sangsayeng wardaya.

Kesedihan lain yang dirasakan,// kepergiannya dari negerinya,// babi hutanpun ikut gelisah,// bagaikan bertanya kepada Arya Sena,// merak bersuara dibelakangnya,// bersahutan dengan burung cucur,// seolah-olah mengajaknya untuk pulang,// kijang pulang dari hadapannya,// bagaikan memendam kesedian yang dalam.

11.

Resres munya asauran, // yayah kadya anauri, // bebeluk myang dares munya, // anamber-namber wiyati,// kadya ngadhangi margi, // wangsula ri sang Malat Kung, // kungkang neng rong kalintang, // amarah upaya sandi, // yen dursila tanduking karti sampeka.

 

Capung bersuara bersahut-sahutan, // seolah-olah seperti menjawab, //  burung hantu dan burung dares bersuara, // menyambar-nyambar di udara, // bagaikan mengahalangi jalan, // kembalilah wahai Sang Malat Kung, // kodok di dalam liangnya, // memohon dengan sangat bahwa itu hanya kecurangan, // merupakan ulah orang-orang yang berbuat jahat.

12.

Diwasaning diwangkara, // titi sunya tengah wengi, // gedasih munya sauran, // musthikeng ganeya muni, // mangun anggeng saliring,// kadya sung warah mring lampus,// upaya Dhang Hyang Druna,// tan tuhu amrih basuki, // mawa kamandaka durgamaning hawan.

 

Pada waktu itu sang matahari, // tidak muncul karena tengah malam, // burung kedasih bersuara bersahutan, // mustika ganeya pun bernyanyi, // menciptakan dengung di sekitarnya, // seolah-olah menyarankan pada kematian, // perintah Dhang Hyang Druna, // tidak menuju pada keselamatan, // dengan kata-kata yang penuh bahaya dalam perjalanan.

13.

Suwenda sekaring asta,// ri ana Sang Hyang Bayeki,// anut ujunging aldaka,// denira lumampah aris,// purwa ima rekteki,// sirat-sirat wus kadulu,// wismane Sang Haruna,// manitih ing jalanidhi,// keksi praba Sang Maharsi Dipaningrat.

Kuku hiasan jari-jarinya, // yang diperoleh dari Dewa Hyang Bayu, // menurut ujung gunung, // langkahnya pelan-pelan, // dikawal awan putih, // dari jauh pun kelihatan, // tempat tinggal sang Dewa Haruna (Dewa Matahari), // berjalan di atas air laut, // tampak sorot Sang Maharesi Dipaningrat.

14.

Ana ri kang pasi wijah, // anyengak-nyengak sru muni, // sasmita kinen wangsula, // mring sang kasangsayeng ragi, // sata wana munyajrit, // wewarah mring Sang Moneng Kung, // angambah wanapringga, // kungas tepining udadi, // alun adres gumulung menempuh parang.

 

Ada seekar burung yang tampak, // bersuara keras dan bernyanyi-nyanyi, // memberi isyarat agar supaya lekas kembali, // kepada yang sedang mengalamai penderataan dalam suatu perjalanan, // hewan-hewan hutan menjerit-jerit, // memberi isyarat kepada yang sedang berduka, // melewati hutan lebat berbahaya, // kemudian tampaklah  tepi laut,// // ombak bergulung-gulung menerpa karang.

15.

Sumyak lir suraking aprang,// mrepek sangsaya kaeksi,// karang munggul kawistara,// dan awun-awun nawengi,// ana kang kadi esthi,// karang mengo liman ajrum,// Wrekudara wus prapta,// ngadeg neng tepining tasik,// mangu-mangu mulat tepining udaya.

 

Riuh bagaikan sorak-sorai peperangan// semakin dekat semakin tampak jelas,// karang menyembul ke atas,// dan ombak-ombak itu melindungi,// ada yang bagaikan gajah,// yang menoleh dan mendekam,// Wrekudara sudah sampai,// berdiri di tepi laut, akan tetapi dia ,// ragu-ragu menatap tepi laut itu.

16.

Kang ombak ngembang galagah,// panduking parang mangsuli,// lir nambrama ingkang prapta,// ngaturi wangsulireki,// gara reh anekani swaranya gora gumuntur // alun nulak walikan // palimarma mringg kang prapti,// yen ingapus lampahe manjing samodro.

 

Sang ombak bagaikan bunga gelagah,// menggempur batu karang,// bagaikan menyambut yang baru datang,// menyarankan untuk kembali pulang saja,// topan datang juga,// suaranya riuh menggelegar,// ombak bergulung-gulung,// tampak kasihan kepada yang baru datang,// bahwa ia ditipu agar masuk ke dalam samudera.

17.

Druna ujar ngamandaka,// tuduhira tan sayekti,// Sena yen wangsula merang ing guru Sang Maha Resi,// suka matiyeng tasik,// mangkana wau andulu,// palwa awarna-warna//, kumerab ing jalanidhi,// ting karetap kang layar pating samburat.

 

Druna telah memberi petunjuk yang sesat,// petunjuknya nyata-nyata tidak benar,// Akan tetapi Sena tidak mau kembali pulang kepada gurunya Sang Maha Resi,// lebih baik mati di tepi laut,// demikianlah ia melihat,// berbagai bentuk perahu,// berbondong-bondong di atas lautan,// bercahaya dengan layar yang berkembang.

18.

Ting salebar lampahira,// kang palwa sawiji-wiji,// nanging tan ana kang misah,// dulur maksih lampah tunggil,// nangkoda samya grami,// samya ngetan purugipun,// dangu Sang Arya Sena//, miyat kang palwa lumaris,// ngunandika paran mengko lakuningwang.

 

Menyebar laju perjalanannya,// satu persatu setiap laju perahu,// tapi tidak ada yang memisahkan diri,// rasa persaudaraannya masih erat,// nakoda kapal mengangkut dagangan,// berlayar ke timur, // lama Arya Sena,// melihat kapal-kapal itu lewat,// berkata dalam hati bagaimana caraku pergi ke tengah samudra.

19.

Manjing jro theleng samodra,// angupaya Banyu Urip,// mangkana ingsun nora bisa,// umanjing sajroning warih,// kayaa si Pamadi,// bisa manjing jroning banyu,// silulup katon padhang,// tan pae dharatan sami,// Wrekudara dangu dennya ngunandika.

 

Masuk ke dasar samudera,// untuk mencari air kehidupan,// padahal aku tidak bisa // masuk ke dalam air,// seandainya saya seperti Pamadi,// yang mampu masuk ke dalam air,// ketika dia menyelam tampak terang,// tak berbeda dengan di atas daratan,// lama Wrekudara berkata-kata sendiri dalam hati.

20.

Wasana mupus ing driya,// rehning atur wus nanggupi,// marang Sang Pandhita Druna,// tuwin Prabu Kurupati,// dennya ngupaya nenggeh,// ingkang Tirta Kamandanu,// manjing theleng samodra,// Sena tyasira tan gingsir,// lara pati pan wus karsaning Jawata.

 

Akhirnya ia berpasrah diri,// oleh karena sudah menyatakan kesanggupannya,// kepada Sang Pandhita Druna,// dan Prabu Kurupati,// untuk mencarinya,// Sang Tirta Kamandanu (air kehidupan),// dengan jalan harus masuk ke dasar samudera,// sehingga  Sena sama sekali tidak merasa takut,// karena sakit dan mati memang sudah kehendak Dewata yang agung.

21.

Lengleng mulat ing udaya,// rencakaning tyas kalingling,// nglanggut datan pawatesan,// Sang Moneng lir tugu manik,// alun geng nggegirisi,/ langgeng agolong gumulung,// toya mundur angalang,// kekisik wingkisi,// wedinira lir kekisi sekar mekar.

 

Dengan suka cita ia memandang laut,// kesedihan hatinya sudah terkikis,// menerawang tanpa batas,// Sang Moneng bagaikan tugu batu,// ombak besar dan menakutkan,// terus menerus bergulung-gulung,// air yang kembali ke laut menghalanginya,/ tampak tanah pantai menyembul,// ketakutannya bagaikan gulungan bunga yang mekar.

22.

Sangsangira lembak-lembek,// lircemara uwal saking,// ukeling dyah sinjang lukar,// tan wus ucapen ing tulis,// isen-isen jaladri pira-pira langenipun,// raras rume jro toya,// panjang yen winarna kawi,// kurang papan maksih luwih kang carita.

 

Rambunya mengombak-ombak,// bagaikan sambungan rambutnya yang terlepas dari ikatannya, // bagaikan terlepasnya kain jarik yang sedang dipakai // tak dapat dikatan dalam tulisan,// keindahan beberapa isi laut yang tampak,// keindahan dalam air itu,// panjang bila diceritakan.// bahkan kekurangan kertas pun belum habis yang diceritakan.

Wrekudara Mencebur ke Laut

23.

Wau Arya Wrekudara,// andangu dennya ningali,// langen warnaning samodra, // sawusnya mangkana nuli,// amusthi tyasireki,/ ing bebaya tan kaentung,// kalamun tan manggiha,// ingkang Tirta Maya Ening,// Tirta Kamandanu neng theleng samodra.

 

Dikisahkanlah sang Arya Wrekudara,// lama menatap,// keindahan isi laut,// sesudah itu lalu// memusatkan perhatiannya,// tidak lagi memikirkan marabahaya,// jika tidak bia menemukan,// si air maya jernih,// tirta kamandanu yang berada di dasar samudera.

24.

Wirang yen mantuka aran,// suka matiyeng jaladri,// tan liyan mung pituduhira,// mung guru ingkang kaesthi,// wusnya mangkana nuli,// Wrekudara sigra cancut,// gumregut tandangira,// denira manjing jaladri,// datan mundur pinethuk ngalun lampahnya.

 

Malu jika pulang tanpa hasil,// lebih baik mati di laut// tak lain hanya patuh atas petunjuknya,// hanya perintah sang guru yang dipikirkan,// sesudah itu kemudian,// Wrekudara segara menyiapkan diri // dengan semangat yang menyala-nyala // kemudian mencebur ke laut,// dia sama sekali tidak mundur menghadapi hantaman ombak samudera.

Kidung Durma

1.

Neng samodra wiraganira legawa,// banyu sumaput wentis,// melek angganira,// alun pan sumaburat,// sumembur muka nampeki,// migeg ring angga,// waket jangga kang warih.

 

Ketika sudah masuk ke dalam samudera kegembiraannya tampak,// air membasahi kakinya,// dan memyentuh tubuhnya,// ombakpun pecah ,// muncrat menampar wajahnya, // bergerak-gerak menerpa badan,// kedalaman air laut sudah menyentuh lehernya.

2.

Sena emut kang aji Jalasengara,// amrih piyaking warih,// wusnya matek sigra,// lampah meksa manengah,// tan etang priganing warih,// kuneng Sang Bima,// ya ta wonten winarni.

Sena teringat ilmu milinya yang bernama Jalasengara,// agar air menyibak,// setelah mantra diucapkan,// teruslah berjalan ke tengah,// dan dia tidak memperhitungkan bahaya dalam air,// itulah Sang Wrekudara,// lain yang diceritakan :

3.

Kang naga geng kang mangsa ulam samodra,// wisanya luwih mandi//, kroda dennya miyat,// sigra ngambang lumarap,// gengnya saprabata siwi,// galak kumelap// mangang muka ngajrihi.

Ada naga besar yang memangsa ikan di laut,// berbisa dan sangat mematikan,// bergerak karena ada yang dilihatnya,// segera mengambang dan berjalan di permukaan air,// badannya sebesar gunung anakan,// wajahnya tampak liar dan ganas,// mulut menganga sangat menakutkan.

4.

Lir kinebur samodra molah prakempa,// Sena kagyat ningali,// ngunandikeng driya//, iki bebaya prapta naga geg krua ngajrihi,// mangap kadya guwa,// siyung mingis kumilat,// semembur wisa lir riris,// manaut sigra,// mulet kadya ginodhi.

Bagaikan dikebur keadaan air laut itu, bergoyang-goyang bagaikan gempa,// Sena terkejut melihatnya,// dia berkata dalam hati,// ada bahaya yang datang berupa naga besar menakutkan,// mulut menganga bagaikan gua,// taringnya tampak tajam bercahaya,//dan bersamaan menyemburkan bisa bagaikan hujan,// menerkam segera,// melilit bagaikan membalutnya.

5.

Pan larangkus badan pinulet ing naga,// Sena angres ing galih,// naga wisanira,// tumempek ngangganira,// kewran wus anyipta mati,// saya pinoleh,// kang naga mobat-mabit.

 

Sesudah badannya dililit oleh tubuh ular naga itu,// Sena merasa kecut hatinya,// bisa yang berasal dari naga // melekat di tubuhnya,// kebingunganlah ia sehingga mengira dia akan cepat mati,// semakin meronta sang naga semakin kuat lilitannya.

6.

Sarirane Sena kagubet sadaya,// mung janggane kang maksih, // kang naga sru molah,// ningseti panggubetnya,// wonten palwa dagang prapti,// giris umiyat,// kang palwa nimpang lebih.

Tubuh Sena telah dililit semua,// hanya tinggal lehernya masih tampak,// sang naga semakin ganas ,// mengencangkan lilitannya,// ada kapal dagang yang medekat,// ketakutan ketika melihatnya // sehingga perahunya dibawa pergi menjauh.

7.

Lir sinapon palwa narka angin salah,// wau ta kang ginodhi,// sayah Arya Bima,// krodha emut anulya,// cinubles kanaka aglis,// kang munggeng angga,// pasah ludira mijil.

Bagaikan disapu awak perahu itu mengira ada angin salah tiup,// sedangkanyang sedang dililit naga,// dalam kelelahan meronta// kemudian ia barulah teringat,// maka segera menikamkan kuku yang berfungsi juga sebagai pusakanya // tepat di tubuh naga itu,// maka akibatnya darah pun memancar.

8.

Kuku Pancanaka manjing badan naga,// tatas sarpa ngemasi,// rah mijil marawan,// abang toyeng samodra,// sapandeleng kanan kering,// toya awor rah,// naga geng wus ngemasi.

Kuku Pancanaka menancap di badan naga,// seketika itu juga naga itu mati,// darah keluar dengan derasnya,// sehingga memerahkan air laut,// sejauh mata memandang di kanan kirinya,// air bercampur darah,// naga besar itu pun sudah mati.

Diketahui Sang Marbudyengrat Dewa Ruci

9.

Sirna dening Sena sadaya pan suka,// saisining jaladri,// wau kawuwusa,// Ri sang Murwengparasdya,// wruh lakuning Kang Kaswasih,// Sang Amurwengrat,// praptane Sang Amamrih.

Naga Mati oleh Sena, seisi laut sangat  gembira,// diceritakanlah,// Ri Sang Parameng parasdya,//  melihat perjalanan sang Kaswasih,// Sang Amurwengrat,// atas kedatangan Sang Amamrih.

10.

Dinuta tan uninga jatining lampah,// kang Tirta Marta Ening,// apan tanpa arah,/// Tirta kang wruh ing Tirta,// Suksma sinuksma wawingit,// tangeh manggiha,// yen tan nugraha yekti.

 

Di utus tidak akan tetapi tidak mengetahui hakekat tugasnya,// untuk mencari Sang Air Penghidupan Jernih,// yang tanpa arah,// air yang memahami tentang air,// suksma berjiwa penuh rahasia,// yang tak mungkin ditemukan,// bila tidak mendapat anugerah dari Yang Maha Benar.

Di Negara Ngamarta

11.

Kuneng wau kocapa Nata Pandhawa,// kang samya tyas prihatin,// sangsaya kagagas,// nenggih mring kadangira,// arsa nusula prasami,// aywa sulaya,// yen nemahana pati.

Syahdan diceritakan Raja Pandawa//  yang sedang bersedih hati,// semakin dipikirkan// perihal keadaan Saudaranya,// semua ingin menyusulnya,// jangan sampai// menemui kesulitan bahkan sampai mati.

12.

Samya nggubel nenuwun kang pangandika,// mring Prabu Harimurti,// samya tinangisan,// matur narendra Kresna yayi Prabu yayi prihatin, // pan kadang tuwan,// boten tumekeng pati.

Semua memohon dengan penuh iba,// kepada Prabu Harimurti,// semuanya menangis,// berkatalah Sang Kresna, adikku raja janganlah engkau bersedih //  bahwa adinda // tidak akan meninggal dunia.

13.

Malah manggih kanugrahaning Jawata,// benjing praptane suci,// angsal sih kamulyan,// ing Hyang Suksma Kawekas,// winenang alintu diri,// raga Bathara putus ing tinggal ening.

Bahkan akan mendapat pahala dari Dewata,// nanti dia akan datang dengan kesucian, // karena mendapatkan cinta kemuliaan,// dari Hyang Suksma Kawekas,// diizinkan berganti diri,// menjadi Raga Batara yang berhasil menatap dengan hening.

14.

Mila sampun sungkaweng tyas yayi nata, enggar tyasira sami, sirna susahira, dennya wau miyarsa, pangandika kang sayekti, Nerendra Kresna, kamulyaning kang rayi.

Maka janganlah bersdih hati,// gembirakanlah hati kalian,// hilangkan cemas,// setelah mendengar penjelasan demikian,// dari Sang Prabu Kresna,// akan keberhasilan adindanya.

Sang Wrekudara Berjumpa Dengan Sang Marbudyengrat Dewa Ruci

15.

Ya ta malih wuwusen Sang Wrekudara,// kang maksih neng jaladri,// sampun pinanggihan,// awarni Dewa Bajang,// paparan Sang Dewa Ruci,// lir lare dolan,// neng udaya jaladri.

Kembali dikisahkan Sang Wrekudara// yang masih di samudera,// kemudian  bertemu dengan Dewa berambut panjang,// yang bernama Dewa Ruci,// ujudnya seperti anak kecil yang bermain-main // berjalan di atas air laut.

16.

Angandika Sena apa karyanira,// apa sedyanireki,// umanjing samodra,// liwat sepi kewala,// tan ana ingkang binukti,// myang sarwa boga,// miwah busana sepi.

Ditanyailah Sena apakah yang kau kerjamu,// dan apa tujuanmu,// sehingga kamu ada di tengah laut,// semua serba tidak ada,// tak ada yang dimakan,// tiadak ada makanan,// dan tidak ada pakaian.

17.

Amung ana godhong aking yen ana kaleyang,// tiba ing ngarsa mami,// iku kang sun pangan,// yen nora natan mangan,// nggarjita tyasnya miyarsi,// Sang Wrekudara,// ngungun dennya ninggali.

Hanya ada daun kering itupun jika yang tertiup angin,// jatuh di depanku,// itu yang saya makan,// jika tidak ada tentu saya tidak makan,// ketika mendengar hal itu // Sang Wrekudara,// sangat keheranan ketika melihat dan mendengar kata-katanya.

18.

Dewa bajang neng samodra tanpa rowang,// cilik amenthik-menthik,// iki ta wong apa,// mung sabayi gengira,// bisa lumakyeng jaladri,// ladak kumethak,// tanpa rowang pribadi.

Dewa berambut panjang di tengah laut dan tanpa kawan,// tubuhnya sangat kecil sekali,// siapakah dirimu,// dan tubuhmu hanya sebesar bayi,// akan tetapi kau dapat berjalan di atas air,// sungguh sombong sekali,// tanpa kawan dan hanya sendirian.

19.

Angling malih heh ta Wrekudara sigra,// prapta ing kene iki,// akeb Pancabaya,// yen nora etoh pejah,// sayekti tan prapta ugi,// ing kene mapan,// saklir sarwa mamring.

Dia berkata lagi wahai Wrekudara,// kau mendatangi tempat ini,// banyak sekali rintangannya,// jika tidak memakai moda siap utnuk mati,// tidak akan sampai di tempat ini // karena di tempat ini // segalanya serba sepi.

20.

Nora urub lan ciptamu paripeksa,// sira tan ngeman pati,// sabda kaluhuran,// kene masa ana-a,// Sena kewran tyasireki,// sesaurira,// dening tan wruh ing gati.

Di sini tidak yang terang tapi pikiranmu memaksa diri,// dirimu tidak takut mati,// Ajaran tingkat tinggi,// di sini tidak mungkin ditemukan,// Sena bingung hatinya,// jsehingga menjawab,// karena tidak tahu apa yang harus dikatakan.

21.

Dadya Wrekudara alon aturira,// masa borong Sang Yogi,// dewa Ruci mojar,// lah iya sira uga bebete Sang Hyang Pramenthi,// Hyang Girinata,// turune sira saking.

Sehingga Wrekudara menjawab pelan,// saya hanya patuh atas petunjuk guru,// Dewa Ruci berkata,// kau adalah keturunan Sang Hyang Pramesthi,// Hyang Girinata,// kau keturunan dari.

22.

Sang Hyang Brama uwite kang para nata,// pan ramanira ugi,// turun saking Brama, // mencarken para raja,// ibunira Dewi Kunthi,// kang duwe tedhak,// iya Hyang Wisnu Murti.

Sang Hyang Brama sumber asal  para raja,// ayahmu pun,// keturunan dari Brama,// yang menurunkan pra raja,// Ibumu Dewi Kunti,// adalah keturunan dari,// Sang Hyang Wisnu Murti.

23.

Mung patutan telu lan bapakira,// Yudistira pangarsi,// panenggake sira,// panengah Dananjaya,// kang loro patutan Madrim,// genep Pandhawa,// praptamu kene ugi.

Hanya berputra tiga dengan ayahmu,// Yudistira sebagai anak sulung,// yang kedua dirimu,// sebagai yang ditengah adalah Dananjaya,// yang dua anak dari keturunan Dewi Madrim,// genaplah disebut Pandawa,// kedatanganmu di sini pun.

Iya Dhang Hyang Druna akon ngulatana,// Toya Rip kang tirta ning,// iku gurunira,// pituduh marang sira,// yeku kang sira lakoni,// mula wong tapa,// angel pratingkah urip.

24.

Adalah atas petunjuk Dhang Hyang Druna kepadamu untuk mencari,// Air Kehidupan  berupa air jernih,// karena gurumu// yang memberi petunjuk,// itulah yang kau laksanakan,// memang orang yang sedang bertapa// sulit menikmati hidupnya.

25.

Aywa lunga yen durung wruh kang pinaran,// lan aja mangan ugi,// lamun durung wruha,// rasaning kang pinangan,// aja anganggo ta ugi,// yen durung wruha,// arane busaneki.

Janganlah pergi bila belum jelas maksud dan tempat yang didatangi,// dan jangan makan pula // bila belum tahu rasa yang dimakan dan gunanya,// janganlah berpakaian,// bila belum tahu,// apa gunanya berpakaian.

26.

Weruhira tetaken bisane iya,// lawan tetiron ugi,// dadi lan tumandang//, mangkono ing ngagesang,// ana jugul saking wukir,// arsa tuku mas,// mring kemasan den wehi.

 

Kau bisa tahu dari bertanya,// dan juga dengan meniru,// atau dengan mengerjakannya sendiri,// demikian yang harus dilakukan dalam hidup,// ada orang bodoh dari gunung akan membeli emas,// oleh tukang emas diberi.

27.

Lancang kuning den anggep kancana mulya,// mangkono wong ngabekti,// yen durung waskitha,// prenahe kang sinembah,// Wrekudara duk miyarsi,// ndheku nor raga,// dene Sang Wiku sidik.

Hanya kertas kuning dikiranya emas mulia,// demikian pula orang berguru,// bila belum paham,// siapa yang harus disembah,// Wrekudara ketika mendengar itu,// terduduk merendahkan diri,// sedangkan sang wiku sudah paham.

28.

Toya piyak dadya sila Wrekudara,// umatur meminta sih,// anuwun jinatyan//, pukulun sinten tuwan,// dene neng ngriki pribadi,// Sang Marbudyengrat,// angling Sang Dewa Ruci.

Air menyibak menjadi tempat duduk untuk Wrekudara,// kemudian dia berkata meminta belas kasihan,// mohon untuk diberi tau,// siapakah tuanku yang sebenarnya,// mengapa berada di sini sendirian,// saya adalah Sang Marbudyengrat,// kata Sang Dewa Ruci.

29.

Sena matur pukulun yen makatena,// kawula anuwun sih,// saking tan uninga,// puruhitaning badan,// sasat sato wana inggih,// tan mantra-mantra,// waspadeng badan suci.

Sena berkata wahai Tuna jika demikian,// saya mohon atas kasih sayangmu,// karena saya tidak tau // untuk mensucikan badan // sehingga pengabdian diri ini sama seperti hewan hutan,// bahkan lebih rendah lagi ,// karena belum bisa mensucikan badan.

30.

Langkung muda punggung cinacad ing jagad,// kesi-esi ing bumi,// angganing curiga,// ulun datanpa wrangka//, wacana kang tanpa siring,// ya ta ngandika,// Manis Sang Dewa Ruci.

Lebih bodoh tolol dan penuh kekurangan sehingga dicela,// ditertawakan di mana-mana,// bagaikan tubuh keris // yang tanpa kerangkanya,// perkataannya tanpa dasar,// berkatalah dengan manis Sang Dewa Ruci.

Wrekudara Masuk Dalam Tubuh Menerima Ajaran Tentang Kenyataan

Kidung Dhandhanggula

1.

Lah ta mara Wrekudara aglis,// umanjinga guwa garbaningwang,// kagyat miyarsa wuwuse,// Wrekudara gumuyu,// sarwi ngguguk aturireki,// dene paduka bajang,// kawula geng luhur,// nglangkungi saking birawa,// saking pundi margane kawula manjing jenthik masa sedhenga.

Segeralah kemari Wrekudara,// masuklah ke dalam tubuhku,// terkejutlah Werkudara mendengar kata-katanya,// sehingga Wrekudara tertawa,// tertawa terbahak-bahak ketika mendangar perkataannya,// karena tuan ini bertubuh kecil,// sedangkan saya bertubuh besar,// lebih besar dari Birawa// dari mana jalanku untuk masuk,// jari kelingking pun tidak mungkin bisa masuk.

2.

Dewa Ruci mesem ngandikaris,// gedhe endi sira lawan jagad,// kabeh iki saisine,/ alas myang gunungipun,// samodra lan isine sami,// tan sesak lumebuwa,// ing jro garbaningsun,// Wrekudara duk miyarsa,// esmu ajrih kumel sandika turneki,// mengleng Sang Ruci Dewa.

Dewa Ruci terseyum dan berkata lirih,// besar mana dirimu dengan dunia ini,// semua isi dunia,// hutan beserta  gunungnya,// samudera dengan semua isinya,// tiak mungkin penuh// jika masuk ke dalam tubuhku,// Wrekudara setelah mendengar perkataannya,// dengan setengah rasa takut dia menyatakan mau,// maka berpalinglah Sang Dewa Ruci.

3.

Iki dalan talingan ngong kering,// Wrekudara sigra manjing karna,// wus prapteng ing jro garbane,// andulu samodra gung,// tanpa tepi nglangut lumaris,// ngliyek adoh katingal,// Dewa Ruci nguwuh,// heh apa katon ing sira,// dyan umatur Sena pan inggih atebih,// tan wonten katingalan.

Inilah jalan masuk dari telingaku yang kiri,// Wrekudara segera masuk telinga,// sudah sampai di dalam tubuhnya,// dia melihat laut luas,// tanpa tepi jauh sejauh mata memanang,// tanpa batas penglihatan,// Dewa Ruci berteriak,// hai apa yang kau lihat,// Arya Sena berkata bahwa sejauh mata memandang,// tak ada yang tampak.

4.

Awang-awang kang kula lampahi,// uwung-uwung tebih tan kantenan,// ulun saparan-parane,// tan mulat ing lor kidul,// wetan kulon boten udani,// ngandhap nginggil myang ngarsa,// kalawan ing pungkur,// kawula datan uninga,// langkung bingung Sang Dewa Ruci lingnyaris//, aywa maras tyasira.

Langit luas kosong yang kutempuh,// langit yang sangat luas tanpa batas,// kemanapun aku pergi ,// aku tak tahu mana atrah utara dan selatan,// tidak tahu arah timur dan barat,// bawah atas dan depan,// serta di belakang,// aku tidak tahu,// aku bingung sekali, kemudian sang Dewa Ruci berkata pelan,// janganlah kau  taku tenangkan dirimu.

5.

Byar katingal ngadhep Dewa Ruci,// Wrekudara Sang Wiku kawangwang,// umancur katon cahyane,// nulya wruh ing lor kidul,// wetan kulon sampun udani// nginggil miwah ing ngadhap,// pan sampun kadulu,// kawan umiyat baskara,// eca tyase miwah Sang Wiku kaeksi,// aneng jagad walikan.

Tiba-tiba terang dan tampaklah Dewa Ruci,// oleh Wrekudara Sang Wiku terlihat,// memancarkan sinar,// kemudian dia tahu arah utara selatan,// timur barat sudah terlihat,// di atas dan dibawah,// juga sudah diketahui,// kemudian terlihat matahari,// nyaman rasa hati melihat Sang Wiku,// di balik dunia ini.

6.

Dewa Ruci suksma lingiraris,// aywa lumaku andedulua,// apa katon ing dheweke,// Wrekudara umatur,// wonten warna kawan prakawis,// aktingal ing kawula,// sadayane wau,// sampun boten katingalan,// amung kawan prakawis ingkang kaeksi,// cemeng bang kuning pethak.

Dewa Ruci berkata lirih,// jangan berjalan tapi lihat-lihatlah,// apa yang tampak olehmu,// Wrekudara menjawab,// ada empat macam warna // yang tampak olehku,// sedang yang lainnya, sudah tidak tampak,// hanya empat warna yang dapat kulihat,// hitam merah kuning dan putih.

7.

Sang Dewa Ruci ngandika malih,// ingkang dhingin sira anon cahya,// gumawang tan wruh arane,// Pancamaya puniku,// sejatine ing tyasireki// pangarsane sarira,// tegese tyas iku,// ingaranan muka sipat,// kang anuntun marang sipat kang linuwih,// kang sejatining sipat.

Sang Dewa Ruci berkata lagi,// yang pertama kau melihat cahaya,// bersinar tapi tidak tahu namanya,// itulah Pancamaya (Lima cahaya),// sesungguhnya ada di dalam hatimu,// yang menguasi rasa di dirimu,// yang disebut hati adalah,// yang menuntun kepada sifat tertinggi, // merupakan sifat dari sifat itu sendiri.

8.

Mangka tinulak aywa lumaris,// awasena rupa aja samar,// kawasaning tyas empane,// tingaling tyas puniku,// anengeri marang sajati,// eca tyase Sang sena,// amiyarsa wuwus,// lagya medhem tyas sumringah,// ene ingkang abang ireng kuning putih iku durgamaning tyas.

Jangan kau tolak dan jangan kau tinggal pergi,// perhatikan rupa itu jangan ragu,// itu adalah sang penguasa hati, //  pemahaman mata hati itulah,// yang bisa memahamai yang sejati adanya (Tuhan) ,// senanglah hati Sang Sena,// mendengarkan nasihat itu,// ketika hatinya yang gelap  tercerahkanlah sudah,// sedang yang berwarna merah hitam kuning dan putih,// itu adalah penghalang dan penutup hati.

9.

Pan isine ing jagad mepeki,// iya ati kang telung prakara,// pamurunge laku kabeh,// yen bisa pisah iku,// pasthi bisa pamoring gaib,// iku mungsuhe tapa,// ati kang tetelu,// ireng abang kuning samya,// angadhangi cipta karsa kang lestari,// pamoring Suksm Mulya.

Itulah isi semua dari yang ada di jagad raya,// itulah ujud dari tiga jenis hati tersebut,// yang pendorong segala langkah,// jika bisa berpisah denegannya // tentu dapat menyatu dengan Yang Maha Ghaib,// itu adalah musuh yang nyata ketika bertafakur saat bertapa ,// hati yang tiga (curang),// yang berwarna hitam merah kuning semuanya,// menghalangi pikiran dan kehendak yang mengarah kepada kebenaran yang sejati ,// yaitu cahaya dari  Sukma Mulia.

10.

Lamun nora kawileting katri,// yekti sida pamoring kawula,// lestari panunggalane,// poma den awas emut,// durgama kang munggeng ing ati,// pangwasane weruha, wiji-wijinipun,// kang ireng luwih prakosa,// panggawene asrengen sabarang runtik,// andadra ngambra-ambra.

Jika tidak terbelenggu olehyang  tiga hal itu,// tentu akan mudah menyatukan rasa hati dengan kehendak Tuhan (Mengekang ego diri sadar sesadarnya tentang Kehendak Tuhan orang jawa bilang “Manunggaling Kawula Gusti), //abadi dalam persatuan rasa,// perhatikan dan ingatlah atas kesadaran diri,// musuhmu yang berada dalam hatimu sendiri,// ketahuilah cara kerjanya  dan semua jenis-jenisnya,// yang hitam lebih perkasa,// kerjanya marah terhadap segala hal,// ketika murka, akan membabi buta.

11.

Iya iku ati kang ngadhangi,// ambuntoni marang kabecikan,// kang ireng iku gawene,// dene kang abang iku,// iya tuduh nepsu kang becik,// sakehe pepinginan,// metu saking ngriku,// panas baran panastenan,// ambuntoni marang ati ingkang eling,// marang ing kawaspadan.

Itulah hati yang menghalangi,// yang menutupi atas segala tindakan yang baik,// Itulah Tugas Kerja dari hati yang hitam warnanya,// sedangkan hati yang merah,// adalah jalan masuk nafsu yang mengajak kepada,// segala keinginan adalah keluar dari situ,// panas hati, mudah terpancing emosi //Tugas pokonya adalah  menutup hati tentang rasa sadar,// kepada kewaspadaan.

12.

Dene iya kang arupa kuning,// panggawene nanggulang sabarang,// cipta kang becik dadine,// panggawe amrih tulus,// ati kuning ingkang ngadhangi,// mung panggawe pangrusak,// binanjur linantur mung kang putih iku nyata,// ati anteng kang suci tan ika iki,// prawira ing kaharjan.

Sedangkang yang berwarna kuning,//tugas kerjanya menutup segala hal,// atas pikiran yang baik yang seharunya,// mengajak pada  perbuatan agar ikhlas,// hati kuninglah yang menghalangi,// hanya suka merusak,// sampai dengan rusak berantakan dan kemudian hanya yang putih itulah yang nyata senyata-nyatanya,// hati yang tenang suci tanpa berpikiran ini dan itu,// selamanya dalam hati yang tenang.

13.

Amung iku kang bisa nampani,// ing sasmita sajatining rupa,// nampani nugraha nggone,// ingkang bisa tumaduk,// alestari pamoring kapti,// iku mungsuhe tapa,// ati kang tetelu balane tanpa wilangan,// ingkang putih tanpa rowang amung siji,// mulane gung kasoran.

Hanya hati yang putih  itu yang dapat menerima,// akan firasat hakikat kebenaran,// yang bisa menerima anugrah Tuhan berupa Ma’rifat itulah tempatnya,// yang bisa patuh,// pada sikap Manunggaling Kawula Gusti – yang bisa Ma’rifat kepada Tuhan( // sedangkan  musuh para pertapa ahli Tafakur, para Abid,// adalah ketiga hati yang telah disebut sebelumnya sebagai jendralnya beserta ribuan pasukannya berupa hadirnya ribuan rasa yang selalu menuntut untuk dipenuhi segala keinginanya tiap waktu ,// sedangkan yang berwarna putih hanya seorang diri tanpa kawan,// sehingga ia sering terkalahkan.

14.

Iya lamun bisa nembadani,// marang sesuker telung prakara,// sida ing kono pamore,// tanpa tuduh puniku,// ing pamore Kawula Gusti,// Wrekudara miyarsa,// sengkut pamrihipun,// sangsaya birahinira,// iya marang kawusananing ngaurip, // sampurnaning panunggal.

Memang bila si putih dapat mengendalikan,// atas  tiga jendral yang kerjanya merusak // di situlah baru si Putih bisa,// paham tanpa ada yang memberi pemaham baik berupa Guru atau pun buku, tentang bersatunya rasa antara makhluk dan Penciptanya,//begitu Wrekudara paham,// maka semakin giatlah ia berusaha,// dengan penuh tekad,// untuk mencapai pedoman hidup,// demi kesempurnaan Ibadah.

15.

Sirna patang prakara na malih,// urub siji wolu warnanira,// Wrekudara lon ature,// punapa wastanipun,// urub siji wolu kang warni,// pundi ingkang sanyata,// pundi kang satuhu,// wonten kadi retna muncar,// wonten kadi maya-maya angebati,// wonten abra markatha.

Setelah hilang empat warna itu muncullah,// satu pancaran sinar delapan warnanya,// Wrekudara pelan bertanya,// apakah itu namanya,// satu pancaran sinar dengan delapan warnanya,//warna manakah yang sebenarnya,// dan yang mana yang sesungguhnya,// ada yang seperti permata  bersinar, //ada yang membias dan bergerak cepat,// ada bagaikan bara yang berkilat-kilat.

16.

Marbudyengrat angling Dewa Ruci,// iya iku sanyatane tunggal,// saliring warna tegese,// wus ana ing sireku,// kabeh iya isining bumi,// ginambar aneng sira,// lawan jagad agung,// jagad cilik,// tan prabeda,// purwa ana lor kulon kidul puniku, //wetan luhur ing ngandhap.

Sang Penguasa Jagad berkatalah sang Dewa Ruci,// itulah sesungguhnya yang disebut tunggal, //semua warna itu artinya// sudah ada pada dirimu,// itu semua adalah gambaran isi dunia ini,// yang tergambar atas dirimu,// sedangkan dunia di luar dirimu yang agung,// dan jagad kecil ujud dirimu itu tidak ada bedanya,// sehingga ada timur ada utara,// barat dan selatan,// ada timur ada atas dan ada bawah..

17.

Miwah ireng abang kuning putih,// iya panguripe kang bawana,// jagad cilik jagad gedhe,// pan padha isinipun,// tinimbangken ing sira iki,// yen ilang warna ingkang, //jagad kabeh suwung,// saliring reka tan ana,// kinumpulken aneng rupa kang sawiji,// tan kakung tan wanodya.

Dan warna hitam merah kuning putih,// ialah warna kehidupan di dunia,// alam kecil dan alam besar,// memang isinya sama,// bandingkanlah atas dirimu,// bila hilang warna isi dunia,// maka semua alam akan kosong,// semua usaha tidak akan ada,// akan berkumpul atas satu rupa saja,// tidak lelaki tidak perempuan.

18.

Kadya tawon gumana puniki,// kang asawang lir peputran dhenta,// tah payo dulunen kuwe,// Wrekudara andulu,// ingkang kadya peputran gadhing, //cahya muncar kumilat,// tumeja ngenguwung,// punapa inggih punika,// warnaning Dzat kang pinrih dipun ulati,// kang sajatining rupa.

Yang bagaikan rumah lebah muda itu // yang tampak bagaikan putih gading,// coba kau lihatlah,// kemudian Wrekudara melihatnya, //sesuatu yang bagaikan lampu putih gading,// cahayanya memencar berkilat,// berpelangi melengkung indah,// apakah gerangan itu,// apakah itu cahaya  Dzat yang harus ku cari,// yang merupakan hakikat rupa.??

19.

Anauri ris Dewa Ruci,// iku dudu ingkang sira sedya,// kang mumpuni ambek kabeh,// tan kena sira dulu,// tanpa rupa datanpa warni,// tan gatra tan satmata,// iya tanpa dunung,// mung dumunung mring kang awas,// mung sasmita aneng ing jagad ngebeki,// dinumuk datan kena.

Menjawab pelan Dewa Ruci,// itu bukan yang kau cari,// yang menguasai segala hal,// itu tidak bisa kamu lihat,// karena tanpa bentuk dan tanpa warna,// tidak berujud dan tidak tampak,// juga tanpa tempat tinggal,// hanya terdapat pada orang-orang yang awas,// hanya berupa firasat akan tetapi Dia itu memenuhi seluruh alam,// Disentuh pun tidak akan bisa. (Jika tikda bisa memahami kalimat ini… akan salah juga memahami kalimat “Manunggaling Kawula Gusti.Pen).

20.

Dene iku kang sira tingali,// kang asawang peputran mutyara,// ingkang kumilat cahyane,// angkara-kara murub,// pan Pramana aranireki,// uripe kang sarira, //Pramana puniku,// tunggal aneng ing sarira,// naging nora milu suka lan prihatin, // enggone aneng raga.

Sedang yang kau lihat itu,// yang tampak seperti lampu mutiara// yang berkilat cahayanya,// memancar menyala-nyala,// itulah yang bernama sang Pramana,// ujud dan hidupnya,// sang Pramana adalah menyatu dengan dirimu,//akan tetapi tidak ikut merasakan gembira dan prihatin,// yang dirasakan oleh raga mu.

21.

Datan milu mangan turu nenggih,// iya milu lara lapa,// yen pisah saking enggone,// raga kari ngalumpruk,// yekti lungkrah badanireki,// ya iku kang kuwasa, //nandhangrasanipun,// inguripun dening Suksma,// iya iku sinung sih anandhang urip, //ingaken rahsaning Dzat.

Tidak ikut makan tidur dan juga,// tidak ikut merasakan sakit dan menderita,// akan tetapi  jika berpisah dari tempatnya,//maka raga akan tidak bedaya,// sungguh badanmu tanpa daya,// yang bisa merasakan keberadaanya,// adalah yang disebut suksma,// Itulah dia yang menyaksikan datang dan perginya rasa dalam hidup,// yang bisa memahami tentang rahasia Dzat..

22.

Iya sinandhangken ing sireki,// nanging kadya simbar ing kakaywan,// aneng ing reraga nggone,// uriping Pramaneku,// inguripan ing Suksma nenggih,// misesa ing sabarang,// Pramana puniku,// yen mati melu kaleswan,// lamun ilang Suksmane sarira nuli,// Uriping Suksma ana.

Itu yang bisa merasakan adalah dirimu sendiri,// akan tetapi bagaikan bulu dada pada hewan,// bertempat pada raga,// daya hidup  Pramana// dihidupi oleh Suksma // yang menguasai segalanya,// Pramana itu,// bila mati ikut hilang,// jika Suksma yang hilang// sukma masih tetap ada.

23.

Sirna iku iya kang pinanggih,// Uriping Suksma Ingkang Sanyata,// kaliwatan upamane,// lir rasane kakumu,// kang Pramana anresandani,// tuhu tunggal piangka,// jinaten puniku,// umatur Sang Wrekudara,// inggih pundi warnane ingkang sajati,// Dewa Ruci ngandika.

Sirna itulah yang ditemui, //kehidupan suksma yang sesungguhnya,// tidak ada di tubuhmu yang tidak dilewatinya,// bahkan sampai rasa ujung rambut sampai ujung kuku ,// Pramana anresandani,// sebenarnaya satu asal,// pahamilah hal itu,// berkata sang Wrekudara,// benarlah hal itu; kemudian yang manakah ujud yang nyata adanya (Tuhan),// Dewa Ruci berkata.

24.

Nora kena iku yen sira prih,// lawan kahanan samata-mata,// gampang angel pirantine,// Wrekudara umatur,// kula nyuwun pamejang malih,// inggih kedah uninga,// babar pisanipun,// pun patik ngaturaken pejah,// ambebana anggen-anggen ingkang yekti,// sampun tuwas kangelan.

Hal itu tidak akan bisa kau pelajari // jika masih ada di alam nyata dunia ini,// teramat mudah akan tetapi teramat sulit sarannya,// Wrekudara berkata,// aku mohon tambahkan pejelasanmu,// saya harus benar-benar mengenal-Nya,// dengan sejelas-jelasnya, //Aku serahkan hidupku dan lebih baik aku mati,// jika harus terbebani hanya sebatas angan-angan saja tentang Tuhan // Sia-sialah usahaku yang penuh dengan kesulitan.

25.

Yen makaten kula boten mijil,// inggih eca neng ngriki kewala,// boten wonten sangsayane,// tan niyat mangan turu,// boten arip boten angelih,// boten ngrasa kangelan,// boten ngeresa linu,// amung enak lan manfaat,// Dewa Ruci ngandika iku tan keni,// yen nora lan antaka.

Jika demikian adanya saya tidak mau keluar,// lebih baik tinggal di sini saja,// karena tidak ada kesengsaraan,// tidak ada rasa ingin makan dan tidur,// tidak mengantuk juga tidak lapar,// tidak mengalami kesulitan,// tidak merasakan sakit di badan,// hanyalah ada rasa enak dan manfaat,// Dewa Ruci berkata itu tidak boleh,// jika belum mengalami mati.

26.

Sangsaya sihira Dewa Ruci,// marang kaswasih ingkang panedha//, lah iya den awas bae,// mring pamurunging laku,// aywana kekaremireki,// den bener den waspada,// ing anggepireku,// yen wus kasikep ing sira,// aywa umung den nganggo parah yen angling,// yeku reh pepingitan.

Semakin banyak ajaran Dewa Ruci yang diberikan,// kepada Sang Kaswasih yaitu Wrekudara yang selalu minta di tambah ilmunya,// maka selalu waspadalah,// terhadap yang bisa menggagalkan semua jalanmu,// janganlah kau punya kegemaran, //bersungguh-sungguh dan waspadalah,// dalam segala tingkah laku dan cita-citamu ,// jika semua sudah kau dapatkan,// jangan sembarangan kau gunakan dalam percakapan, haruslah dengan penuh perhitungn siapa yang kau ajak bicara // Karena itu adalah ilmu rahasia.

27.

Nora kena yen sira rasani,// lawan sama-samaning manusa,// yen nora lan nugrahane,// yen ana nedya padu,// angrasani rerasan iki,// ya teka kalahana,// aja kongsi banjur,// aywa ngadekken sarira aywa ngraket mring wisayaning ngaurip,// balik sikepen uga.

Tidak boleh sembarangan kau jadikan bahan pembicaraan,// terhadap sesama manusia,// karena jika tidak atas anugrah-Nya //  jika sampai terjadi beda pendapat dan perselisihan,// yang bersumber dari ilmu ini //, cepat-cepatla kau mengalah saja,// jangan sampai berlarut-larut,//  jangan menganggap benar sendiri diri, jangan memaksakan kepada orang lain yang sedang terkena kekuasaan kehidupan // Dan kemudian peganglah juga.

28.

Kawisayan kang marang ing pati,// den kaasta pamanthenging cipta,// rupa ingkang sabenere// sinengker buweneku,// rupa nora nan nguripi,// datan antara masa,// iya ananipun,// panwus ana ing sarira,// tuhu tunggal sasat ana ing sireki,// wus dadi kekantenan.

Ilmu tentang mati mati,// pegang dan kuasailah ilmu itu dalam pemusatan pikiran,// itulah ilmu yang sebenar-benarnya ilmu,// ilmu rahasasia dunia,// tidak ada ujudnya namun menghidupi,// dan waktunyapun tidak lama,// memang keberadaannya,// sudah melekat pada diri,// sungguh menyatu padu dengan dirimu,// sudah menjadi kawan akrabmu (itulah mati).

Kidung Kinanthi

29.

Tan kena pisahna iku,// tan waneh praptanta nguni,// tunggal Kartining Buwana, // pandulu, pamiyarseki,// iya wus ana ing sira,// pamirsane Suksma Yekti.

Tak dapat dipisahkan,// tak berbeda dengan kedatangannya waktu dahulu,// menyatu dengan kesejahteraan dunia,// penglihatan dan pendengaran,// juga sudah ada pada dirimu,// sama dengan pendengaran sukma sejati.

30.

Tanpa karna lan pandulu,// netra karnanta kinardi,// kahanane aneng sira,// lair suksma neng sireki,// batin sira aneng Suksma,// mangkene patrapireki.

Akan tetapi tanpa telinga dan mata,// mata dan telinga diciptakan,// untuk dirimu // lahirlah sukma pada dirimu,// batinmu ada dalam sukma  // bagitulah kenyataannya.

31.

Pan kaya wreksa tinunu,// ananing kukusing geni,// sartane kalawan wreksa,// lir toya alun jaladri,// kadya menyak aneng puhan,// raganira obah mosik.

Itu bagaikan kayu dibakar,// asapnya muncul dari api //yang berasal dari pohon itu,// bagaikan air ombak lautan,// bagaikan keju di dalam susu,// tubuhmu bergerak leluasa.

32.

Sarta nugraha satuhu,// yen wruh ing paworireki,// woring Gusti lan Kawula,// sarta panuwunireki,// Suksma kang sinedya ana,// dening ta warnanireki.

Serta mendapatkan anugerah yang benar,// jika tahu penyatuan ini,// persatuan khalik dan makhluk,// apapun permintaanmu,// oleh sukma yang kau minta akan terjadi,// sedangkan bentuknya itu.

33.

Wus aneng sira nggonipun,// lir wayang sariraneki,// barang saparipolahnya,// saking dhadhalang kang kardi, // kang minangka panggung jagad,// kelir kang kinarya ngringgit.

Sudah ada semua pada dirmu,// dirimu bagaikan wayang,// segala gerak-gerikmu //  dari sang dalang yeng memainkan,// dunia merupakan panggungnya,// layar yang digunakan untuk memainkan wayang.

34.

Pamolahing wayang iku,// saking dhalang kang akardi,// tumindak sarta pangucap,// dhalang wisesa akardi tan antara moring karsa,// jer iku datanpa warni.

Gerakan wayang-wayang adalah // dari ki dalang yang memainkan,// baik gerak dan ucapan ,// dalanglah yang berkuasa antara perpaduan kehendak,// dan hal itu tidak berbentuk.

35.

Warna wus aneng sireku,// upama paesan jati,// ingkang angilo Hyang Suksma,// wayanganira puniki,// kang aneng jroning papaesan,// jenenging kawula iki.

Warna dan bentuk sudah ada padamu,// seumpama hiasan yang sejati,// yang bercermin itu adalah Hyang Sukma,// bayangannya adalah // yang berada didalam cermin,// itulah yang ujud makhluk ini.

36.

Neng jro kaca rupanipun,// luwih geng klepasan iki,// gedhene kalawan jagad,// ageng kalepasan iki,// poma salembuting toya,// pan lembut kamuksan iki.

Di dalam kaca itulah ujudnya (hanya sebatas bayangan saja),// akan tetapi sesungguhnya lebih besar dari yang diceritakan ini,// jika dibandingkan dengan besar jagad,// lebih besar yang diceritakan ini,// seumpama selembut air,// masih lebih lebut tentang hal ini.

37.

Poma saciliking tengu,// cilik ing kamusan ugi,// lire luwih amisesa,// iya mring sabarang kalir,// lire ageng alitira,// bisa nuksma ageng alit.

Seumpama seukuran kutu,// itu lebih kecil lagu dibanding hal ini,// sesungguhnya sangatlah berkuasa,// atas segala sesuatu,// maksudnya besar kecilnya dirimu,// dapat menjelma menjadi besar dan kecil pula.

38.

Kalimputan kabeh iku,// kang rumangkang aneng bumi,// tuwin kang gumremet samya,// tan pae sadaya sami kaluwihan kang sanyata,// pan luwih ingkang nampani.

Semua itu tidak tahu karena tertutup,// yang merangkak di tanah,// serta yang melata,// tak berbeda semua memiliki kelebihan nyata,// yang merasa lebih banyak menerima.

39.

Tan kena ngendelken iku,// ing warah lan wuruk sami,// den sanget panguswanira,// wasuhen badanireki,// weruha rungsiting tingkah,// wuruk kang minangka wiji.

Tidak boleh menyombangkan diri,// terhadap ajaran dan nasehat,// hayatilah dan pahami dengan sungguh-sungguh,// sucikanlah dirimu,// ketahuilah segala rahasia ilmu,// segala ajaran adalah merupakan benih.

40.

Poma kang winuruk iku,// sengga papan parang curi,// kang amuruk upamnya,// kacang kedhelenireki,// sinebar aneng sesela,// yen watune tanpa siti.

Seumpama yang diberi ajaran ilmu // misalnya adalah papan batu atau cadas,// yang mengajarkan atau yang menasihati umpamanya,// kacang kedelai yang disebar (diajarkan) di bebatuan,// jika batu itu  tanpa tanah.

41.

Pasthi nora bisa thukul,// yen wicaksana sireki,// iya iku tinggalira,// sirnakna ananireki,// pan dadi tinggaling Suksma,// rupa lan swaranireki.

Tentu tidak akan bisa tumbuh,// jika kau bijaksana,// tinggalkanlah hal demikian itu,// hilangkan adanya,// agar menjadi jelas penglihatan sukma,// rupa dan suaramu.

42.

Swara ulihena iku,// rupa mring kang darbe nguni,// jer sira iku yektinya,// ingaken sesulih ugi,// nanging aja duwe sira,// pakareman tyasireki.

Suara itu kembalikanlah,// kepada yang punya rupapada sumber segala rupa yang sesungguhnya,// sedangkan dirimu sesungguhnya // hanya dijadikan pengganti saja atau hanya sebatas dipinjami saja,// sehingga janganlah kau punya,// anggapan bahwa itu adalah milikmu sendiri.

43.

Liyane marang Hyang Luhur,// dadi awak Suksma ening,// tingkah obah osikira,// iya iku dadi siji,// ujer loro anggepira,// yen dadi anggepireki.

Semuanya kembalikan  kepada Hyang Luhur,// maka dirimu akan menjadi badan Sukma Jernih,// segala tingkah laku akan menjadi satu,// karena dua diri telah kau anggap,// sudah menjadi satu diri.

44.

Yekti ngrasa loro iku,// maksih was-was tyasireki,// kena rengu sayektinya,// yen wus wujud dadi siji,// sakarenteke tyasira,// ing saguh aja gumingsir.

Sesungguhnya jika masih merasakan dua diri itu,// itu berarti masih ragu dalam hatimu,// sama saja kamu masih tertipu,// jika sudah menyatu,// setiap gerak hatimu,// teguhkanlah jangan sampai berubah..

45.

Tinaken ananireku,// ing sasejanira prapti,// wus kawengku aneng sira,// jagad kabeh jer sireki,// kinarya gegentenira,// ing saguh aja gumingsir.

Terkabullah atas dirimu,// apapun yang kau kehendaki akan terjadi ,// semua sudah ada pada kekuasaan dirimu, //semua tentang jagad ini apa kata dirimu,// dirimu adalah sebagai pengganti, / /hati-hatilah atas segala janji janganlah ingkar.

46.

Yen wus mudheng sira tuhu,// kabeh ing pratingkah iki,// den wingit miwah den sasab tegesireki,// pan pamer panganggonira,// nanging ing batinireki.

Jika dirimu sungguh-sungguh sudah paham,// atas segala ilmu ini,// rahasiakan dan tutupilah maknanya,// jangan kau pamerkan penerapannya ,// tetaplah kau jaga dalam batinmu saja..

47.

Sekedhap pan kudu emut,// aywa kongsi kena lali,// ing laire sasabana,// kawruh kang patang prakawis,// padha anggepen sadaya kalimane siji iki./

Dalam setiap detik pun dirimu harus selalu sadar dan ingat,// jangan sampai kau lupa tentang Dia ,// dalam alam nyata dirimu tutupilah,// ilmu rahasia empat macam ini,// anggaplah semuanya termasuk yang kelimanya hanyalah satu..

48.

Ingkang pramati satuhu,// kangge kene kana ugi,// lir mati sajroning gesang,// lir urip sajroning pati,// urip bae salaminya,// kang mati puniku ugi.

 

Simpanlah dengan sungguh-sungguh,// untuk di sini dan di sana juga,// bagaikan mati di dalam hidup,// bagaikan hidup dalam mati,// hidup abadi selamanya, // yang harus dirimu matikan adalah

49.

Ya iku kang marang nepsu,// badanira iku darmi,// ing lair anglakonana,// katampan badanireki,// paworing sawujud tunggal,// pagene angrasa mati.

Yang mengajak kepada hawa nafsu,// badan hanyalah sekedar  // melaksanakan dalam tata  lahir,// yang dikerjakan oleh badanmu ini,// adalah perpaduan sewujud tunggal,// mengapa merasa mati.

50.

Wrekudara duk angrungu,// pangandikanya Sang Yogi,// tyaira padhang narawang,// suka denira nampani,// cipta katiban nugraha,// nugraha wahyu sayekti.

Wrekudara setelah mendengar// perkataan sang guru,// hatinya terang-benderang,// menerima ilmu dengan suka hati //, ciptanya terlah tercerahkan,// mendapatkan anugerah wahyu yang sesungguhnya.

51.

Kadya sasangka puniku,// katawengan dening riris,// ciptaning wahyu nugraha,// ima nirmala upami,// sumilah rereged ilang// angling malih Dewa Ruci.

Bagaikan rembulan // terhalang oleh rintik hujan,// memikirkan wahyu nugraha,// seumpama mendung suci,// semuanya telah menyingkir dan segala kotoranpun telah hilang,// berkata lagi Dewa Ruci.

52.

Sena surupa sireku,// iya kang sira lakoni,// nora ana aji paran,// kabeh wus kawengku ugi,// tan ana ingulatana,// kadigdayan guna sekti.

Sena ketahuilah olehmu,// yang harus kau kerjakan,// tidak ada tempatnya ,// semuanya sudah kau kuasai,// sudah tak ada lagi yang perlu kau dicari,//  semua kesaktian, kepandaian dan keperkasaan.

53.

Kabeh-kabeh wus kapungkur,// kaprawirannya ngajurit,// karana tuhu tyasira,// iya nggonira nglakoni,// Sena umatur sandika,// kapundhi mustaka kalih.

Semua sudah berlalu,// keberanian dan kepandaian dalam berperang,// karena kesungguhan hatimu // ialah dalam bukti pelaksanaannya oleh dirimu, //Sena berkata sanggup,// akan dicamkan di dalam hati dan pikiran atas segala perintah dan petunjuknya.

Wrekudara Sudah Jernih Pikirannya

54.

Wau Dewa Ruci sampun,// telas pamulangireki,// Wrekudara wus tan kewran,// denira sampun udani,// namane ing badanira,// solah lampahing ngajurit.

Dewa Ruci selesai // menyampaikan ajarannya,// Wrekudara sudah tidak bingung lagi,// semua sudah dipahami,// merasuk ke dalam diri,// dalam segala ulah pasukan perang untuk memerangi diri sendiri.

55.

Ardaning kang swara muluk,// tanpa elar njajah bangkit,// sawengkoning jagad traya,// uga wus kawengku sami,// pantes pamathining basa,// lir upama sekar sari.

Sangat berlebihan suara membumbung,// tanpa sayap dapat melanglang,// di segala penjuru jagad ini,// sudah dikuasai juga,// pantaslah susunan bahasanya,// bagaikan sekumtum bunga.

56.

Kekudhupe maksih kuncup,// mangkya mekar mbabar sami wuwuh warna lan gandanya,// kang Pancaretna wus keni,// medal saking guwagarba,// wus salin alamireki.

Kuntumnya masih kuncup,// sekarang mekar mengembang semakin indah dan menyatu antara warna bunga dan  bau harumnya,// sang Pancaretna sudah diperbolehkan//  keluar keluar dari tubuh, // sudah berganti alamnya.

Sudah Keluar Dari Tubuh Dewa Ruci

57.

Angulihi alamipun alam kamanungsanneki,// Sang Dewa Ruci wus sirna,// dinulu datan kaeksi,// ngungun Raden Wrekudara,// wasana suka ing galih.

Kembali ke alam kemanusiaannya,// Sang Dewa Ruci sudah sirna,// dilihat tidak tampak,// heran Raden Wrekudara,// akhirnya gembiralah hatinya.

58.

Cipta nugraha satuhu,// lulus saking ing gandaning,// jatining kasturi mekar,// wus sirna papa ning galih,// leksana salekering rat,// pamulang kang angenomi.

Mendapat anugrah sejati,// berhasil mendapatkan baunya,// bunga kasturi yang mekar,// hilanglah kekalutan hatinya,// laksana keliling dunia,// ajaran kepada yang lebih muda.

Kidung Sinom

1.

Ujar wruh patakanira,// sirna nirmalaning galih,// pan mung narima satitah,// lir kadya angganireki,// anggane busana di,// sutra maya-maya alus,// sinuksma ingemasan,// sinesotnya manik, manik,// Wrekudara weruh pakenaking tingkah.

Kata dengan mara bahayanya,// hilanglah kesucian hati,// bukankah hanya sekedar melaksanakan,// seperti dirimu itu,// tubuh dengan busana indah,// sutra maya halus, diperhalus dengan emas,// perhiasan manik-manik,// Wrekudara paham tipuan tingkah demikian.

2.

Mila sumping puspa kresna,// winarnendah kang sarwa di,// kintaki sekar sumekar,// nama kasturi sajati,// sekar kasturi jati pratandhanira,// tan korup ing pangawikan: kenaka,// kalih pancanaka lungid,// angungkabi kabisan tan kaliruwa.

Maka menyunting bunga berwarna hitam,// berwarna indah serba menawan,// tersurat bunga mekar,// bernama kasturi sejati,// bunga kasturi sejati sebagai tanda,//tak tertipu oleh ilmu yang sebesar kuku,// dengan ujung limakuku yang tajam,// mengungkap kemampuan tidak keliru.

3.

Poleng bang bintulu lima,// winarneng uraganeki,// lancingan lan kampuhira,// mangkana pangemutanneki,// titika duking nguni,// neng jro guwagrbanipun,// Sang Dewa Ruci dennya mangerti// ireng bang kuning pamurunge laku ngandhangi tyas arja.

Kain corak merah segi lima,// dihiaskan kepala,// celana dan kain dodot,// seperti itulah cara mengingatnya,// perhatikan masa lalu,// ketika masih di dalam tubuh// Sang Dewa Ruci,diberi pemahaman tentang // tentang warna hitam, merah, kuning,// merupakan penghalang cita-cita dan merintangi hati yang berniat baik.

4.

Kang warna putih ing tengah,// sidaning pangangkuhneki,// kalima ingkang ginambar,// wus kaasta sadayeki sanalika tan lali,/ saking ambek satya tuhu,// marma Sang Wrekudara karya ampung aling-aling,// pambengkasing sumungah jub riyanira.

Yang berwarna putih di tengah,// jadi sumber keangkuhan,// kelima yang digambarkan,// sudah dibawa semuanya seketikat dan tidak ada yang terlupa,,// oleh karena sangat patuhnya ,// maka Sang Wrekudara, membuat tirai untuk bersembunyi,// untuk membasmi kesombongan pada dirinya.

Tujuan Mati Yang Salah

5.

Kaesthi ing dalu siyang,// kathah denira miyarsi,// para wiku pratingkahnya,// kang luput anggepireki,// kawruh pangijabneki,// wus bener panarkanipun,// wasana tanpa dadya,// kawilet tatrapanneki,// ana ingkang mati dadya manuk engkuk.

Selalu diingat siang dan malam,// banyak yang didengarnya,// tentang tingkah para pertapa // yang berpikiran salah,// akan ilmu hijab (penghalang),// dikiranya sudah benar,// akhirnya tidak ada hasil,// karena salah dalam  penerapannya,// ada yang mati menjelma burung engkuk.

6.

Mung malih kang pepencokan,// kayu kang warnanira di,// nagasari lan angsana,// tanjung lan wreksa waringin,// kang tuwuh aneng pinggiring pasar kang manuk engkuk,// angungkuli wong pasar,// pindha kamukten kang pinrih,// pan kasasar iku anasar mbelasar.

Hanya memilih tempat hinggap,// kayu yang berwarna baik,// kayu nagasari dan anghsana,// tanjung dan pohon beringin// yang tumbuh di tepi pasar dan sang burung engkuk,// melebihi orang-orang pasar,// karena mencari kesenangan hidup saja,// yang akhirnya tersesat dan terjerumus.

7.

Ana nitis para raja,// asugih rajabrana di,// lawan sugih wanodya endah,// tuwin sugih putra putri,// ingkang arsa mengkoni,// siji-siji karemipun,// samyantuk kaluwihan,// ing panitisira nenggih,// yen mungguha Dyan Wrekudara tan arsa.

Anak yang menitis (reinkarsani) menjadi raja,// yang kaya harta benda,// dan memiliki banyak wanita cantik,// serta mempunyai banyak putra-putri // yang hanya ingin menguasai,// setiap kesukaannya,// semua mendapatkan kelebihan,// dalam proses penitisan,// bagi sang Wrekudara sama sekali tidak menginginkannya.

8.

Pan ana amung murih pribadya,// iya sariraneki,// sadaya iku ingaran,// tibane tan pana yekti,// pan durung nama jalmi,// ingkang utama satuhu,// kang mengkono anggepnya,// pangrasanira ing nguni,// nemu suka suka sugih singgih badanira.

Dan juga adayang hanya memikirkan,// terhadap diri sendiri,// semuanya dikatakan,// penjelasannya tidak tepat benar,// sehingga belum dapat disebut makhluk sempurna,// yang sangat utama,// demikianlah pengakuannya,// yang dirasakan ketika hidupnya,// menemukan suka kaya lagi berpangkat tinggi dirinya itu.

9.

Tan wruh yen nemu deduka,// kabanjur mangkono ugi,// manitis ing sato kewan,// tanpa wekas dennya nitis,// tangeh tan manggih asil,// tan mbabar pisani iku,// luput kacakrabawa,// saking karemireng nguni,// pati panitisan koneng tibanira.

Tidak tahu jika mendapat marah (dimarahi),//sudah terlanjur demikian,// sehingga ia menitis pada hewan-hewan,// tanpa bekas titisannya,// tak mungkin akan berhasil,// tidak berhasil sama sekali,// salah dalam perkiraan,// oleh kegemarannya di masa hidupnya,// ketika mati akhirnya salah menitis..

10.

Tan kuwat parenging pejah,// keron kasamaran ugi,// mangsah wowor sambu samya,// pan saking abotireki,// ulah kamuksan titis wus datan nolih ing pungkur,// bapa biyang lan suta,// jroning mrih wekasan nenggih,// yen luputa patakaning bumi pala.

Tidak kuat menuju matinya,// bingung dan tertutup juga// melawan secara menyamar bersatu dengan orang banyak,// oleh terlalu beratnya,// disaat menuju matinya dan menitis tidak akan menoleh kebelakang,// ayah, ibu dan anak,// dalam mencapai akhir,// jika salah menjadi petaka dunia.

11.

Leheng aywa dadi jalma,// sato gampang tingkahneki,// tanpa tutur sirnanira,// yen aris benering kapti,// langgeng puniku ugi,// tanpa karena satuhu,// pama angga buwana,// tan lir sela menengneki,// eningira iya nora kadi tirta.

Lebih baik jangan jadi manusia,// hewan lebih mudah bertingkah,// tanpa kata-kata sirna,// bila secara pelan akan menuju kebenaran tujuan,// abadi itu juga,// tanpa sarana sebenarnya, //seumpama diri adalah dunia,// tak sperti batu diam,// jernihnya pun tidak seperti air.

12.

Warata tanpa tuduhan,// liyaning pandhita nganggepi,// ing kamuksan peksanira,// njangkung kasutapaneki,// nyana ingangkuh keni,// mung lan tapa tanpa tuduh,// tanpa wit puruhita,// suwunging ciptanireki,// durung antuk pratikel wuruk kang nyata.

Merata tanpa petunjuk,// selain pendeta menganggap,// dalam kematian yang dipaksakan,// mendukung kepertapaannya,// mengira akan dapat dicapai,// dengan cara bertapa tanpa petunjuk ilmu,// dan tanpa pedoman berguru,// karena kekosongan pikiran,// belum mendapatkan petunjuk yang nyata.

13.

Pratingkah angayawara,// tapaning raga runting,// denira amrih kamuksan,// tanpa tutur sirnaneki,//wuk tapanira ugi,// dene kang lestari iku,// tapa iku minangka,// ragining sariraneki,// ilmu iku iya kang minangka ulam.

Tingkahnya seenaknya sendiri,// bertapa dengan merusak tubuh,// dalam mencapai kamuksan,// tanpa kata ia hilang,// gagallah bertapanya itu,// sedangkan yang dikatakan lestari,// bertapa hanya digunakan sebagai,// ragi bagi tubuhnya,// ilmu itu merupakan lauknya.

14.

Yen tanpa ilmu tapanya,// iya nora bisa dadi,// lamun ilmu tanpa tapa,// cemplang nora wurung dadi,// asal puniku ugi,// tan kawilet patrapipun,// kacagak bekanira,// dadya keh pandhita sandi sinatengah wuruke mring cantrikira.

Jika bertapa tanpa ilmu,// tentu tidak akan berhasil,// jika ilmu tanpa dijalankan,// hambar tidak mungkin jadi,// dan semua itu juga,//jika tidak dipahami dan didalami penerapannya,// dan juga ditopang oleh kesulitan,// sehingga banyak orang suci, //setengah-tengah dalam memberikan ajaran kepada muridnya.

15.

Cantrikira landhep prinyangga,// wedharira kang linempit,// raose punika mulya,// ngaturaken guruneki,// pemedharira nenggih,// mung saking graitanipun,// nguni-uni punika,// durung mambu warah yekti saking dene tan eca ing manahira.

Sehingga Muridanya pandai dengan sendirinya,// ajaran yang disimpannya // dirasakan mulia, // sehingga memberi tahu gurunya,// bahwa ajarannya itu hanya dari pikiran,// karena di masa lalunya  itu juga, // belum pernah mendapatkan ajaran yang benar,// sehingga tidak enak dalam hatinya.

16.

Dadya katur gurunira,// gurune ngungun miyarsi,// ngugemi ing aturira,// sinemantakaken maring,// wiku kang luwih-luwih pasthi anggepnya satuhu,// iku wahyu nugraha,// tiba ing angga pribadi,// cantrikira pan lajeng ingaku anak.

Kemudian disampaikan kepada gurunya,// gurunya heran mendengar hal itu, // memegang teguh kata-katanya // yang diperoleh dari,// wiku yang punya kelebihan,// tentu dianggap suatu kebenaran,// itu wahyu anugrah,//yang  jatuh kepada dirimu,// cantrik itu kemudian di akui sebagai anak.

17.

Tinari sinungga-sungga,// marang ing guruneki,// guru yen arsa amejang,  (Karangkep, kudu ilang) // tan tebih sinandhing linggih,// cantrik sabatireki,// satemahan dadya guru,// gurune dadya sabat, // lepas panggraiteng batin,// nandukaken sarta kang wahyu nugraha.

Ditanya mau atau tidak//  untuk diangkat oleh gurunya,// jika gurunya akan memberi ajaran // tidak jauh tempat duduknya,// cantrik sebagai sahabatnya,// kemudian menjadi guru,// sedangkan gurunya itu menjadi sahabatnya,// kemudian menjadi guru, //sedangkan gurunya itu menjadi sahabat,// lepas dari pemikiran batinnya, // mengajarkan wahyu yang diperoleh.

18.

Yeku utama kalihnya,// kang satengah pandhiteki,// durung sekti tapanira,// kaselak tyasira nuli,// ngaku wiku linuwih saujare kudu tinut,// lumaku sinembaha nggenira neng puncak wukir // swaranira nguwuh ngebeki pratapan.

Itu keutamaan bagi keduanya,// adalagi pendeta yang masih setengah-setengah,// belum sakti dalam bertapa,// terburu atas dorongan hatinya,// mengaku sebagai pendeta sakti setiap katanya harus dianut,// minta selalu disembah,// dan tempat tinggalnya di puncak gunung,// suaranya keras memenuhi pertapaan.

Pralambang Ilmu Sejati

19.

Lamun ana wong marak,// ndharidhit wekasireki,// lir gubar bendhe tinatab,// kumarampyang tanpa isi,// tuna denira sami,// ngeguru pandhita bingung,// iku aja mangkana,// tingkahing ngurip puniku,// badan iki bisa kadi wayang.

Bila ada orang yang menghadap kepadanya,// panjang lebar pesan yang diberikannya,// bagaikan suara gong pecah yang dipukul,// banyak yang dikatakan tetapi tanpa isi, // semua menjadi rugi,//jika berguru kepada orang suci yang masih bingung,// janganlah kau begitu,// tingkah manusia hidup,// usahakan dapat bersikap seperti wayang.

20.

Kinudang neng pepanggungan,// neng kelir denira ngringgit,// arja tali banyunira,// padhanging panggungireki,// damar surya lan sasi,// kelirira alam suwung,// ingkang ananggap cipta,// bumi gadebogireki,// adegira wayang sinangga kang nanggap.

Dimainkan di atas panggung,// di balik layar ia digerak-gerakkan,// banyak hiasan yang dipasang,// yang merupakan lampu panggungnya,// adalah cahaya matahari dan rembulan,// dengan layarnya berupa alam yang sepi,// yang menghendaki adanya pertunjukan adalah pikiran,// bumi sebagai tempat berpijak,// pertunjukan wayang ditopang oleh orang yang meminta untuk pertunjukan (yang nanggap)..

21.

Neng dalemira kang nanggap,// pangulah karsa tan mosik,// pramana dhadhalangira,// marang adeging kang ringgit,// ana ugi dul lor tuwin,// ngulon mangetan puniku,// iku ta pamanira,// mangkana kang sarireki,// solah kendel sinolahaken ki dhalang.

Pertunjukannya dirumah orang yang menanggap (minta pertunjukan),// Dia yang menginginkan cerita tapi tidak ikut-ikit saat pertunjukan,// kecerdikan kidalang yang menjalankan ceritanya,// atas gerak-gerik sang wayang,// sehingga ada arah selatan utara,// barat serta timur,// itulah umpanya,// demikianlah tubuhmu, //gerak dan diamnya dimainkan oleh ki dalang.

22.

Ingucapken yen kumecap,// tinutur sakarsaneki,// kang nonton ing solahira,// yen saking dhalang kang kardi,// kang aneng ngandhap kelir,// mangkana jagad tan ana wruh,// kang nanggap tan katingal,// aneng jro wismaneki,// tanpa warna Hyang Suksma tan katingalan.

Disuarakan bila harus berkata-kata,// dikatakan segala kehendaknya,// yang melihat semua gerak-gerikmu,// bahwa itu dari ki dalang yang punya kehendak,// yang berada dibalik layar,// padahal jagad tidak ada yang tahu,// yang menginginkan pertunjukan tidak terlihat,// ada di dalam rumahnya//, tanpa bentuk Hyang Sukma tidak bisa dilihat.

23.

Sang Pramana dennya mayang,// ngucapken lampahing ringgit,// tan awas sasananira,// wimbuh pan nora tut wuri,// ing sariraneki,// menyak munggeng puhan iku,// lir geni munggeng wreksa,// tan katedah andherpati,// kang Pramana kadya gesenging kang wreksa.

Sang cerdik (dhalang) dalam menjalankan wayang-wayangnya,// menyampaikan kisah kehidupan wayang,// tidak jelas tempatnya,// dan lagi tidak mengikuti di dibalik,// dalam dirinya,// keju yang bercampur dalam susu,// bagaikan api dalam kayu,// tidak ditunjukkan untuk tidak takut mati,// sang cerdik bagaikan kayu yang sudah hangus.

24.

Lelandhesan sami wreksa,// panggrit molah dening angin,// kayu geseng kukus medal,// tan antara kukus agni,// saking kayu wijiling,// wruha eling mulanipun,// kabeh ingkang gumelar,// saking heb manusa jati,// kang tinitah luwih pan ingaken rahsa.

Bertumpukan sesama kayu,// berderit oleh tiupan angin,// kayu hangus mengeluarkan asap,// sebentar kemudian mengeluarkan api// yang keluar dari kayu,// ingatlah asal mulanya,// semua yang tergelar,// oleh perlindungan manusia jati,// yang ditakdirkan mempunyai kelebihan dan  memahami ilmu rahasia. Untuk digunakan kemuliaan diri // dan kemuliaan sesama hidup // jangan sampai berubah c

25.

Kinarya mulya pribadya,// sasamanireng dumadi,// aja mengeng ciptanira,// tunggal saparibawaneki,// kabeh isining bumi,// anggep siji manuseku,// mengku sagung kahanan,// den wruh wisesaning tunggil,// anuksmani saliring jagad dumadya.

Untuk digunakan kemuliaan diri // dan kemuliaan sesama hidup // jangan sampai cipta diri berubah // menyatu dengan suasana // semua dari isi bumi // angaplah satu manusia // yang menguasai semua keadaan dunia // pahamilah semuanya adalah dibawah kekuasan Yang Maha Satu // yang menguasai seluruh isi dunia.

Kembali ke Kerajaan Ngamarta

26.

Tekad ingkang wus sampurna // sawusira mangkaneki. Raden Arya Wrekudara // lajeng mantuk mring nagari // tan mengeng tyasireki // tan pangling sariranipun // sawujud panuksmanya // lair sinasab piningit // linakonan mengku kasatriyanira.

Tekad dengan hasil sempurna // setelah mengalami kejadian yang telah dikisahkan // Raden Arya Wrekudara // kemudian kembali pulang ke Negara Amerta // hatinya telah sadar // sudah dalam keadaan sadar diri sepenuhnya // ilmunya di simpan di dalam jiwanya // sikap lahirnya tetap ditutupinya // yang akan diamalkan dengan penuh sifat kasatria.

27.

Pamurwaning jagad raya // kalairan batinneki // apan nora kawistara // pun kasya satu umpami // munggeng rimbagan nenggih // wau ta ing lampahipun // Dyan Arya Wrekudara // prapteng Ngamarta nagari // pan dumrojog lajeng manjing jroning pura.

Tata gelar dunia // lahir dan batinnya // memang tidak nampak // tunggal bagaikan // dalam satu rumpun // Kisah perjalanan // Raden Arya Wrekudara // telah sampai di Negara Amerta // dengan sangat cepat dia langsung masuk ke dalam Keraton.

28.

Sira Prabu Yudistira // lan Sang Prabu Harimurti // pinarak munggeng ngarsanireki tan liyan kang ginunem amung // kang rayi kesahira // denira manjing jaladri // dereng dugi Sang Nata dennya ngandika.

Sang Prabu Yudistira (Puntadhewa)// dan Sang Prabu Harimurti (Kresna) // keduanya sengan membicarakan yang tidak lain // atas kepergian adiknya // yang masuk ke dalam laut // dan sampai sekarang belum datang; di saat sedang dibicarakan maka.

29.

Kasaru Sena praptanya // neng ngarsa rinangkul sami // mring Sang Prabu kalihira // sawusira tata linggih // Dananjaya nulya glis // lan Nakula Sadewaku // suka angaras pada // kang raka rawuhireki // Prabu Padmanaba alon angandika.

Tiba-tiba Sena (Wrekudara) datang // kemudian langsung dipeluknya // oleh kedua raja tersebut // setelah tenang dan sudah duduk // Dananjaya (Harjuna) // dan Nakula Sadewa // memberi hormat // atas kedatangan kakaknya // Prabu Padmanaba (Puntadewa) pelan berkata :

30.

Yayi praptamu bageya // sokur anemu basuki // kaya paran lakunira // nggonira manjing jaladri // Wrekudara nauri // lamun lampahe ingapus // aran Wiku kang marah // lamun ing sagara sepi // nora nana ingkang Mahosadi Tirta.

Wahai adiku tidak ada halangankah kedatanganmu ? // Syukurlah kau selamat // dalam kemu melakukan perjalanan // dimana dirimu masuk ke dalam laut // Wrekudara menjawab // bahwa perjalanannya adalah ditipu // Saya mengheetaui hal itu atas petunjuk Sang Wiku (Orang sakti) // bahwa di tengah samudra itu sepi // dia mengatakan bahwa tidak ada tempat Air kehidupan di kedalaman laut.

31.

Enggoning langit watesan // tan ana kang bisa ngambil // sun kinen mulih kewala // dadine mangkene iki // wus tita sun titeni // Kurawa ing cidranipun // suka duk amiyarsa // ngandidka Sri Harimurti // pan ing wuri yayi kawruhana.

Dan juga tidak ada di ufuk cakrawala // dan tidak ada yang bisa mendapatkannya // saya disuruh pulang saja // beginilah jadinya // sungguh akan saya ingat-ingat // atas kejahatan Kurawa.! //Maka senanglah sang Raja ketika mendengarnya // Berkatalah Sri Harimurti (Kresna) // Di belakang hari ketahuilah wahai adik ku.

32.

Ywa lali sabarang karya // ingkang wus kalakon iki // Sena umatur sandika // wau Ngamarta nagari // salaminya prihatin // lir witwitan ron sadyalum praptaning labuh kapat // wi-witan sadaya semi // sampun titi Dewa Ruci caritane

Jangan kau lupakan segala tindakan // yang telah kau jalani ini // Sena menyanggupinya // Diceritakan bahwa negara Amerta // Selamanya prihatin // bagaikan pepohonan yang telah menggugurkan daunnya pada waktu bulan Pranata Manga ke empat (Bulan jawa khusus menghitung musim .. bukan bulan untuk menghitung tanggal; bahwa di tanah jawa selain bulan yang banyak dikenal dengan penanggalan jawa .. juga ada bulan untuk menghitung musim yang disebut “Pranata Mangsa” ) // Kemudian semua pepohonan bersemi kembali // Cukuplah sampai di sini kisah Dewa Ruci ini.

– TAMAT

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Mari kita bersama meningkatkan kesadaran kita - Mulailah berpikir cerdas, Kita semua beragama !!! Agama bukan identitas...jadikanlah agama untuk keluar dari kebodohan

Tulisan di blog ini mungkin sangat ngawur tapi mungkin juga benar. Merdekakan pikiran anda, sentuh hati nurani anda. Yang ada tinggal KASUNYATAN SEJATI

Zoemalang's community at www. zoemalang.wordpress.com

ujung malang adalah Sebuah desa yang hilang terganti dengan ujung harapan

YoYo Games Blog Feed

Tulisan di blog ini mungkin sangat ngawur tapi mungkin juga benar. Merdekakan pikiran anda, sentuh hati nurani anda. Yang ada tinggal KASUNYATAN SEJATI

Dealer Termurah

Menjual Segala Jenis Motor Baru Di Indonesia Cash Maupun Kredit

%d blogger menyukai ini: