3 Bukti bahwa Manusia Lebih Hina dari Binatang


 

Apa yang membuat kita sombong? Hanya karena diciptakan dengan wajah cantik dan otak yang cerdas? Atau hanya karena terlahir dari keluarga kaya dan bisa hidup mengikuti perkembangan zaman yang sebenarnya bermakna kemunduran?
Ketahuilah, tiga bukti ini menunjukkan bahwa kesombongan tidaklah berguna, kecuali menjadi sumber kehinaan. Tiga bukti ini berkata jelas; manusia-manusia itu lebih hina dari binatang!
Pertama, perhatikanlah calon binatang, telor ayam. Siapa yang tidak mengetahui kemanfaatan telor untuk kesehatan? Telor yang sehat bisa dikonsumsi dalam kondisi mentah tanpa campuran, dicampur bahan lain, atau dimasak dalam berbagai ragamnya; ceplok mata sapi, dadar campur bumbu, bahkan disemur dengan kuah yang menggoda.
Bandingkan calon ayam ini dengan calon manusia; air mani atau janin. Siapa yang doyan? Siapa yang tidak jijik saat menyaksikannya? Adakah yang menggemarinya? Bahkan menyentuhnya saja tiada yang berkenan! Ada yang doyan mengonsumsinya? Haram hukumnya. Air mani juga menjadi salah satu sebab diwajibkannya mandi besar.
Jika demikian, apa yang membuat para manusia itu berlaku sombong?
Kedua, kotoran hewan lebih dihajatkan dan amat berguna jika dijadikan sebagai pupuk. Sapi, misalnya. Betapa kotoran hewan memamah biak ini bisa dikumpulkan dalam jumlah banyak, lalu diolah atau hanya didiamkan hingga menjadi pupuk yang bisa menambah tingkat kesuburan tanah. Jika diberikan kepada tumbuh-tumbuhan, hasil panennya pun akan semakin menlimpah.
Lalu, apa yang bisa manusia banggakan dari kotorannya? Ada yang berkenan? Siapa yang tahan dengan bau dan tampilannya? Bahkan, dilihat pun tidak. Apalagi pada tahapan menyentuh dan mengolahnya. Hanya menjadi buangan sebab amat menjijikkan dan tidak bisa diolah menjadi pupuk.
Jika kotoran manusia saja tak lebih mulia dari kotoran sapi, apakah layak bagi makhluk bernama manusia untuk bersombong diri?
Ketiga, tindakan asusila yang dilakukan oleh hewan lebih dihormati bahkan dibanggakan. Hal ini kita dapati contohnya pada seekor kambing jantan. Di kampung-kampung, seekor kambing jantan kerap diedarkan dari satu kandang ke kandang lain. Kambing jantan itu sangat dihajati untuk ‘memerkosa’ kambing betina hingga hamil dan melahirkan anak.
Betapa tindakan ‘pemerkosaan’ yang dilakukan oleh kambing jantan menjadi berkah bagi empunya peternakan kambing? Bahkan, tindakan itu bisa menjadi kebanggan bagi pemilik kambing jantan.
Akan tetapi, jika tindakan ini dilakukan oleh seorang laki-laki dengan berzina, maka ianya menjadi suatu tindakan memalukan, menjijikkan, dan menjadi sebab turunnya laknat, kesusahan, kegelapan, serta hadirnya siksa di dunia berupa sanksi masyarakat dan kesukaran hidup serta azab yang pedih di akhirat.
Tidakkah kita berpikir?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Zoemalang's community

ujung malang adalah Sebuah desa yang hilang terganti dengan ujung harapan

YoYo Games Blog Feed

Ujung malang adalah Sebuah desa yang hilang terganti dengan ujung harapan

Dealer Termurah

Menjual Segala Jenis Motor Baru Di Indonesia Cash Maupun Kredit

%d blogger menyukai ini: