Sejarah tragis berdirinya Suzuki jadi perusahaan otomotif dunia


Choirul anwar anak desa ujung harapan (ujung malang) kel. bahagia kec.babelan kab. Bekasi
Tentu Anda sudah tahu perusahaan otomotif Suzuki, bukan? Ya, Suzuki adalah pabrikan kedua Jepang dalam anggota ‘Big Four’ (Suzuki, Honda, Yamaha, dan Kawasaki). Siapa yang bakal menyangka bahwa ternyata Suzuki dulunya adalah pabrik tenun.

Sang pendiri, Michio Suzuki adalah seorang anak dari petani kapas tradisional Jepang. Pria yang lahir pada 10 Februari 1887 ini memiliki keahlian dalam inovasi sejak kecil. Di usia 22 tahun Suzuki menciptakan alat tenun kayu yang dioperasikan dengan pedal. Produknya laris manis di kalangan penenun. Kemudian dia mendirikan pabrik bernama Suzuki Loom Wooks di daerah Tenjin, Hamamatsu. Berkembang dengan pesat, dia lalu membangun Suzuki Loom Manufacturing Company,Inc pada 15 Maret 1920. Dua tahun berjalan perusahaan tersebut dinobatkan sebagai perusahaan perkakas tenun terbesar di Jepang.

Berawal dari hal tersebut, niatnya untuk mengembangkan usaha muncul. Suzuki ingin membuat sebuah mobil. Nah, dari sinilah cerita jatuh bangun Suzuki mendirikan perusahaan otomotif kelas dunia. Penasaran bagaimana cerita tragisnya? Simak ulasannya berikut ini!

1.
Bikin mobil tiruan Austin Seven
Choirul anwar anak desa ujung harapan (ujung malang) kel. bahagia kec.babelan kab. Bekasi
Pada tahun 1930-an, Jepang pernah dengan China sehingga perekonomian Negeri Matahari Terbit kacau balau. Permintaan mesin tenun turun drastis. Mereka berhenti berinovasi. Hingga akhirnya mereka tertarik untuk berkecimpung di dunia otomotif berbekal pengalaman mesin tenun yang dianggap memiliki sistem yang nyaris sama.

Suzuki mendatangkan mobil Austin Martin pabrikan Inggris. Dia dan para pekerjanya mempreteli mobil tersebut untuk dipelajari sistem mesin dan desainnya. Beberapa bulan kemudian, mereka berhasil membuat duplikat mobil dengan 737cc tersebut.

Kala itu banyak orang yang mencibir karena yang dilakukan Suzuki adalah menjiplak mobil Eropa.

2.Produk pertamanya gagal di pasaran
Choirul anwar anak desa ujung harapan (ujung malang) kel. bahagia kec.babelan kab. Bekasi
Sayang seribu sayang, pemasaran Suzuki untuk mobil duplikat Austin Seven salah besar. Mereka memasarkan mobil pertama bertepatan dengan Jepang yang siap untuk perang. Alhasil, proyek mobil mereka tak pernah diproduksi secara massal.

Ini memang bukan produk original, namun setidaknya Suzuki memiliki usaha untuk membuka peluang. Meski hanya duplikat, setidaknya Austin Seven versi Suzuki tidak akan pernah dilupakan oleh sejarah dunia roda empat Jepang. Pasalnya, Suzuki mampu membangun sebuah mobil dengan kekuatan daya 13hp pada putaran 3500rpm, dan timing pengapiannya dinilai sebagai yang terbaik di zaman itu.

3.Banting setir ke pabrik pembuat senjata
Choirul anwar anak desa ujung harapan (ujung malang) kel. bahagia kec.babelan kab. Bekasi
Usai kegagalan pada mobil duplikat Austin Seven, Suzuki tak tinggal diam. MEski masih berambisi untuk membuat pabrik otomotif, keadaan sangat tidak mendukung itu. Jepang masih terlibat perang. Akhirnya, Suzuki mengikuti arus dan banting setir untuk membangun pabrik yang memproduksi alat perang untuk tentara dan angkatan laut.

Saat tahun 1939-1940, Suzuki hanya menyisakan 15 persen produksi mesin tenun, 10 persen produksi mesin pembuat kain sarung, dan selebihnya menekuni peralatan perang. Dari sini, perusahaan Suzuki berkembang pesat.

4.Modal untuk kembali ke dunia otomotif

Modal besar usai membangun pabrik alat perang, Suzuki kembali merambah dunia otomotif. Namun kali ini bukan mobil konvensional, melainkan memproduksi kruk-As, piston, blok mesin, untuk kendaraan perang tentara Jepang yang bermesin 6 silinder.

Akhirnya pada tahun 1941 lahir Tokyo Automobile Industries Company (sekarang dikenal dengan nama Isuzu Motor Company) yang menunjuk Suzuki sebagai sub-kontraktor bergerak pada kendaraan perang yang membuat jalannya ke dunia otomotif makin terbuka lebar. Suzuki memperdalam ilmu tentang mobil dengan segenap impiannya yang tersisa.

Baru berkembang, pabrik Suzuki hancur akibat gempa

5.Baru berkembang, pabrik Suzuki hancur akibat gempa
Choirul anwar anak desa ujung harapan (ujung malang) kel. bahagia kec.babelan kab. Bekasi
Lagi-lagi Suzuki tertimpa musibah. Baru saja perusahaannya berkembang, gempa besar mengguncang Jepang dan meluluhlantakkan tanah di berbagai kawasan, termasuk pabrik Suzuki. bencana ini menewaskan hampir seperempat karyawan Suzuki. Tak berhenti di situ, Michio Suzuki kembali tertimpa apes saat pesawat Amerika membombardir daerah sekeliling pabrik Suzuki di Hamamatsu.

Dengan terpaksa, militer Jepang membubarkan Suzuki dan seluruh aktivitas manufaktur mereka di lokasi tersebut. Mereka kemudian menyiapkan 2 tempat di dataran tinggi sekitar Hamamatsu sebagai tempat relokasi Pabrik Suzuki sebelumnya, Yakni Aioi Town dan Takatsuka.

Belum juga berkembang, pabrik baru itu disikat habis oleh bom pasukan udara tentara sekutu.

6.
Beralih ke pabrik cangkul, sabit, dan sparepart mobil

Michio Suzuki dan segenap staff mencoba untuk bangkit usai Jepang habis akibat perang. Mereka berusaha dari nol untuk menjual apa yang bisa dijual dan diproduksi jika memungkinkan. Hingga akhirnya Suzuki mulai merambah usaha produksi cangkul, sabut, drum tangki.

Beruntung, kala itu Sekutu yang masih bertakhta di tanah Jepang memberi izin pada Suzuki untuk memproduksi mesin tenun. Hal tersebut dilakukan karena dianggap tidak bersinggungan dengan mereka.

Era Suzuki mulai berkembang sedikit demi sedikit dengan dibukanya kembali pabrik mesin tenun.

7.Putra Suzuki lahir, nafas motor mulai mengalir
Choirul anwar anak desa ujung harapan (ujung malang) kel. bahagia kec.babelan kab. Bekasi
Dari sinilah muncul sosok Shinzo Suzuki, yang merupakan anak kandung dari Michio Suzuki. Dia dipercaya menjadi Direktur Eksekutif dan Kepala Bidang Penjualan Suzuki. Hasilnya sungguh fantastis, pendapatan perusahaan langsung meningkat drastis dan dewi fortuna berpihak kepada Suzuki.

Tahun 1951, Suzuki resmi berkecimpung di dunia otomotif, khususnya kendaraan roda dua. Ide dari Shunzo Suzuki disetujui dengan membuat sepeda yang memiliki mesin mini. Dengan bantuan Maruyama Zenku, Shunzo akhirnya merilis motor bermesin 2-tak 30cc dengan kekuatan 0,2hp pada tahun 1952.

Ini adalah kali pertama dan tonggak sejarah hadirnya motor Suzuki.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Zoemalang's community

ujung malang adalah Sebuah desa yang hilang terganti dengan ujung harapan

YoYo Games Blog Feed

Ujung malang adalah Sebuah desa yang hilang terganti dengan ujung harapan

Dealer Termurah

Menjual Segala Jenis Motor Baru Di Indonesia Cash Maupun Kredit

%d blogger menyukai ini: